POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hannah Cockcroft menyegel emas Tokyo di T34 800m | Paralimpiade Tokyo 2020

Hannah Cockcroft memotong tangannya di roda kursinya pada Sabtu pagi. Dia tidak bisa mendapatkan jahitan karena dia terlalu dekat dengan keringatnya yang terjadi di permukaan licin di tengah hujan lebat. Tetap saja, jangan repot-repot. Cockcroft sepatutnya memasuki sirkuit stadion Olimpiade dan meninggalkan lapangan di T34800m untuk mati, mengklaim emas Paralimpiade ketujuh dalam proses, dan baru saja kehilangan rekor dunianya. “Aku benar-benar bangkrut,” dia kemudian mengungkapkan sambil tersenyum.

Tergantung dari sudut mana Anda melihat balapan, mungkin saja Cockroft keluar dari trek sendirian, dengan jarak yang terlalu jauh antara dia dan orang lain di lapangan. Dia menang dalam catatan waktu di Paralimpiade, meskipun kondisi buruk di Stadion Olimpiade.

Pemain berusia 29 tahun itu mencetak 1:48,99, hanya sepersepuluh detik dari penampilan terbaiknya. Namun, dia unggul 11 ​​detik penuh dari kontestan Inggris Kare Adenegan, yang terkenal sebagai satu-satunya kontestan yang dia kalahkan di kompetisi internasional, dengan merebut medali perak. Fabien Andre baru saja melewatkan 1-2-3 Inggris saat ia selesai pertama di belakang Amerika Alexa Halko.

Cockcroft menggambarkan kejadian yang tidak menyenangkan menjelang balapan dengan cara yang lucu ketika dia mendiskusikan banyak hal, termasuk prestasi balap kursi roda dunianya. “Saya meletakkan tangan saya di kemudi,” katanya, “sementara kursi itu bergerak.” “Saya belum pernah melakukan itu sebelumnya – jadi saya memutuskan untuk mencobanya hari ini! Kursi roda dan hujan tidak bercampur, jadi saya tergelincir dari langkan dan tidak ada banyak ruang untuk masuk, jadi saya langsung pergi. cukup berdarah tapi tidak apa-apa. Anda ingin saya melakukan sesuatu sekarang? “Tapi itu benar-benar tepat sebelum panggilan. “

Dia membuat hal-hal sulit tampak mudah, seperti halnya Cockcroft, kesuksesan permainannya datang setelah 18 bulan persiapan pandemi yang dilarang, di mana “ruang panas saya adalah rumah kaca dan garasi saya adalah gym.” Tetapi hal-hal yang tampaknya mudah, seperti final 800m, adalah hal-hal yang tidak membuat Anda nyaman. Saat ditanya di etape berapa dia pikir lomba itu dimenangkan, dia hanya menjawab, “Tidak ada etape. Sampai saya melewati batas, menurut saya, Kare selalu tepat di belakang saya. Itu saja yang bisa saya dengar. Hanya itu yang saya pikir ada. Aku tidak memberi diriku waktu.” untuk melihat sekelilingku.”

Aled Davies merayakan memenangkan emas dengan tembakannya. Foto: Tommy Dixon/INPHO/Shutterstock

Dia memberi dirinya waktu sejenak untuk melihat ke depan, seperti yang dilakukan banyak dokter Paralimpiade setelah menang atau kalah. NS Pertandingan Paralimpiade Itu tumbuh sebagai sebuah acara, tetapi olahraga disabilitas umumnya tertinggal. Setelah tim estafet campuran, yang termasuk teman Cockcroft, Nathan Maguire, menyerukan lebih banyak acara olahraga di pertemuan non-cacat, Cockcroft mengulangi panggilan itu.

“Saya ingin melihat lebih banyak liputan tentang acara yang kami miliki,” katanya. “Di Inggris, kami berlomba hampir setiap akhir pekan di musim panas. Mari kita promosikan, sebarkan, buat orang-orang datang menontonnya. Mari kita jadikan acara penyandang disabilitas menjadi olahraga kebugaran, kata Nathan, dan bukan sekadar perlombaan token di kursi roda. Mari kita habiskan sore hari atau Itu terjadi di depan orang-orang yang sehat. Mari kita ajak Johnny Peacock, orang-orang dan 800m, mari kita campur, karena orang-orang menonton dan terinspirasi oleh apa yang kita lakukan. Kami jelas kehilangan kerumunan saat kami ada di sini, yang menjengkelkan karena kami hanya mendapatkan penonton setiap empat tahun. Kami harus mengubahnya, mati-matian.”

Pada hari terakhir kompetisi penuh di Tokyo 2020, ada banyak kegembiraan di trek, terlepas dari keberhasilan Inggris Raya yang beragam. Cadena Cox gagal mengulangi kesuksesan gandanya di Rio ketika dia menyalipnya dalam lomba 400m T38 putri, finis keempat, satu detik di atas pemenang, Lindy Ave dari Jerman, yang finis tepat dalam satu menit. Dalam lomba 800m T34 putra, Isaac Towers dan Ben Rawlings keduanya berhasil mencapai final, tetapi finis terakhir dalam perlombaan yang solid.

Namun, kesuksesan berulang di lapangan untuk pemain Welshman Aled Davies, yang dengan percaya diri memegang gelar pukulan F63 putra yang dimenangkannya di Rio dengan memimpin jarak 15m dan 33cm, 45cm di depan peraih medali perak, Sajid Mohammadian dari Iran.

Ada antusiasme besar di luar harapan lokal juga. Italia mengklaim kemenangan 1-2-3 di final T63 100m dengan T63 Blue, melengkapi kesuksesan olahraga musim panas Italia hingga musim gugur. Ada juga kegembiraan bagi Kosta Rika, ketika Sherman Getty Getty menindaklanjuti medali peraknya yang mengejutkan di 100m T64 putra dengan medali emas yang lebih mengejutkan di 200m, mengalahkan juara Jerman yang mengesankan Felix Strange untuk posisi kedua.

READ  Daniel Ricciardo diperkosa oleh rekannya, momen yang memalukan