POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Parler Mengatakan Kesepakatan Kayne West, Rapper Mengatakan Dia ‘Mencintai’ Hitler | Berita bisnis dan ekonomi

Perusahaan induk aplikasi yang berhaluan kanan mengatakan keputusan itu saling menguntungkan dan datang sebelum ledakan terbaru rapper itu.

Itu tidak akan lagi dijual kepada Ye, kata perusahaan induk Parler, beberapa jam setelah rapper yang sebelumnya dikenal sebagai Kayne West memberikan penghormatan kepada Adolf Hitler.

Parlement Technologies mengatakan Kamis bahwa perusahaan dan Ye “saling setuju” untuk tidak melanjutkan penjualan dan keputusan itu dibuat bulan lalu.

“Keputusan ini dibuat untuk kepentingan kedua belah pihak pada pertengahan November,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

“Parler akan terus mengejar peluang masa depan untuk pertumbuhan dan pengembangan platform bagi komunitas kami yang dinamis.”

Parler, yang diluncurkan pada tahun 2018 sebagai alternatif kebebasan berbicara untuk platform utama seperti Twitter, telah menjadi populer di kalangan konservatif, liberal, dan tokoh sayap kanan karena kebijakan moderasi yang lemah.

Platform tersebut menarik perhatian luas setelah dijadikan offline oleh Google, Amazon, dan Apple di tengah tuduhan bahwa platform tersebut gagal mengawasi konten kekerasan menjelang kerusuhan 6 Januari di US Capitol. Aplikasi ini diluncurkan kembali dengan prospek baru pada Februari 2021.

Parlement Technologies dan Ye mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka akan menyelesaikan penjualan platform dengan jumlah yang dirahasiakan selama kuartal keempat tahun 2022.

Pengumuman bahwa penjualan tidak akan dilanjutkan datang beberapa jam setelah Ye tampil luar biasa Infowars, acara bincang-bincang yang dibawakan oleh ahli teori konspirasi Alex Jones, di mana dia berulang kali mengungkapkan kekagumannya pada Hitler dan Nazi.

Selama penampakan selama berjam-jam, Yi, yang mengenakan topeng hitam menutupi wajahnya, mengatakan dia mencintai Hitler beberapa kali dan mengklaim bahwa Nazi juga melakukan “hal-hal baik”.

READ  Paduan suara anak laki-laki Jerman yang terkenal untuk menambahkan paduan suara terpisah untuk anak perempuan

“Kita harus berhenti menjelekkan Nazi sepanjang waktu… Saya suka Nazi,” kata Ye.

Yee, yang menderita gangguan bipolar dan memiliki sejarah panjang perilaku tidak menentu, memicu kontroversi dengan serangkaian pernyataan anti-Semit yang mendorong merek-merek besar memutuskan hubungan dengan rapper dan pengusaha tersebut.

Bulan lalu, Adidas mengakhiri kemitraan senilai $1,5 miliar dengan Ye setelah rapper tersebut mengklaim bahwa dia dirusak oleh orang Yahudi dan “memiliki suara hitam”.