POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua warga Kepulauan Solomon tersesat di laut selama 29 hari karena kelapa dan berdoa

Kedua pria itu sedang melakukan perjalanan antar pulau di Laut Solomon yang sulit diprediksi, ketika kapal sepanjang tujuh meter mereka terjebak dalam cuaca buruk beberapa jam setelah pelayaran mereka pada 3 September.

Gambar representatif. Hapus percikan

Kedua pria itu sedang melakukan perjalanan antar pulau di Laut Solomon yang sulit diprediksi, ketika perahu mereka yang berukuran tujuh meter (23 kaki) terjebak dalam cuaca buruk beberapa jam setelah pelayaran mereka pada 3 September.

Levi Nanjikan dan Junior Colony telah kehilangan pandangan dari tanah di tengah “hujan lebat, awan gelap tebal dan angin kencang,” kata Nanjikan kepada Perusahaan Penyiaran Kepulauan Solomon dari Distrik Bomio di Papua Nugini pada hari Jumat.

Dengan baterai GPS mereka habis dan malam menjelang, mereka mematikan mesin 60-tenaga kuda mereka untuk menghemat bahan bakar.

Para pria menghabiskan malam pertama mereka diterpa angin dan hujan yang telah mendorong perahu mereka jauh ke laut.

Selama sembilan hari pertama, mereka hidup dari jeruk yang mereka kemas untuk perjalanan.

Ketika mereka habis, Nanjikan mengatakan bahwa mereka bertahan hidup di atas air hujan dan kelapa “dan iman kami kepada Tuhan karena kami berdoa siang dan malam.”

Mengumpulkan air hujan di beanbag, pasangan itu akan menyalakan mesin mereka ketika mereka menemukan kelapa mengambang, dan berlomba untuk mengambilnya.

“Setelah beberapa hari, karena kami sedang berdoa, Tuhan memberi kami ide ini untuk membangun alat untuk berlayar. Jadi kami membangun struktur seperti tiang menggunakan dayung dan terpal dan berlayar melawan arah angin,” kata Nanjikan.

Layar mengirim mereka ke pulau New Britain di Papua Nugini di mana mereka melihat seorang nelayan di kejauhan. Memulai mesin untuk satu dorongan terakhir, mereka menuju ke sana tetapi kehabisan bahan bakar.

READ  Petugas kesehatan Rusia ditangkap karena menjual sertifikat vaksin Covid palsu - polisi

“Kemudian kami berteriak dan melambai terus-menerus kepada pemburu bahwa dia melihat kami dan dia menjelajahi kami,” kata Nanjikan.

“Ketika dia datang kepada kami, dia bertanya kepada kami, Di mana kami sekarang? Dan dia menjawab, png. Oh, kami aman sekarang.”

Pasangan itu tetap di Pomeo sementara pengaturan dibuat untuk mereka kembali ke Kepulauan Solomon.