POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pejabat Australia John Coates mengatakan Olimpiade Sydney “sebagian besar” dibeli

Pejabat Australia John Coates mengatakan Olimpiade Sydney “sebagian besar” dibeli

John Coates, wakil presiden Komite Olimpiade Internasional dan mantan presiden Komite Olimpiade Nasional Australia, mengatakan “sebagian besar” bahwa Sydney dianugerahi musim panas permainan Olimpik 2000 karena dia “membeli game”.

Dalam kutipan dari wawancara selama satu jam yang baru-baru ini ditemukan pada tahun 2008Dan Coats mengungkapkan bahwa ia menawarkan pembayaran kepada dua Komite Olimpiade Afrika yang diwakili di IOC dengan imbalan suara mereka pada tahun 1993.

Coates, yang juga presiden Pengadilan Arbitrase Olahraga, dibebaskan dari segala kesalahan pada tahun 1999 melalui laporan independen oleh auditor Tom Sheridan setelah diduga bahwa itu merupakan tawaran suap dengan imbalan suara. . Sheridan mengatakan pembayaran tidak dilakukan secara langsung kepada anggota IOC dan juga mengkritik pedoman penawaran IOC untuk kota sebagai tidak praktis.

Dia kemudian mengakui janjinya untuk membayar tambahan $35.000 kepada masing-masing Komite Olimpiade Nasional yang diwakili oleh anggota Komite Olimpiade Kenya Charles Mukura dan anggota Komite Olimpiade Uganda Francis Nyanguizu pada makan malam tadi malam sebelum pemungutan suara IOC di Monte Carlo. “Saya tidak akan mati bertanya-tanya mengapa kami tidak menang,” kata Coates pada 1999, menambahkan bahwa tidak ada yang “jahat” tentang pengaturan itu.

Dia menambahkan, “Tidak ada pembayaran, dan surat komitmen dikirimkan ke dua perusahaan minyak Afrika.” pada tahun 2004 Setelah diselidiki oleh program Panorama BBC.

Coates, seorang pejabat Australia terkemuka dalam gerakan Olimpiade, adalah wakil presiden federasi Sydney Panitia Lelang. Dipahami bahwa Coats tidak membantah bahwa, atas nama Komite Penyelenggara Australia pada saat itu, ia memberikan hibah darurat dan bantuan olahraga kepada Komite Olimpiade Nasional Kenya dan Uganda di bawah Program Bantuan AOC AOC untuk Perusahaan Minyak Nasional Afrika. Hibah ini tidak melanggar salah satu aturan nominasi IOC pada saat itu. Mereka kemudian dilarang oleh Komite Olimpiade Internasional setelah skandal korupsi seputar upaya sukses Salt Lake City menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2002.

READ  Josh Taylor mempekerjakan Jack Catherall pada 4 Maret

Coates merinci kesepakatannya dengan Mukora dan Nyangweso pada tahun 1993 dalam wawancara selama satu jam yang berkisar dari karirnya dengan dosen olahraga Universitas Victoria Bob Stewart pada tahun 2008, sebagai bagian dari Sejarah Lisan Olahraga Perpustakaan Nasional Australia.

Nyangwiso dibebaskan dari kesalahan apa pun melalui penyelidikan pada tahun 1999, sementara Mukura mengundurkan diri dari IOC pada tahun 1999 setelah laporan Sheridan merekomendasikan pengusirannya. Mukura juga didakwa melakukan kejahatan menerima pembayaran ke rekening bank pribadinya dari tim Salt Lake Show.

Coates menjelaskan presentasinya kepada Mukura dan Nyangwiso dalam kapasitasnya sebagai presiden Komite Olimpiade Australia. “Jelas anggota Uganda dan Kenya sangat khawatir harus berurusan dengan saya karena saya telah duduk di meja mereka di jamuan besar malam sebelumnya,” kenangnya. “Jadi saya hanya pergi dan berkata kepada mereka, ‘Lihat, Anda tahu, jika Anda memilih kami dan kami bangkit, ada 50.000 dolar’ [a different figure to the $35,000 that has been reported] Untuk masing-masing dari dua Komite Olimpiade Nasional, 10 setiap tahun untuk lima tahun ke depan atau apa pun, Anda memberi tahu mereka bahwa itu akan dihabiskan untuk tujuan olahraga.

“Setelah itu, dan dia benar-benar terbuka tentang hal itu, dia sepenuhnya diaudit. Tapi kemudian salah satu dari anggota itu terlihat mengarahkan sepuluh ke rekening banknya sendiri dan ada penyelidikan atas semua itu dan disarankan agar kita membeli game. Yah, kami cukup banyak melakukannya .. . “

Pengacara John Coates mengatakan dia tidak melanggar aturan IOC seperti saat itu. Foto: Dennis Balibos/Reuters

Coats juga mengatakan bahwa dia telah mengatur agar para atlet dan pelatih dari negara-negara Afrika memberi mereka hibah untuk berlatih di Institut Olahraga Australia yang terkenal di Adelaide menjelang Olimpiade Sydney dengan biaya yang kemudian terungkap menjadi $2 juta, skema yang dia akui “sangat penting” dalam mengamankan Olimpiade.

READ  Nick Nurse sebagai pelatih Raptors

“Ke mana pun kami pergi, orang Cina mendirikan rumah sakit… Kami berkendara ke Mali dan mereka hanya berkata, ‘Oh, itu jembatan yang baru saja dibangun orang Cina.’ Dan mereka melakukan hal yang sama di Samudra Pasifik,” kenang Coates.

“Jelas pemerintah kami tidak mengeluarkan uang seperti itu…Jadi kami pergi dengan banyak beasiswa ke AIS dan kami menawarkan dua atlet dan seorang pelatih untuk masuk. Idenya adalah agar pelatih belajar sesuatu dan kembali dan dapat menyebarkannya ke kelompok yang lebih besar. Orang-orang. Kami tiba di sana dan melihat apa yang terjadi di dunia nyata.

“Jadi saya membuat keputusan untuk menerimanya — ‘Oke, ada satu beasiswa yang kami tawarkan tetapi jika kami memenangkannya, Anda akan mendapatkannya setiap tahun selama tujuh tahun dan kami akan mengadakan kamp di Australia untuk semua tim Anda sebelum mereka datang. di sini.’ Dan kami melakukannya — kami menghabiskan banyak uang.”

Seorang juru bicara IOC mengatakan kepada The Guardian bahwa tidak ada peraturan yang dilanggar pada saat itu.

“Pada saat pencalonan Sydney 2000, dukungan keuangan dari salah satu Komite Olimpiade Nasional sebagai calon Komite Olimpiade Nasional untuk Pengembangan Olahraga tidak termasuk dalam aturan yang berlaku saat itu. Ketika status ini menjadi publik, Dikatakan bahwa aturan pada waktu itu tidak dilanggar. Bahwa, segera setelah itu, Kode Etik untuk proses pencalonan berikutnya diubah pada tahun 2003.”

Pengacara yang mewakili Coats mengatakan dia memiliki reputasi panjang dan terhormat dalam gerakan Olimpiade dan dunia olahraga dan menyatakan keprihatinan bahwa kutipan diambil di luar konteks. Mereka menambahkan: “Kami diinstruksikan bahwa IOC secara terbuka mengkonfirmasi bahwa Tuan Coats tidak melanggar aturannya pada saat itu.”

READ  'Brutal tapi efektif': Pendanaan lotere mengamankan 100 medali emas untuk GB | Olimpiade Tokyo 2020

Ian Chesterman, kepala delegasi tim Australia di Olimpiade Tokyo, akan menggantikan Coates sebagai presiden IOC setelah dipilih oleh delegasi IOC pada hari Sabtu.