POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Park Seo Bo, salah satu artis terhebat Korea Selatan, meninggal dunia pada usia 91 tahun

Park Seo Bo, salah satu artis terhebat Korea Selatan, meninggal dunia pada usia 91 tahun

Artis Korea Selatan Park Seo Bo, yang dianggap sebagai pionir gerakan Dansaekhwa, meninggal dunia pada usia 91 tahun. Artis tersebut meninggal karena kanker, menurut laporan yang dikeluarkan oleh Korean Center. Kantor Berita Yonhap. Park adalah salah satu seniman paling terkenal dan paling sukses secara komersial di Korea Selatan, terkenal karena lukisan abstrak minimalis yang terkait dengan aliran Dansaekhwa tahun 1960-an yang muncul setelah Perang Korea (1950–1953).

Galeri Perrotin yang berbasis di Paris juga mengkonfirmasi kematiannya, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Seperti cendekiawan Korea dan biksu Buddha yang melihat tulisan sebagai proses pemurnian, Park Seo-bo melihat gambar dan gerakan berulang yang menjadi dasar munculnya warna monokromnya sebagai sebuah proses pemurnian.” pembersihan.

Lahir pada tahun 1931 di Kabupaten Yecheon, Provinsi Gyeongsang Utara, Park mempelajari lukisan Barat dan Timur di Universitas Hongik di Seoul. Semasa tinggal di Paris pada tahun 1961, ia menekuni minatnya pada seni Informel, kemudian menciptakan karya seninya sendiri Primitif Karya diisi dengan bentuk amorf.

Park juga terkenal akan hal itu Tulisan Seri, rangkaian karya yang diluncurkan pada tahun 1967 dengan melibatkan tanda pensil yang digambar berulang kali di atas kertas. Serial ini terinspirasi oleh Park yang menyaksikan putranya mencoba menggambar karakter di kertas kotak yang digunakan oleh anak sekolah Korea. “Penderitaan putranya, Park, mengingatkan pada instruksi untuk ‘menyerah dan menghapus semua jejak kesusahan saya berulang kali’ yang diberikan kepadanya oleh guru Buddha Kim Eryup satu dekade lalu,” kata pernyataan dari White Cube, yang ikut mewakili Park. .

Park tetap menjadi pendukung utama lukisan abstrak dalam seni Korea sepanjang tahun 1970-an dan 1980-an, mempengaruhi generasi seniman yang terkenal dengan “abstraksi meditatif dan berorientasi pada proses”. Laporan Seni Asia Pasifik. “Satu-satunya tujuan melukis bukanlah untuk menciptakan sebuah karya yang indah, tetapi untuk mencapai pengendalian diri,” kata sang seniman.

READ  Hasil SmackDown WWE: Rekap Langsung, Skor Ronda Rousey vs. Raquel Rodriguez, Mitra Hari Baru yang Misterius

Menurut laporan pers Korea, sebuah museum yang didedikasikan untuk Park dijadwalkan dibuka musim panas mendatang di Pulau Jeju di Seogwipo. Sebuah pernyataan di situs White Cube mengkonfirmasi langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa arsiteknya “[Fernando] Konsep museum Menes konsisten dengan filosofi artistik Park Seo Bo. Menghargai pentingnya alam, Menes merancang struktur cekung yang memungkinkan cahaya alami menjangkau ruang pameran bawah tanah sekalipun. Tidak jelas bagaimana museum akan beroperasi.

Awal tahun ini, Gwangju Biennale, pameran seni paling bergengsi di Korea, menghentikan hadiah $100.000 yang diberi nama dan didanai oleh Park setelah adanya keluhan bahwa gaya estetika dan sikap politik sang seniman bertentangan dengan semangat Gwangju Biennale.

Park Jae-hong (Park Seo-bo), lahir di Provinsi Yichun, Korea pada tanggal 15 November 1931; Dia meninggal pada 14 Oktober 2023.