POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

AUKUS memacu tinjauan strategis Prancis dengan condong ke Jepang dan India

Prancis sedang meninjau pendekatannya ke Indo-Pasifik setelah mengejutkan aliansi AUKUS yang merusak kesepakatan kapal selamnya dengan Australia, seorang pejabat Prancis mengatakan di Tokyo pada hari Selasa, dengan Paris ingin meningkatkan hubungan dengan Jepang dan India.

“Yang dipertaruhkan adalah jenis kemitraan Prancis-Amerika dan transatlantik, terutama yang berkaitan dengan kawasan Indo-Pasifik,” Philippe Herrera, direktur jenderal urusan politik dan keamanan di Kementerian Luar Negeri Prancis, mengatakan kepada wartawan. Mengacu pada AUKUS.

Prancis sangat marah ketika kesepakatan antara AS, Inggris, dan Australia menyebabkan Canberra secara sepihak membatalkan kesepakatan untuk membeli kapal selam Prancis bulan lalu. Di bawah pengaturan tripartit, mitra Australia akan menyediakan teknologi kapal selam nuklir sebagai gantinya.

Ini bukan hanya “kejutan” bagi Prancis, kata Herrera, tetapi “keputusan yang menimbulkan pertanyaan tentang dasar-dasar kemitraan dengan Amerika Serikat dan Australia.”

Tetapi Prancis – yang telah memperkuat posisinya di Indo-Pasifik di tengah meningkatnya ketegasan dari China dan risiko keamanan lainnya – tampaknya tidak menahan diri.

Errera mengunjungi Jepang bersama Alice Guiton, direktur jenderal hubungan internasional dan strategi di Kementerian Angkatan Bersenjata, untuk bertemu dengan rekan-rekan Jepang mereka dan meletakkan dasar untuk pertemuan tingkat menteri “2+2” pada akhir tahun . .

Prancis juga telah memperkuat hubungan dengan India dalam beberapa tahun terakhir. Pada 2019, kedua negara mempercepat pemulihan hubungan strategis mereka dengan pertemuan puncak dua hari di Paris, yang mengarah pada latihan militer bersama dan India setuju untuk membeli jet tempur Prancis di bawah kontrak 7,9 miliar euro ($ 9,2 miliar).

Bersama dengan Jepang dan India, Errera mengatakan, “kami melihat pandangan yang menyatu tentang fakta bahwa pangsa kawasan Indo-Pasifik tidak terbatas pada persaingan militer dengan China,” dan harus mencakup bidang-bidang seperti ekonomi dan kesehatan.

“Ada juga kebutuhan untuk membangun struktur bersama di kawasan untuk meningkatkan keamanan dan kerja sama,” tambahnya.

Bagi Paris, yang merupakan pendukung paling aktif dari pendekatan Indo-Pasifik di Uni Eropa, Samudra Anglo yang semakin kohesif dapat menjadi pendorong untuk memperkuat kehadiran keamanannya.

Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan selama konferensi pers pada bulan September bahwa Eropa harus menegaskan kemerdekaannya dari Amerika Serikat, yang memandang China sebagai saingannya yang paling berbahaya, dengan mengatakan bahwa UE “akan naif, atau lebih tepatnya kami akan membuat kesalahan besar, bukan ingin menggambar hasilnya.” “

Tahun ini Prancis telah melakukan serangkaian langkah di Asia. Sebuah kapal selam bertenaga nuklir dikirim melintasi Laut China Selatan yang disengketakan pada bulan Februari. Ini melakukan latihan amfibi bersama dengan Amerika Serikat, Jepang dan Australia pada bulan Mei di pulau Kyushu, Jepang selatan. Itu juga memerintahkan latihan angkatan laut La Perouse dengan empat kekuatan – Amerika Serikat, Jepang, India dan Australia – di Samudra Hindia, sambil mengirim pejuang Rafale ke Polinesia dan Hawaii.

Pada bulan Juli, Prancis merilis “Strategi Indo-Pasifik,” yang mengatakan bahwa mengingat aset teritorial Prancis yang ada termasuk pulau Mayotte, Reunion, dan Kaledonia Baru, Paris memiliki peran kunci dalam menyeimbangkan ambisi teritorial China. Prancis memiliki populasi 1,65 juta dan 7.000 personel militer di wilayah teritorialnya, menjadikan negara itu zona ekonomi eksklusif terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat.

READ  Utusan Prancis Philippe Etienne kembali ke AS setelah perselisihan kesepakatan kapal selam: laporan

Strategi Prancis menempatkan Australia sebagai mitra utama, bersama dengan India dan Jepang, dan juga mengacu pada Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, di mana Prancis menjadi mitra dalam pembangunan.