POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pastikan Ketahanan Pangan Nasional – Antara News

Tahun ini merupakan kali kedua Hari Pangan Sedunia (16 Oktober) diperingati di tengah pandemi COVID-19, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO).

Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung telah menyebabkan resesi ekonomi yang parah, menghambat akses ke pangan, dan mempengaruhi pertanian dan seluruh sistem pangan, Perwakilan FAO di Indonesia Rajendra Ariel mengatakan pada konferensi pers pada hari Sabtu.

Namun, ia mencatat, bahkan sebelum mewabahnya epidemi, kelaparan terus berlanjut, kekurangan gizi ada dalam segala bentuknya, dan jumlah orang yang kelaparan di seluruh dunia meningkat.

Situasi ini mendorong FAO untuk merayakan Hari Pangan Sedunia tahun ini dengan slogan “Tindakan kami adalah masa depan kami – produksi yang lebih baik, nutrisi yang lebih baik, lingkungan yang lebih baik, dan kehidupan yang lebih baik,” katanya.

Ia menambahkan bahwa topik tersebut dipilih oleh Food and Agriculture Organization untuk membahas pentingnya pertanian berkelanjutan dan sistem pangan untuk membangun dunia yang lebih tangguh menghadapi masa depan.

Menurut FAO, dunia saat ini mengalami kemunduran besar dalam memerangi kelaparan. Dia menambahkan bahwa lebih dari tiga miliar orang di seluruh dunia – hampir 40 persen dari total populasi dunia – tidak memiliki akses ke makanan yang sehat.

Selain itu, hingga 811 juta orang menderita kekurangan gizi, dan sebaliknya, 2 miliar orang mengalami kelebihan berat badan atau obesitas karena pola makan dan gaya hidup yang tidak sehat.

Data menunjukkan bahwa di Indonesia, jumlah orang dewasa yang obesitas meningkat dua kali lipat selama dua dekade terakhir, dan obesitas pada anak juga meningkat di negara ini.

Di sisi lain, 27,67 persen anak di bawah usia lima tahun di Indonesia menderita stunting – kurang gizi kronis yang mengganggu pertumbuhan mereka, menyebabkan tubuh mereka tumbuh lebih pendek dari orang lain seusianya, menurut data.

READ  Puluhan ribu aktivis berbaris di luar KTT iklim PBB di Glasgow

Data menunjukkan bahwa angka stunting di Indonesia relatif tinggi jika dibandingkan dengan angka rata-rata di kawasan Asia.

Ariel mengatakan, data yang kontradiktif itu menunjukkan bahwa sistem pangan pertanian saat ini tidak merata dan tidak adil. Ada kebutuhan mendesak untuk mengubah sistem yang mencakup perjalanan makanan dari lahan pertanian ke meja makan — termasuk saat ditanam, dipanen, diproses, dikemas, diangkut, didistribusikan, ditangani, dibeli, disiapkan, dimakan, dan dibuang — ke sistem yang lebih berkelanjutan, dia menambahkan.

Keberlanjutan

Ariel mengatakan, kehidupan manusia bergantung pada sistem pangan pertanian.

“Setiap kali kita makan, kita berpartisipasi dalam sistem. Makanan yang kita pilih, cara produksinya, cara disiapkan, dimasak, dan disimpan menjadikan kita bagian integral dari sistem pangan pertanian,” tambahnya.

Ia menjelaskan, pola makan pertanian berkelanjutan adalah pola makan di mana berbagai makanan bergizi, seimbang, dan aman tersedia dengan harga terjangkau untuk semua. Dengan sistem ini, katanya, tidak akan ada lagi kelaparan, kekurangan gizi, atau obesitas.

Berita Terkait: Kementan menjamin ketersediaan sembako hingga akhir tahun

Dia mencatat bahwa sistem pertanian pangan mempekerjakan satu miliar orang secara global, lebih banyak daripada sektor ekonomi lainnya.

Ia menambahkan, cara makanan diproduksi, dikonsumsi, dan dibuang berdampak negatif terhadap tanah. Dia mengatakan sistem produksi pangan yang tidak berkelanjutan menghancurkan habitat alami dan berkontribusi pada kepunahan spesies.

Ia menambahkan bahwa FAO telah menjalin kerja sama dengan pemerintah Indonesia dan berkontribusi untuk memastikan pembangunan agro-pangan yang berkelanjutan di Indonesia.

Ariel mengatakan, sejak 2019, FAO telah bekerja sama dengan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (Papiñas) untuk menganalisis sistem pertanian pangan nasional dan membuat beberapa rekomendasi untuk meningkatkan kapasitas sistem pertanian pangan nasional yang berkelanjutan.

READ  Bandara China memperketat aturan karantina untuk staf maskapai internasional

Selain itu, dukungan yang diberikan FAO kepada Papinas juga dicapai melalui dukungan pembentukan Badan Pangan Nasional yang mengkoordinir hal-hal yang terkait dengan sistem agro-pangan serta peningkatan kapasitas terkait dengan perencanaan sistem agro-pangan. ditambahkan.

ketahanan pangan global

Sebelumnya pada 18 September 2021, Menteri Pertanian, Siaher Yassin Limbu mengadakan pertemuan dengan Direktur Jenderal Food and Agriculture Organization, Qu Dongyu, di sela-sela Rangkaian Pertemuan Menteri Pertanian G20 di Florence, Italia. .

Saat itu, kata Ariel, nota kesepahaman ditandatangani untuk mempromosikan kerjasama Selatan-Selatan dan segitiga di bidang pertanian dan ketahanan pangan.

Ia menambahkan, nota kesepahaman yang ditandatangani oleh Menteri Pertanian dan FAO mencakup berbagai aspek yang diharapkan dapat menyelesaikan secara komprehensif permasalahan global yang ada di bidang pertanian dan ketahanan pangan serta mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan.

“Kesepakatan ini merupakan bentuk komitmen Indonesia di bidang pertanian untuk membantu membangun ketahanan pangan global sebagai pemimpin yang inovatif dan berbagi best practice dengan pemangku kepentingan lainnya,” ujarnya.

Dia mencatat, penandatanganan MoU ini diharapkan dapat memperkuat peran kepemimpinan Indonesia dalam kerangka Kerjasama Selatan-Selatan dan Triangular di sektor pertanian dan meningkatkan kontribusi Indonesia untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030.

Berita Terkait: Ketua DPR Dukung Petani Milenial Unggul Pertanian

Dalam pertemuan Menteri Pertanian dan Irigasi G20 yang diadakan pada Desember tahun lalu, Menteri Pertanian Limpo mengatakan bahwa di tengah pembatasan yang diberlakukan oleh pandemi COVID-19, pemerintah Indonesia terus mendorong sektor pertanian untuk menciptakan lapangan kerja di pedesaan. Memberikan perlindungan sosial, meningkatkan pendapatan petani dan menjamin ketahanan pangan nasional.

Dikatakannya, untuk menjaga ketersediaan pangan bagi seluruh rakyat di era alam baru, Departemen Pertanian sejauh ini telah mengembangkan seperangkat kebijakan yang disebut dengan Empat Arah Tindakan (Impate Kara Bertindak).

READ  Gereja Timor Leste membantu membangun kembali rumah setelah banjir

Dijelaskannya, strategi pertama meliputi peningkatan kapasitas produksi dengan mempercepat penanaman padi, mengubah lahan suboptimal menjadi lahan pertanian, dan memperluas areal budidaya baru untuk komoditas strategis.

Ia mencontohkan, strategi kedua adalah diversifikasi pangan lokal melalui pengembangan diversifikasi pangan berbasis kearifan lokal dan pemanfaatan alun-alun dan lahan marginal.

Ia menambahkan, strategi ketiga terkait penguatan cadangan pangan dan sistem logistik dengan mengembangkan cadangan pangan di tingkat gubernur dan masyarakat serta meningkatkan sistem logistik pangan nasional untuk mencapai stabilitas pasokan dan harga.

Strategi keempat melibatkan pengembangan pertanian modern dengan mengedepankan mekanisasi pertanian, pertanian cerdas, penggunaan rumah kasa, pertanian pangan, dan perusahaan petani.

Ia menambahkan, langkah-langkah yang diambil di sektor pertanian pada gilirannya berkontribusi pada pembangunan Indonesia untuk sistem pertanian dan pangan yang lebih baik.

Berita Terkait: Presiden Resmikan Bendungan Basilureng di Sulawesi Selatan