POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WB: pH buruk untuk pemulihan yang lebih lambat dari pandemi

WB: pH buruk untuk pemulihan yang lebih lambat dari pandemi

Bank Dunia mengatakan bahwa sektor yang paling rentan seperti orang miskin, perempuan dan anak-anak sekolah akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari resesi yang disebabkan oleh pandemi bahkan ketika ekonomi Filipina secara keseluruhan sudah membaik.

“Menjelang akhir tahun 2020 dan memasuki tahun 2021, ekonomi Indonesia dan Filipina mulai pulih, namun mobilitas tetap jauh di bawah tingkat pra-pandemi dan di bawah sebagian besar negara lain di kawasan Asia Timur dan Pasifik… Bukti menunjukkan bahwa pemulihan mungkin berjalan dengan baik, tetapi lebih lambat untuk pekerja yang lebih miskin di Filipina dan Indonesia,” ekonom Bank Dunia Lydia Kim, Maria Anna Lugo, Andrew Mason, dan Ikoko O’Shea mengatakan dalam laporan 22 November mereka, “Ketimpangan dalam Bayangan COVID-19: Penilaian Data Frekuensi Tinggi untuk Asia Timur dan Pasifik.” Tenang”.

“Di Filipina, pekerja berada di 60 persen teratas [survey respondents] Mereka lebih mungkin untuk kembali bekerja daripada mereka yang berada di 20 persen termiskin antara Agustus dan Desember 2020,” kata Bank Dunia.

Pembukaan kembali ekonomi

Bank Dunia mendasarkan temuannya pada data yang dikumpulkan dari survei telepon dan web yang dilakukan di Filipina pada Agustus dan Desember tahun lalu serta survei terbaru pada Mei tahun ini.

Bank Dunia menambahkan bahwa baik di Filipina maupun Indonesia, “pekerja yang lebih kaya cenderung tidak mengalami pengurangan pendapatan tenaga kerja daripada pekerja yang lebih miskin setelah dampak awal epidemi.”

Bank Dunia juga menyatakan bahwa di kedua negara ini, “lebih kecil kemungkinannya dibandingkan laki-laki untuk kembali bekerja pada saat pembukaan kembali ekonomi, bahkan jika terkait dengan sektor ketenagakerjaan.” Di seluruh Asia Timur dan Pasifik, “dalam jangka panjang, perempuan dapat lebih sulit pulih dari pandemi” karena mereka merawat anak-anak sementara sekolah ditutup dan bekerja di sektor ekonomi yang paling terpukul seperti manufaktur, ritel, dan pariwisata.

READ  Indonesia berkomitmen untuk mempertahankan Laut Cina Selatan dengan Amerika Serikat karena India dan Jerman mengirim kapal perang ke wilayah tersebut

pinjaman

Di bidang pendidikan, Bank Dunia mengatakan bahwa di seluruh kawasan, “anak-anak di rumah tangga miskin lebih mungkin tertinggal… Di Filipina, misalnya, siswa dari kuintil terkaya (38 persen) dua kali lebih mungkin untuk terlibat dalam kegiatan pendidikan mungkin.” interaktif dibandingkan dengan kuintil terbawah (16 persen).

Bank Dunia mencatat bahwa pada awal epidemi pada Maret hingga April 2020, “beberapa negara, seperti Filipina dan Indonesia, mengalami penurunan mobilitas yang berkepanjangan dengan sedikit pemulihan dari waktu ke waktu.”

Data Bank Dunia menunjukkan bahwa ketika penguncian secara bertahap mereda, responden survei di Filipina yang berhenti bekerja juga perlahan turun dari 31 persen selama survei Agustus 2020 menjadi 24 persen pada Desember 2020, dan 21 persen pada Mei 2021.

Sementara itu, proporsi rumah tangga Filipina yang mengalami penurunan pendapatan kerja berfluktuasi dari 75% pada Agustus 2020 menjadi 57% pada Desember 2020, kemudian meningkat lagi menjadi 63% pada Mei 2021.

Dengan cara yang sama, pangsa rumah tangga, yang menjual aset atau meminjam lebih banyak uang untuk mengatasi masa-masa sulit yang disebabkan oleh COVID-19 – dari 83 persen pada Agustus tahun lalu, menjadi 76 persen pada Desember lalu, sebelum naik menjadi 90 persen. Mei lalu. INQ

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.