POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia’s Participation at COP26

Partisipasi Indonesia dalam COP26 – The Diplomat

Konferensi COP26 dua minggu di Glasgow berakhir dengan kesepakatan iklim yang mengilhami berbagai reaksi. Banyak negara peserta merasa bahwa negosiasi tidak komprehensif dan buram. Namun, beberapa memuji kepala COP26 karena berhati-hati dalam menyeimbangkan tuntutan bersaing dari berbagai negara dalam mencapai kesepakatan.

Konferensi tersebut setidaknya mampu membahas aturan pasar karbon yang terkait dengan Pasal 6 Perjanjian Paris 2015. Namun, pada menit terakhir, India – yang didukung oleh China dan negara-negara lain yang bergantung pada batu bara – mendorong peninjauan untuk mengubah janji untuk ” phasing out “batubara untuk phase-out” dalam keputusan akhir. Perubahan tersebut memicu kekecewaan serius bagi banyak orang, karena hal itu menunjukkan rapuhnya upaya iklim kolektif.

China dan India, negara berkembang dan negara industri utama, adalah dua negara penghasil batubara terbesar di dunia. Hal ini akan mempersulit mereka untuk benar-benar meninggalkan penggunaan batu bara dalam beberapa dekade mendatang. Utusan India untuk COP26 menyatakan Pentingnya memahami kondisi nasional dalam mencapai tujuan iklim global, sebagaimana bagi negara seperti India (dan banyak negara berkembang lainnya), mengeluarkan masyarakat dari kemiskinan tetap menjadi prioritas utama.

Indonesia juga merupakan salah satu pengekspor batu bara terbesar di dunia, yang Itu berkata Ini menghasilkan $38 miliar dalam pendapatan ekspor pada paruh pertama tahun 2021 saja. Terlepas dari komitmen untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru pada tahun 2056, Indonesia akan terus menggunakan, memproduksi dan mengkonsumsi batu bara sebagai sumber energi utama dalam mendukung pembangunan ekonomi negara yang berkembang pesat.

Pada tahap akhir negosiasi COP26, Indonesia mengakui hasil yang tidak seimbang dalam piagam iklim. Namun, Indonesia menyambut baik kemajuan yang dicapai dalam mengembangkan buku aturan Paris dan mengatakan siap untuk mengerjakan implementasi konkret dari dokumen yang disepakati. Indonesia meminta semua negara untuk memenuhi komitmen atau janji mereka dalam semangat kerja tim dan kerja sama global dengan fleksibilitas dan kompromi. Hal ini juga mendorong Jakarta untuk mewujudkan ambisi yang lebih tinggi dalam waktu dekat.

READ  Apakah sudah waktunya untuk memikirkan kembali hutan monyet Bali? | berita pandemi virus corona

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Deforestasi adalah salah satu isu utama COP26. Pemerintah Indonesia telah berjanji untuk mencapai netralitas karbon di sektor kehutanan pada tahun 2030, tetapi belum menetapkan tujuan ini sebagai komitmen untuk mengakhiri deforestasi. Awalnya, ada persepsi yang menyesatkan tentang keputusan Indonesia untuk menandatangani ikrar COP26, tetapi menteri lingkungan hidup Indonesia secara terbuka kicauan Tujuan nol deforestasi bertentangan dengan kebutuhan mendesak Indonesia akan kemajuan ekonomi yang kuat. Indonesia memprioritaskan perlakuan deforestasi yang realistis, adil dan tepat.

Departemen Kehutanan Indonesia telah lama menarik donor asing dan pemangku kepentingan lainnya sebagai solusi potensial untuk mengurangi dampak perubahan iklim dan memberikan pendapatan alternatif bagi negara. Hipotesis ini telah lama tercermin dalam konsep REDD+ (merah) +, yang pertama kali muncul pada tahun 2007. Posisi Indonesia di kawasan iklim penting lainnya juga sangat diantisipasi pada COP26.

Oleh karena itu, kemunculan Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo di COP26 telah menarik banyak perhatian dunia. BerbicaraJokowi mengatakan kepada masyarakat internasional bahwa “tingkat deforestasi telah turun secara dramatis.” [in Indonesia] Terendah dalam dua puluh tahun terakhir. Kebakaran hutan menurun 82 persen pada 2020. “Jokowi juga memuji upaya Indonesia untuk merehabilitasi 600.000 hektar hutan bakau setelah merehabilitasi 3 juta hektar dari 2010 hingga 2019.” [forestry] Sektor yang semula menyumbang 60 persen emisi Indonesia, akan mencapai net carbon trough pada 2030,” janji Jokowi.

READ  Jajak pendapat Reuters memperkirakan surplus perdagangan Indonesia di bulan Mei mencapai level tertinggi enam bulan

Indonesia juga mempromosikan program perhutanan sosial, meskipun dampak keberlanjutannya sulit diukur. Sifat ganda pendekatan Indonesia terhadap deforestasi dan penggunaan lahan telah memicu diskusi menarik di forum lingkungan global, dengan beberapa mengklaim bahwa Indonesia belum berbuat cukup sementara yang lain menekankan pentingnya sektor ekonomi bagi Indonesia.

Salah satu kebijakan progresif dan berjangka panjang untuk mengurangi deforestasi di Indonesia adalah dengan menghentikan deforestasi primer, yang telah berkontribusi terhadap sebesar 45 persen deforestasi di dalam zona eksklusi pada tahun 2018 dibandingkan dengan tahun 2002-2016. Jokowi memperpanjang kebijakan ini dengan membuat moratorium permanen.

Kebijakan iklim berpengaruh lainnya yang keluar dari Indonesia adalah ketentuan “instrumen hijau(Obligasi Islam) dan Climate Budget Tag (CBT) sebagai Alat Pendanaan Iklim yang Inovatif. Kedua kebijakan tersebut digagas oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang merupakan co-chairman Aliansi Menteri Keuangan untuk Aksi Iklim.

Sektor kehutanan dan energi merupakan sumber mata pencaharian utama di Indonesia, sekaligus menjadi dua penghasil emisi terbesar di negara ini. Sebagai bagian dari komitmen Indonesia untuk melihat puncak emisi karbon pada tahun 2030, mengatasi deforestasi akan mengurangi emisi sebesar 60 persen, sementara beralih ke sumber energi yang lebih bersih akan menghasilkan 38 persen. Reboisasi dan energi terbarukan sedang dilaksanakan lebih cepat di Indonesia, dan dampak terbesarnya adalah pembangunan rendah karbon di negara ini.

Menetapkan target iklim yang ambisius tidak dapat dihindari sebagai tujuan dari proses COP. Namun hal ini belum menjadi pendekatan yang efektif dalam mengembangkan pengelolaan iklim global. Hanya membutuhkan waktu dua dekade untuk menetapkan pedoman yang jelas bagi komitmen pengurangan emisi masing-masing negara. COP sering melihat kemajuan dalam kebijakan iklim yang terhenti karena sifat komitmen yang sukarela dan ketegangan politik antar negara. Daripada menetapkan tujuan yang lebih tinggi, pertama-tama Indonesia harus fokus pada visi yang berkelanjutan melalui implementasi nyata dari komitmen yang ada pada perubahan iklim dan kesiapsiagaan risiko bencana.

READ  Bank Dunia memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh sebesar 3,7% pada tahun 2021

Setelah COP26, ada dua tindak lanjut utama terkait iklim yang harus dilakukan Indonesia. Pertama, pemerintah Indonesia harus mencari komplementaritas dan koherensi antara Piagam Iklim Glasgow dan upaya atau inisiatif lokal terkait perubahan iklim. Integrasi ini dapat difasilitasi dengan mengoptimalkan dan mengoptimalkan platform digital untuk konsultasi publik.

Kedua, Indonesia harus merangkul semangat kerja sama yang inklusif dan keterlibatan berbagai pemangku kepentingan. Secara khusus, pemerintah Indonesia harus memastikan bahwa kaum muda bekerja bersama dengan otoritas lokal, LSM lingkungan dan sektor swasta, baik melalui parlemen pemuda atau sistem talenta hijau yang berfokus pada pemuda. Hal ini dapat diimplementasikan saat memimpin Indonesia saat mengambil alih kepresidenan G-20 pada 2022 dan presiden Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara pada 2023.