POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan sebuah planet yang mengelilingi kemungkinan kehidupan

oleh Chad Langin
| diterbitkan

Para ilmuwan telah menjelajahi planet, bintang, dan benda langit lainnya sejak lama. Mereka sering menggunakan peralatan darat termasuk teleskop optik dan peralatan luar angkasa, seperti Teleskop Luar Angkasa Hubble, untuk membuat penemuan baru. Karena teknologi terus maju dengan kecepatan tinggi, para ilmuwan sekarang dapat mempelajari galaksi dan fenomena yang jauh seperti: lubang hitam dan bintang neutron. Lebih penting lagi, mereka dapat menentukan apakah ada planet lain yang mirip Bumi di luar sana. Bahkan, tim ilmuwan internasional yang dipimpin oleh University of Montreal baru-baru ini mengumumkan penemuan planet samudera yang berpotensi untuk kehidupan.

TOI-1452 b adalah planet yang sedikit lebih besar dari planet kita dan mengorbit bintang katai merah sekitar 100 tahun cahaya. berdasarkan Ilmu IOP Menurut jurnal astronomi, planet ini kemungkinan berbatu dan menerima radiasi dua kali lebih banyak dari Bumi. Karena fakta bahwa TOI-1452 b menerima radiasi sedang, itu membuat kandidat yang bagus untuk sebuah planet laut.

Saat mereka mempelajari TOI-1452b, Ilmuwan Ini mengungkapkan bahwa planet laut yang mungkin mengorbit salah satu dari dua bintang kecil dalam sistem biner di konstelasi Draco. Planet ini tampaknya terletak di dalam zona layak huni bintangnya, yang berarti tidak terlalu panas atau terlalu dingin untuk keberadaan air cair. Faktanya, satu simulasi TOI-1452 b, yang dikembangkan oleh spesialis pemodelan komputer dalam tim ilmuwan, menunjukkan bahwa air dapat membentuk hingga 30% dari massa planet. Sebagai perbandingan, lautan di Bumi membentuk kurang dari 1% meskipun 70% permukaannya adalah air.

The Astronomical Journal melaporkan bahwa TOI-1452 b menyelesaikan orbit bintangnya setiap 11 hari, yang dianggap sebagai satu tahun di planet ini. Ia menerima kira-kira jumlah cahaya yang sama dari bintangnya seperti yang diterima Venus dari matahari kita. Bintang di mana planet laut mengorbit lebih kecil dan lebih dingin dari matahari kita dan diperkirakan berada di orbit 1.400 tahun.

READ  Inilah cara universitas Utah bersiap untuk memerangi cacar monyet saat kelas dilanjutkan

TOI-1452 b ditemukan oleh NASA Teleskop Luar Angkasa James WebbIni adalah teleskop ruang angkasa terbesar dan paling kompleks yang pernah dibuat. Ia mampu mengumpulkan cahaya yang menempuh perjalanan 13,5 miliar tahun yang lalu. Teleskop Webb dapat melihat langsung melalui awan debu besar yang mengaburkan pandangan sebagian besar teleskop lain karena kumpulan cahaya inframerahnya. Ini 100 kali lebih kuat daripada Teleskop Luar Angkasa Hubble, dan cukup kuat untuk mencari uap air di atmosfer planet yang mengorbit bintang lain. Dengan kata lain, teleskop canggih dapat menemukan planet di sekitarnya yang jaraknya ratusan tahun cahaya.

Penemuan TOI-1452 b merupakan prestasi luar biasa bagi para ilmuwan. “TOI-1452 b adalah salah satu kandidat terbaik untuk planet samudera yang kami temukan sejauh ini,” kata Charles Cadieux, Ph.D. mahasiswa di Universitas Montreal.

Para ilmuwan telah lama berharap untuk menemukan planet samudra dengan kualitas seperti Bumi, dan meskipun mereka telah mengidentifikasi beberapa planet yang kemungkinan mengandung air, konfirmasi sulit dilakukan mengingat jaraknya yang jauh. Sangat mengherankan bahwa meskipun TOI-1452 b terletak pada jarak sekitar 100 tahun cahaya, ini sangat dekat dalam hal astronomi. Mudah-mudahan, seiring kemajuan teknologi, para ilmuwan akan dapat membuat penemuan yang lebih sering, termasuk bukti kehidupan di luar bumi yang telah lama ditunggu-tunggu.