POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasar Pembalap F1 Dijelaskan: Kesalahan Alpine Oscar Piastre Dijelaskan Dan Apa Artinya Untuk Grid 2023

Pasar pembalap Formula 1 meletus menjadi drama tinggi setelah Oscar Piestre Alpine yang luar biasa, meninggalkan tim Prancis dalam limbo, dan kami memiliki banyak pertanyaan tentang apa yang akan terjadi selanjutnya untuk tahun 2023.

‘Musim konyol’ telah tiba dengan baik dan benar, jadi mari kita jelaskan bagaimana kita sampai di sini dengan beberapa kejutan Sebastian Vettel dan Fernando Alonso, penolakan mengejutkan dan bagaimana McLaren dan Daniel Ricciardo berada di tengah-tengahnya…

Formula 1 pada 2023: Siapa yang memimpin di mana musim depan?

Kami sudah lama mengetahui bahwa ketiga tim teratas telah mengisi formasi 2023 mereka, sementara Grand Prix Hungaria akhir pekan yang penuh berita telah memberi kami lebih banyak konfirmasi tentang grid musim depan.

Pensiunnya Sebastian Vettel membuka ruang di Aston Martin, yang segera diisi oleh beberapa juara dunia Fernando Alonso.

Kontrak Formula 1: Siapa yang memimpin di mana pada tahun 2023?

Banteng Merah Max Verstappen Sergio Perez
Ferrari Charles Leclerc Carlos Sainzo
mercedes Lewis Hamilton George Russell
pegunungan Alpen Esteban Ocon TBC
McLaren Lando Norris Daniel Ricciardo*
Alfa Romeo Valtteri Bottas TBC
hass Kevin Magnussen TBC
Aston Martin Fernando Alonso Tamasya Lance
AlphaTauri Pierre Gasly TBC
Williams Alex Albon TBC

Ini membebaskan ruang di Alpine, di mana mereka pikir mereka memiliki perbaikan cepat mereka sendiri ketika mengumumkan upgrade Oscar Piastri – meskipun orang Australia berperingkat tinggi menanggapi dengan bersikeras dia tidak akan mengemudi di sana.

Untuk menambah sirkus (yang akan kami jelaskan di bawah), mungkin juga ada tempat terbuka di McLaren, dengan Daniel Ricciardo bersikeras dia memiliki kontrak waterproofing untuk 2023 tetapi manajemen tim mengisyaratkan ada opsi, maka tanda bintang pada tabel di atas .

Setidaknya di atas kertas, Alpine adalah kursi terbaik yang tersedia di F1, sementara pembukaan Williams sepertinya bisa dicapai berikutnya.

Sanggahan kejutan Pastry menyoroti pasar driver

Kepergian Alonso yang mengejutkan dari Albin ke Aston Martin, yang saat ini duduk di posisi lima dan 79 poin lebih buruk di kejuaraan, disebabkan oleh perselisihan kontrak, dengan tim Silverstone lebih bersedia untuk menawarkan kontrak multi-tahun kepada pemain berusia 41 tahun itu. diinginkan.

Itu benar-benar kejutan bagi Pegunungan Alpen, meskipun tampaknya juga memecahkan salah satu masalah mereka. Tim milik Renault itu sudah memikirkan masa depan Piastri, pembalap cadangan dan juara Formula 2 mereka, dan tampaknya siap untuk mencoba dan menemukannya di tempat lain, yang mereka pelajari tahun lalu ketika mereka mencoba dan gagal.

Keluarnya Alonso membuka kursi yang kompetitif, dan Alpine memiliki pengemudi yang sangat kompetitif di rumah dan menunggu. Sederhana, bukan?

Biastri telah terlihat selama beberapa waktu sebagai anak muda paling berbakat di motorsport. Piastre telah memenangkan tiga kejuaraan kursi tunggal berturut-turut pada 2019, sementara pencapaian gelar Formula 3 dan Formula 2 berturut-turut hanya diraih oleh Charles Leclerc dan George Russell. Tapi sementara Leclerc dan Russell langsung mendarat di F1 setelah kemenangan mereka, Piastri harus puas dengan menjadi pembalap cadangan di Alpine pada 2022.

Alpine mengumumkan Biastri pada Selasa sore, meskipun kejutan muncul karena berbagai alasan. Pertama, berita itu datang hanya beberapa jam setelah bos tim Otmar Safnauer mengatakan tidak ada kesepakatan. Siaran pers juga dirilis pada tengah malam di Australia – bukan yang terbaik dalam hal daya tarik dan dukungan rumah – sementara itu tidak benar-benar menggunakan kata ‘lokasi’, melainkan ‘promosi’. Yang lebih mengejutkan dan mencurigakan, kutipan dari Biestre sendiri tidak disertakan.

Kami tidak perlu menunggu lama untuk reaksi dari Piastri, dan itu bukan satu hal yang diharapkan Pegunungan Alpen.

“Saya mengerti bahwa tanpa persetujuan saya, Alpine F1 telah mengeluarkan siaran pers di sore hari bahwa saya mengemudi untuk mereka tahun depan,” tulis Biastri di media sosial.

“Ini adalah kesalahan dan saya belum menandatangani kontrak dengan Alpine untuk tahun 2023. Saya tidak akan mengemudi ke Alpine tahun depan.”

Mengapa Anda mengabaikan Alps Biastri, dan apa sekarang?

Lantas mengapa Piastri membelakangi tim yang telah membiayai karir sepak bolanya selama empat tahun terakhir? Bagaimanapun, memiliki kursi di Formula 1, terutama yang kompetitif, harus menjadi impian bagi setiap anak muda.

READ  Ini adalah gaya mengemudi "khusus" McLaren di Formula Satu yang menyakiti Ricardo

Saat kami menunggu penjelasan terperinci dari Piastre, komentar awalnya, khususnya desakannya bahwa dia tidak akan mengemudi ke Pegunungan Alpen, memperjelas bahwa dia yakin dia memiliki kursi di tempat lain pada tahun 2023.

Dia bergabung dengan juara Formula 2 Martin Brandel di Tikungan 10 untuk membahas perannya sebagai pembalap cadangan di Pegunungan Alpen.

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Dia bergabung dengan juara Formula 2 Martin Brandel di Tikungan 10 untuk membahas perannya sebagai pembalap cadangan di Pegunungan Alpen.

Dia bergabung dengan juara Formula 2 Martin Brandel di Tikungan 10 untuk membahas perannya sebagai pembalap cadangan di Pegunungan Alpen.

Namun, Alpine yakin mereka juga memiliki kontrak yang kuat – dan Piastri memiliki kewajiban untuk mendorong mereka.

Ini membuat pasar pengemudi menemui jalan buntu, sementara liburan musim panas berarti kemungkinan tidak ada reaksi dari tim dan pembalap untuk sementara waktu.

Jika Piastri setuju untuk kesepakatan dengan tim lain, mungkin ada penyelesaian, atau jika Alpine menggali tumit mereka, bisa sampai ke Dewan Pengakuan Kontrak F1, terdiri dari pengacara independen, untuk menyelesaikan perselisihan.

Bisakah dia bergabung dengan McLaren? Apa artinya ini bagi Ricardo?

Seperti disebutkan di atas, Piastri jelas menargetkan – atau mungkin sudah mengamankan – kursi lain di F1.

Hebatnya, semua tanda menunjuk ke McLaren, saingan utama lini tengah Alpine.

mengapa demikian?

Nah, kursi McLaren adalah satu-satunya (Tampaknya) Opsi yang dapat dicapai di internet dapat dianggap semenarik Alpine, dan akan sangat aneh bagi Piastri untuk menolak timnya.

Biastri juga diketahui telah mengadakan pembicaraan dengan manajemen McLaren dalam beberapa pekan terakhir.

Daniel Ricciardo berkata:

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Daniel Ricciardo mengatakan dia “merasa benar” untuk mengeluarkan pernyataan yang menegaskan keinginannya untuk melanjutkan kontraknya dengan McLaren.

Daniel Ricciardo mengatakan dia “merasa benar” untuk mengeluarkan pernyataan yang menegaskan keinginannya untuk melanjutkan kontraknya dengan McLaren.

Hal ini tentu saja membuat masa depan Ricciardo sangat diragukan.

Ada desas-desus tentang kursi kedua McLaren di sebelah Lando Norris untuk beberapa waktu, meskipun Ricciardo – yang berada di bawah tekanan tahun ini – mencoba untuk menghentikan pembicaraan itu ketika dia bersikeras bulan lalu bahwa dia tidak akan meninggalkan Formula Satu kontraknya dengan McLaren sampai akhir tahun 2023.

READ  Laporan Pasca Pertandingan: Grizzlies jatuh ke Trail Blazers meskipun karir Brooks meningkat

McLaren telah mengisyaratkan ada “opsi” dengan kontrak Ricciardo, meskipun pembalap Australia itu dipahami memiliki persyaratan keluar.

Jika McLaren menargetkan Piastri untuk tempat duduknya, Ricciardo mungkin ingin meninggalkan dirinya sendiri – dan dalam skenario itu, pengembalian yang menarik bagi keluarga Renault mungkin akan terjadi.

Ricciardo meninggalkan Renault ke McLaren dua tahun lalu, tetapi Albin menyarankan pintu akan terbuka untuk kembali. Ricciardo membintangi Enstone sebagai rekan setim Ocon sebelum dia keluar pada tahun 2021.

Jelas bahwa masih banyak yang harus diselesaikan dan banyak yang harus dikatakan dalam kisah Formula Satu yang tak terduga ini. Ini adalah pergantian peristiwa yang luar biasa, terutama bagi seorang pembalap yang belum pernah memutar roda dalam olahraga ini.

Bagaimana dengan situs lain yang tersedia di jaringan 23?

Ada juga banyak hal yang tidak diketahui tentang titik-titik lain di grid F1.

di Alfa RomeoValtteri Bottas memiliki kontrak jangka panjang, meskipun Zhou Guanyu tidak. Pada titik ini, Anda akan condong ke rookie Cina yang akan mendapatkan kesempatan lagi tahun depan, meskipun ini tidak pasti.

Demikian juga, Anda akan mengharapkan Mick Schumacher untuk mempertahankan kursinya bersama Kevin Magnussen di Ferrari hass.

Alex Albon mengunjungi kembali beberapa posting Instagram-nya yang paling berkesan termasuk perjalanan bersepeda dengan George Russell yang berakhir dengan patah tulang selangka!

Harap gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang dapat diakses

Alex Albon mengunjungi kembali beberapa posting Instagram-nya yang paling berkesan termasuk perjalanan bersepeda dengan George Russell yang berakhir dengan patah tulang selangka!

Alex Albon mengunjungi kembali beberapa posting Instagram-nya yang paling berkesan termasuk perjalanan bersepeda dengan George Russell yang berakhir dengan patah tulang selangka!

Yuki Tsunoda belum memiliki kontrak untuk bermitra dengan Pierre Gasly lagi AlphaTauri Tahun depan. Red Bull telah tertarik di masa lalu untuk memberikan kesempatan kepada anak-anak muda lainnya, meskipun Tsunoda lebih kompetitif musim ini dan tidak ada pesaing yang jelas dari peringkat junior saat ini.

Itu Williams Kursi di sebelah Alex Albon tampaknya sudah tersedia. Ada pembicaraan tentang konfirmasi Williams Rabu pagi ketika mereka membuat pengumuman pukul 3 sore, meskipun itu pada akhirnya merupakan kontrak baru untuk Albon.

Namun, tanda tangan pengemudi mungkin tidak terlalu jauh, dan tim Grove diharapkan untuk pindah dari Nicholas Latifi.

Pembalap cadangan Mercedes Nick de Vries dan juara Formula E dipandang sebagai favorit, meskipun Williams belum didiskualifikasi dari balapan Bistre jika perselisihan kontrak ini menjadi kacau.