POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pasangan Jepang mengalahkan Amerika untuk gelar skating figur Grand Prix terakhir

Riku Miura Dan Ryuichi Kihara Mereka memenangkan gelar terbesar yang pernah ada untuk pasangan ski Jepang, merebut Final Grand Prix dan mengokohkan tempat mereka sebagai tim aktif terbaik di dunia.

Miura dan Kihara, peraih medali perak musim lalu, nyaris mengalahkan sang juara dunia Alexa Knierim Dan Brandon Fraser di Turin, Italia, baik dalam program singkat pada hari Kamis dan skate gratis pada hari Jumat untuk memenangkan acara enam pasang yang merupakan preview dari March Worlds.

Orang Jepang mencapai 214,58 poin, membuntuti Amerika dengan hanya 1,3 poin setelah Frazier melewatkan kedua jump pass berdampingan di free skate. Italia Sarah Conti Dan Niccolo Massi Dia mengambil perunggu.

Frazier, yang bersama Knierim memiliki program pendek terbaik dan hasil skating gratis di musim gugur, kata Frazier.

Baru pada Juli Knierim dan Frasier memutuskan untuk terus berkompetisi bersama musim ini.

“Saya secara pribadi merasa agak frustrasi malam ini hanya karena lompatan saya,” lanjut Frazier. “Saya sudah berada di mana-mana sedikit, dan biasanya saya bisa melakukannya lebih baik, jadi saya merasa sedikit lebih buruk, tetapi secara keseluruhan saya sangat bangga dengan kami. Kami telah melakukan pekerjaan yang hebat untuk meningkatkan setiap kompetisi dan kami nantikan paruh kedua musim di mana kami dapat mulai memanfaatkan ski kami yang lebih baik.” kami punya “.

Final Grand Prix: konsekuensi | jadwal siaran

Baik Miura dan Kihara, yang mendaftar pada Juni 2019 dan sedang berlatih di Ontario, menunggu dengan gentar skor akhir mereka dipublikasikan, khawatir kesalahan terpisah pada lompatan mereka dapat membuat mereka kehilangan gelar. Ketika mereka mengetahui bahwa mereka telah menang, mereka berdua menangis.

READ  Cavs vs.Celtics: Pembaruan langsung saat Cleveland meraih kemenangan kedua berturut-turut

“Ini adalah pertama kalinya dalam delapan tahun dia mengacaukan Salchow, jadi saya pikir kami mungkin tidak mendapatkan hasil yang baik, dan itu salah saya,” kata Kihara.

Miura dan Kihara masuk kompetisi, peringkat No 1 di dunia, dengan skor terbaik musim ini mengungguli Kenrim dan Fraser, yang pada bulan Maret menjadi pasangan Amerika pertama yang memenangkan gelar dunia sejak 1979.

Musim lalu, Miura dan Kihara menjadi pasangan Jepang kedua yang meraih podium dan medali di Kejuaraan Dunia. Kebangkitan mereka membantu Jepang memenangkan medali seluncur indah tim Olimpiade pertamanya pada bulan Februari (perunggu yang dapat ditingkatkan menjadi emas tertunda Kamila Valieva masalah).

Dalam sejarah Final Grand Prix, Jepang telah meraih 11 medali emas dan 40 medali keseluruhan, semuanya di tunggal, sebelum pencapaian ini.

Knierim dan Frazier, pasangan Amerika pertama yang berkompetisi di Final Grand Prix sejak 2015, menjadi pasangan Amerika pertama yang memenangkan medali Final Grand Prix. Final diadakan setiap tahun sejak 1996, meski telah dibatalkan dalam dua musim terakhir karena pandemi virus corona.

Miura, Kihara, Kinrim dan Frasier naik ke puncak olahraga sementara lima atlet Olimpiade teratas dari Rusia dan China belum berkompetisi secara internasional sejak Olimpiade Musim Dingin.

Semua skater figur Rusia tidak memenuhi syarat untuk kompetisi internasional karena perang di Ukraina. Pasangan Cina, termasuk juara Olimpiade Sui Wen Jing Dan Han KongDia tidak memasuki dunia Maret lalu dan tidak berkompetisi di seri Grand Prix musim gugur ini.

Kemudian pada hari Jumat, orang Kanada Piper Jill Dan Paul Poirier Rhythm Dance memuncaki dengan 85,93 poin, mengungguli Amerika Madison Chuck Dan Evan Bates oleh .44. Pasangan ini berjuang untuk gelar internasional terbesar dalam karir mereka. Tak satu pun dari peraih medali Olimpiade berkompetisi secara internasional musim gugur ini.

READ  Fabinho: Gelandang Liverpool absen dari final Piala FA melawan Chelsea karena cedera otot | berita sepak bola

OlympicTalk aktif berita apel. Kami lebih suka!