POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China harus menanggapi reaksi Barat terhadap perang Rusia di Ukraina: mantan diplomat

Seorang mantan diplomat Singapura mengatakan kepada CNBC pada hari Jumat bahwa China harus memperhitungkan respon kuat Barat terhadap invasi Rusia ke Ukraina dalam perhitungan Taiwan.

“Saya berharap kekuatan besar di kawasan kami, dan China khususnya, telah melakukannya,” tambahnya Perhatikan tanggapan Barat yang bersatu dan sangat kuat dan [China] Dia akan mempertimbangkan hal ini sehubungan dengan Taiwan, Laut Cina Selatan, dan Kepulauan Senkaku rambu jalan asia.

China mengklaim bahwa Taiwan Otonom adalah bagian dari wilayahnya, meskipun pulau itu telah berada di bawah pemerintahan independen dari China sejak 1949.

Beijing juga memiliki sejumlah sengketa wilayah dengan tetangganya di Laut Cina Selatan, termasuk dengan Malaysia, Brunei, Indonesia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam. China juga mengklaim Kepulauan Senkaku – yang dikenal di daratan sebagai Kepulauan Diaoyu – yang berada di bawah kendali Jepang.

Mantan diplomat itu berbicara dalam konteks Pertemuan Presiden Joe Biden dengan para pemimpin Asia Tenggara yang berakhir pada hari Jumat.

Negara-negara Asia Tenggara bukan alat Barat, dan hubungan dengan Amerika Serikat berfungsi sebagai tandingan hubungan dengan China, kata seorang diplomat senior Singapura ketika para pemimpin ASEAN, yang terlihat di Gedung Putih oleh Presiden AS Joe Biden, sedang mengadakan pertemuan pribadi. KTT dengan Amerika Serikat (Foto oleh Drew Angerer/Getty Images)

Menggambar Kemarahan | Getty Images Berita | Gambar Getty

Berbicara tentang pertemuan puncak khusus dua hari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di Washington, D.C., Kosekan mengatakan pertemuan itu adalah bukti “kembali normal” bagi diplomasi AS setelah “tahun-tahun bergulir” Trump.

“Trump sedikit menyimpang karena Amerika Serikat telah cukup konsisten dalam melibatkan Asia Tenggara selama beberapa dekade,” kata Kosikan, yang sekarang menjadi presiden Middle East Institute di National University of Singapore.

READ  Wang Yi mengkritik strategi AS di Indo-Pasifik sebagai tidak untuk kepentingan kawasan

Itu juga mengesampingkan saran bahwa ASEAN Ini adalah “alat Barat” dalam persaingannya dengan Cina.

“Kami bukan alat siapa pun.” Dia mengatakan, mengacu pada blok Asia Tenggara yang terdiri dari Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

“Kami memandang China sebagai sarana untuk mengelola hubungan dengan Amerika Serikat dan Eropa, dan kami memandang Eropa dan Amerika Serikat sebagai sarana untuk mengelola hubungan kami dengan China,” katanya, seraya mencatat bahwa Asia Tenggara telah menjadi arena utama kekuatan. persaingan selama berabad-abad.

Saya pikir ini adalah fantasi. Tidak ada yang bisa memisahkan diri dari China, bahkan Amerika Serikat.

Bilhari Kosikan

Mantan diplomat di Singapura

Dia mengatakan waktu KTT ASEAN – di mana kerangka perdagangan AS adalah salah satu topik yang diharapkan akan dibahas – juga membuktikan bahwa AS tidak terganggu dari fokusnya di Indo-Pasifik.

“Perdagangan adalah isu yang sangat sensitif dalam politik domestik AS, dan para pemimpin ASEAN memahami itu,” katanya. “Strategi perdagangan di wilayah kami.”

Pemisahan antara Amerika Serikat dan Cina

Mengenai persaingan antara Amerika Serikat dan China, Koseikan mengatakan tidak realistis untuk mengharapkan Barat untuk “berpisah” dari China, sebuah istilah yang mengacu pada pemutusan bertahap hubungan ekonomi dan perdagangan antara China dan Barat.

AS dan Eropa saat ini mencoba untuk mengarahkan kembali rantai pasokan mereka untuk mengurangi ketergantungan mereka pada manufaktur China.

“Saya pikir ini adalah fantasi. Tidak ada yang bisa memisahkan diri dari China, bahkan Amerika Serikat,” katanya, seraya menambahkan bahwa “pemisahan sebagian” di daerah dengan implikasi keamanan nasional mungkin terjadi.

Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia, Arsjad Rasjid, mengatakan kepada CNBC Squawk Box Asia bahwa Indonesia dan negara-negara ASEAN lainnya tidak mau harus memihak.

“Kami ingin berteman dengan Amerika Serikat, kami ingin berteman dengan China,” kata Rashid.

Dia juga mengakui bahwa “Amerika Serikat kehilangan tindakan,” dan mengatakan KTT itu mewakili awal yang baru.

Mengenai negara-negara Asia Tenggara yang harus memilih salah satu pihak, Kosykan mengatakan: “Saya tidak berpikir ada negara ASEAN yang melihat opsi biner sederhana antara Amerika Serikat dan China. Tidak ada alasan mengapa kita tidak dapat memiliki hubungan politik yang baik. Bukan hanya hubungan ekonomi.”

Kosikan mengatakan ada kesadaran yang berkembang bahwa hubungan dekat dengan China akan “membahayakan otonominya” kecuali jika disertai dengan hubungan dekat dengan Amerika Serikat.