POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat karena pemulihan delta terhenti

Pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat karena pemulihan delta terhenti

(Bloomberg) — Ekonomi Indonesia melambat pada kuartal ketiga karena penguncian ketat untuk menahan lonjakan rekor kasus Covid-19 melebihi melonjaknya harga komoditas dan perdagangan.

Kantor statistik mengumumkan, Jumat, bahwa produk domestik bruto pada kuartal tersebut naik 3,51% dari tahun lalu, turun dari 7,07% pada kuartal kedua, ketika gelombang virus memuncak pada Juli dan Agustus. Itu di bawah perkiraan rata-rata 3,88% dalam survei ekonom Bloomberg dan perkiraan pemerintah 4,5%.

“Pertumbuhan pada kuartal ketiga turun di bawah konsensus pasar karena pembatasan mobilitas yang diterapkan selama periode tersebut kemungkinan akan berdampak pada konsumsi, mengimbangi ekspor yang kuat,” kata Nicholas Mapa, kepala ekonom di ING Groep NV di Manila. “Kami mengharapkan hasil PDB kuartal keempat yang lebih baik karena pembatasan pergerakan semakin berkurang.”

Saham Indonesia memperpanjang penurunan mereka pada hari Jumat setelah laporan tersebut, dengan Indeks Harga Saham Gabungan turun 0,2%. Rupee turun 0,4 persen menjadi 14.388 rupee per dolar AS pada pukul 09.41 WIB di Jakarta.

Pihak berwenang memerintahkan orang untuk tinggal di rumah dan menutup sebagian besar bisnis pada kuartal ketiga, karena varian delta yang sangat menular menyebabkan lonjakan kasus, membanjiri rumah sakit dan memacu perlombaan untuk memvaksinasi satu juta orang per hari. Pertumbuhan PDB pada Juli-September adalah 1,55% secara berurutan pada basis non-musiman, turun dari 1,9% yang dicatat oleh para ekonom.

Aktivitas umum dan pariwisata domestik selama periode tersebut menurun dari tahun lalu dan kuartal sebelumnya, Margo Yoono, kepala biro statistik negara, mengatakan pada jumpa pers pada hari Jumat. Sementara itu, pemulihan ekonomi global membaik, termasuk di negara-negara mitra dagang, sementara harga komoditas meningkat, katanya.

READ  Pembaruan PDB Indonesia untuk Q1 2021: Aktivitas ekonomi tetap rendah tetapi resesi sudah dekat

Sementara konsumsi dan investasi asing langsung terhenti karena wabah, kenaikan harga komoditas telah menjadi sumber kehidupan Indonesia, pengekspor batu bara dan minyak sawit terbesar. Pengiriman keluar mencapai titik tertinggi sepanjang masa pada Agustus, sementara surplus perdagangan melonjak menjadi lebih dari $4 miliar pada kuartal ketiga.

Biro Sensus mengatakan Jumat bahwa ekspor pada kuartal ketiga melonjak 51% dari tahun lalu menjadi $61,4 miliar, sementara impor naik 47% menjadi $48,2 miliar.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu memperkirakan pemulihan akan meningkat pada kuartal ini karena wabah telah dikendalikan dan pembatasan pergerakan dilonggarkan. Peningkatan aktivitas manufaktur dan penjualan ritel akan mendorong momentum ekspor dan mendorong produk domestik bruto setahun penuh, yang menurut Kementerian Keuangan bulan lalu diperkirakan akan tumbuh sebesar 4%. Pemerintah sebelumnya telah menetapkan kisaran target 3,7%-4,5% untuk tahun ini.

“Konsumsi yang tinggi dikombinasikan dengan pemulihan ekspor yang kuat akan menandai akhir yang kuat untuk tahun ini,” kata Mapa dari ING.

Bank Indonesia mengatakan akan mempertahankan suku bunga pada rekor rendah sampai ekonomi datar, dan kemungkinan akan menunda kenaikan sampai akhir tahun depan. Bank sentral juga dapat mempertahankan kebijakan yang lebih longgar tentang pembayaran untuk pembelian rumah dan mobil hingga 2023 untuk merangsang pinjaman.

(Pembaruan untuk menambahkan grafik baru, komentar analis di paragraf ketiga, reaksi pasar di paragraf keempat, komentar Biro Sensus di paragraf keenam.)

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© 2021 Bloomberg LB