POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasien long covit lebih suka dikategorikan sebagai ‘cacat’ dan ‘dibiarkan menggunakan kruk’

Serikat pekerja telah meminta Longcoid untuk diakui sebagai orang cacat karena lebih dari satu juta korban penyakit di Inggris mulai pulih.

Mereka juga ingin pemerintah mengklasifikasikan Pemerintah-19 sebagai penyakit akibat kerja – pekerja dan keluarga mereka memiliki hak untuk mengklaim tunjangan dan kompensasi kecacatan jika mereka terinfeksi virus saat bekerja.

Laporan baru yang mengejutkan tentang Longcoat yang dirilis oleh TUC hari ini mengungkapkan ini

Apakah Anda menderita asam urat berkepanjangan? Beritahu kami di komentar di bawah

Lebih dari setahun setelah awal epidemi, beberapa masih sakit parah

Angka resmi menunjukkan bahwa 1,1 juta orang di Inggris hidup dengan kehancuran Longcovit, termasuk 122.000 petugas kesehatan.

Kekhawatiran gelombang ketiga telah meningkat menjadi 10.321 orang yang dites positif terkena virus tadi malam – 2.583 lebih banyak dari Sabtu lalu. Korban tewas telah meningkat menjadi 14, naik dari dua Sabtu lalu.

Remaja dan orang-orang berusia dua puluhan berbaris untuk mendapatkan suntikan pertama mereka di pusat vaksinasi massal yang didirikan di stadion sepak bola di seluruh London.

Tadi malam, Sekretaris Jenderal TUC Francis O’Grady mengatakan: “Mengakui Longcovitt sebagai penyandang disabilitas akan memungkinkan pekerja menerima perlindungan hukum penuh dari Undang-Undang Kesetaraan. Ini akan mencegah pekerja dari diskriminasi di tempat kerja dan memiliki akses ke upah sakit dan karyawan dipecat. ”

Kebanyakan orang dengan virus corona Dapatkan pemulihan penuh dalam 12 minggu – tetapi bagi sebagian orang gejalanya bertahan lebih lama. Longcovit tampaknya tidak terkait dengan tingkat keparahan penyakit awal, dan para ahli medis mengatakan hal itu dapat mempengaruhi mereka yang awalnya memiliki gejala ringan.

Lebih dari 3.500 pekerja – dua pertiga dari mereka perempuan – menanggapi survei TUC. Ini menggambarkan bagaimana pekerja kunci, termasuk staf NHS, pekerja dan guru kesehatan dan jaminan sosial, telah dipengaruhi oleh Longcovit.

Orang-orang berbaris di luar pusat vaksinasi massal untuk anak berusia 18 tahun ke atas di Stadion London
Orang-orang berbaris di luar pusat vaksinasi massal untuk anak berusia 18 tahun ke atas di Stadion London

Satu dari lima mengatakan majikan mereka mempertanyakan dampak dari gejala mereka, dan satu dari delapan mempertanyakan apakah mereka memiliki Longcoid. Satu dari 20 mengatakan mereka dipecat sama sekali karena Long Govit.

Mengingat jumlah cuti sakit yang terpaksa mereka ambil, banyak yang khawatir tentang masa depan mereka di tempat kerja.

READ  Jakarta - kota di 'titik kritis' saat kasus COVID-19 muncul

Satu dari enam mengatakan jumlah cuti sakit yang mereka ambil memicu “proses non-manajemen atau sumber daya manusia.”

Dr David Strain, yang memimpin respons Asosiasi Medis Inggris terhadap efek jangka panjang Covit-19, mengatakan kepada orang-orang pada hari Minggu: “Ada bukti jelas bahwa Longcovit lebih umum di kalangan petugas kesehatan, dan bahwa Covid telah menemukan lebih banyak pekerjaan.

“Atas dasar itu, ada kasus untuk mengubahnya menjadi penyakit akibat kerja. Satu hal yang kami tidak tahu adalah berapa lama teluk itu akan bertahan, yang agak sulit dari sudut pandang hukum.”

Seorang pria yang menderita Pemerintah-19 di tempat kerja mengatakan bahwa majikannya mengadakan acara internasional di gelombang pertama epidemi.

Memuat video

Video tidak tersedia

Dia berkata: “Saya masih akan bekerja berjam-jam, menghadapi situasi stres dalam kerangka waktu yang tidak mungkin, mencari dan mengisi formulir, dan menghabiskan berjam-jam untuk panggilan zoom ketika saya mengalami kesulitan berbicara dan bernapas, mengakibatkan nyeri dada yang parah, sesak napas. , kelelahan dan memulai kembali. “

Leslie Magnivon, 52, mantan konsultan sumber daya manusia yang membantu membentuk Longcoat Employment Support Group setelah gagal pulih dari penyakit tahun lalu, mengatakan pemerintah sekarang harus mengambil tindakan untuk melindungi orang dari dampak jangka panjang – kemungkinan gelombang ketiga epidemi.

Dalam pernyataannya, ibu dua anak dari Edinburgh, yang bekerja dengan TUC, mengatakan: “Semakin jelas bahwa orang kehilangan pekerjaan, diberhentikan dan tidak didukung seperti yang direkomendasikan dokter mereka.”

Pemerintah berharap untuk memvaksinasi semua orang dewasa di Inggris pada 19 Juli
Pemerintah berharap untuk memvaksinasi semua orang dewasa di Inggris pada 19 Juli

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan: “Kami telah membuka lebih dari 80 layanan penilaian Longcoid di seluruh Inggris, dan minggu lalu NHS mengumumkan rencana $ 100 juta untuk memperluas dukungan, termasuk $ 30 juta untuk meningkatkan diagnosis GB dan meningkatkan perawatan untuk pasien Longcoid. .

“Seperti halnya kondisi kesehatan dasar lainnya, pengusaha harus mempertimbangkan apakah seorang karyawan dengan gejala koitus berkepanjangan harus menerima perubahan yang wajar berdasarkan Undang-Undang Kesetaraan.

“Pekerja yang memenuhi syarat dapat menerima pembayaran sakit secara hukum jika mereka terlalu sakit untuk bekerja, yang dapat dibayar hingga 28 minggu oleh majikan mereka, dan beberapa majikan mungkin memutuskan untuk membayar upah yang lebih tinggi, dan melalui pembayaran sakit akibat kerja untuk jangka panjang.”

READ  Polisi Indonesia memberlakukan tuntutan ketertiban umum pada pendeta

Atlet terkemuka pemberani membuka diri tentang hidup bersama Long Govit

“Saya percaya pada tongkat penyangga untuk berjalan sekarang”

Natalie sekarang harus menggunakan kruk untuk bergerak setelah tertular virus
Natalie sekarang harus menggunakan kruk untuk bergerak setelah tertular virus

Natalie, seorang dokter NHS yang berbasis di London, tidak bisa berjalan tanpa kruk setelah menerima cov pertamanya pada Maret 2020.

Pria berusia 39 tahun itu mengatakan dia merasa sulit untuk melaporkan majikannya ke kasus Pemerintah yang panjang.

Dia berkata: “Jas panjang harus dikenali sebagai penyakit akibat kerja oleh mereka yang membelinya di garis depan. Ini juga harus dilaporkan, jadi hitunglah kami. Saya kesulitan membuat majikan saya melaporkan kasus saya ke Administrator Kesehatan dan Keselamatan.

“Saya pasti membawanya ke fasilitas medis. Saya merawat anak-anak di Pemerintah Daerah di Great Armand Street. BPE benar-benar tidak memadai. Untuk kedua kalinya, saya merasakan sakit di kaki saya. Saya kehilangan kesadaran di kaki saya dan kaki saya tidak sekuat dulu.

“Saya semakin buruk selama setahun terakhir. Pada bulan September, saya mengalami episode tiba-tiba di mana saya merasa sulit untuk berjalan. Sejak Desember, saya menggunakan kruk.

“Tanpa mereka, saya tidak akan bisa berjalan lebih dari 200 meter.”

‘Ambil Tekanan’

Vicky dipecat ketika dia sakit dengan Longcoid
Vicky dipecat ketika dia sakit dengan Longcoid

Vicky, 55, dan Stondish, seorang perawat swasta dari Manchester, GDR, dipecat ketika mereka jatuh sakit dengan long covit. Setelah diserang pada Maret 2020, dia khawatir dia tidak akan pernah bekerja lagi.

Dia berkata: “Jika Longcovit diklasifikasikan sebagai penyakit akibat kerja, itu akan memberi banyak tekanan pada saya secara finansial. Dibutuhkan 15 bulan untuk mendapatkan tes fungsi paru-paru.

“Saya masih harus menaiki tangga dengan tangan dan lutut.

“Badan amal tempat saya bekerja memecat saya pada bulan Agustus, tetapi saya tidak dapat melamar pekerjaan lain karena saya tidak memiliki cara untuk melakukan satu pekerjaan. Kabut otak ada di level lain.

“Saya tidak mendapatkan narkoba gratis. Saya menggunakan semua jenis narkoba.”

‘Kelelahan Mempengaruhi Pendapatan Saya’

Penghasilan Kaveri telah terpengaruh sampai-sampai dia tidak dapat bekerja penuh waktu
Penghasilan Kaveri telah terpengaruh sampai-sampai dia tidak dapat bekerja penuh waktu

Kaveri, seorang dokter NHS di London, menerima Pemerintah pada Maret 2020 dan mengatakan gajinya telah dipotong karena ia tidak mampu mengatasi penuh waktu karena kelelahan parah.

Pria berusia 28 tahun itu berkata: “Saya mendukung upaya TUC untuk mengklasifikasikan Longcovit sebagai penyakit akibat kerja. Saya bertemu dua pasien minggu itu dengan demam dan batuk karena saya 90% yakin bahwa saya mengambilnya di rumah sakit. Saya tidak punya BPE. Kami hanya mengenakan masker bedah jika seseorang positif pemerintah.

READ  Indonesia: Negara Hutan Pertama - Komentar

“Saya perhatikan ada pasien yang batuk dan demam dan orang-orang tidak memakai APD di sekitarnya. Saya kesulitan mengangkatnya.

“Saya ditemukan di A&E dan mereka menemukan bahwa saya memiliki oksigen rendah. Itu terus berjalan. Saya menjadi bayangan diri saya sendiri. Karena saya dulu bekerja penuh waktu sebelumnya, sekarang saya mendapat lebih sedikit dan bekerja 60% dari waktu saya sekarang.

“Saya berpendapat bahwa gaji saya harus dilindungi selama satu tahun karena saya mendapatkan pekerjaan ini. Mereka mengatakan saya akan mendapatkan gaji penuh saya jika saya benar-benar cacat, tetapi gaji saya telah dikurangi karena saya kembali ke jam kerja yang dikurangi.

“Saya hamil sekarang. Saya masih memiliki banyak kelelahan dan kelelahan. Saya tidak yakin tentang ini, saya khawatir. “

‘Kami berbagi penonton’

Hannah jatuh sakit setelah bekerja di bangsal yang didambakan pada awal wabah virus di Inggris tahun lalu
Hannah jatuh sakit setelah bekerja di bangsal yang didambakan pada awal wabah virus di Inggris tahun lalu

Hannah, 32, seorang fisioterapis NHS dari Birmingham, jatuh sakit saat bekerja di Govt Ward pada April tahun lalu, setelah itu gajinya dipotong karena lama absen.

Dia berkata: “Saya benar-benar mendukung panggilan TUC agar Longcoid diklasifikasikan sebagai penyakit akibat kerja. Saya mendapatkannya 100% di tempat kerja.

“Saya mudah berhubungan dengan 20 orang yang positif pemerintah.

“Kami diberi perisai plastik biasa dan harus berbagi dengan penonton. Penonton memiliki label dalam bahasa China yang mengatakan ‘tidak cocok untuk penggunaan kesehatan’.

“Saya sakit parah di rumah selama sekitar tiga minggu dan kemudian saya akan kembali.

“Saya harus meluangkan waktu. Saya berbicara dengan HR pada satu titik dan mereka mengatakan mereka akan mengurangi gaji saya. Saya membeli rumah. Khawatir tentang uang membuat saya terjaga di malam hari.”

‘Aku merasa ingin pergi’

Holly mengklaim bahwa Matt Hancock memicu pekerja terkemuka dengan janji palsu tentang BPE
Holly mengklaim bahwa Matt Hancock memicu pekerja terkemuka dengan janji palsu tentang BPE

Holly, seorang perawat Sheffield berusia 38 tahun, percaya dia tertangkap basah pada April 2020 ketika dia membantu memindahkan pasien ke perawatan intensif tanpa APD yang memadai.

Dia sekarang memiliki masalah dengan jantung berdebar termasuk sindrom takikardia posterior, yang memaksanya untuk bekerja paruh waktu.

Mendukung kampanye DUC, dia berkata: “Kami seperti domba yang disembelih. Bahkan pekerjaan paruh waktu adalah perjuangan, saya kehilangan uang. Saya bertanya-tanya, ‘Dapatkah saya melakukan pekerjaan ini?

“Dapatkah saya menghilangkan pertahanan dari kaki saya, atau apakah saya harus melakukan sesuatu yang dapat ditangani oleh tubuh saya?”. Pintu keluar terlintas di benak saya.

“Kami harus meminta pertanggungjawaban pemerintah karena Matt Hankok mengisi bahan bakar para pekerja garis depan – kami tahu APD kami tidak cukup. Saya merasa seperti setengah orang sebelum kudeta, dengan rasa bersalah saya tidak dapat melakukan hal-hal yang saya inginkan. lakukan dengan putri saya yang berusia 10 tahun.”