POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemanis buatan dapat membahayakan kadar gula, dan tidak boleh dianggap aman – Israel Lab

Seorang ilmuwan Israel mengatakan pemanis buatan tidak lagi aman, setelah labnya menerbitkan penelitian peer-review yang menunjukkan bahwa mereka dapat meningkatkan kadar gula tubuh.

Profesor Imunolog Eran Elinav dari Weizmann Institute of Science mengatakan kepada The Times of Israel bahwa kecuali kekhawatiran timnya terbukti tidak berdasar, “kita tidak boleh menganggap mereka aman.”

Menurut penelitian, diterbitkan dalam Jurnal Sel, Konsumsi sakarin dan sucralose merugikan kemampuan orang dewasa yang sehat untuk membuang glukosa dari tubuh mereka.

Ini adalah penelitian manusia yang telah lama ditunggu-tunggu dari tim Israel yang membunyikan lonceng alarm tentang pemanis buatan delapan tahun lalu berdasarkan penelitian pada hewan pengerat.

Ilmuwan berdebat saat itu Pengganti gula itu diperkenalkan untuk memuaskan gigi manis dengan kerusakan minimal pada kadar glukosa tetapi “mungkin secara langsung berkontribusi pada mikro-epidemi yang mereka sendiri ingin lawan”.

Sekarang, mereka telah secara ekstensif mengkonfirmasi penelitian mereka pada hewan pengerat dengan mengamati puluhan orang dewasa yang biasanya rajin menghindari pemanis buatan saat mereka mengonsumsinya.

“Pengalaman kami menunjukkan bahwa pemanis non-nutrisi dapat mengganggu respons glukosa dengan mengubah mikrobioma kami,” kata Elinav.

Gambar ilustrasi: Bakteri usus, yang membantu mengontrol pencernaan usus (iStock via Getty Images)

Elinav menambahkan bahwa ini sangat menantang asumsi umum bahwa pemanis memberikan rasa manis yang tidak berbahaya tanpa biaya kesehatan.

Penelitian ini dipimpin oleh Dr. Gotham Suez, mantan mahasiswa pascasarjana di Elinav’s dan sekarang Peneliti Utama di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins, bersama dengan Yotam Cohen, seorang mahasiswa pascasarjana di lab Elinav, dan Eran Segal dari Profesor Weizmann.

READ  Gambar pertama dari penerbangan ganda Venus yang langka minggu ini

Para ilmuwan melakukan percobaan mereka dengan empat pemanis yang paling umum: sakarin, sucralose, aspartam dan stevia. Dua yang pertama tampaknya secara signifikan merusak respons glukosa, tetapi keduanya menyebabkan perubahan pada bakteri usus, mikrobioma.

Ilustrasi menunjukkan kadar glukosa antara peserta uji coba yang menggunakan pemanis berbeda dan mereka yang merupakan bagian dari kelompok kontrol. Kelompok kontrol disebut “kontrol” dan “kendaraan”. (Courtesy dari Weizmann Institute of Science)

“Kami menemukan bahwa komposisi dan fungsi mikroba berubah sebagai respons terhadap konsumsi empat permen, yang berarti mereka tidak aktif dalam tubuh manusia,” kata Elinav.

Perubahan ini tidak terdeteksi di antara relawan lain yang berada dalam kelompok kontrol dan karena itu tidak mengonsumsi pemanis.

Eran Elinav (milik Eran Elinav)

Para ilmuwan mentransplantasikan kotoran dari beberapa orang dalam percobaan ke hewan pengerat yang telah dibiakkan untuk tidak mengandung bakteri usus mereka sendiri. Mereka menemukan bahwa tikus dengan tinja dari orang-orang yang toleransi glukosanya sangat dipengaruhi oleh pemanis juga kurang mampu mengeluarkan glukosa.

Mereka mengatakan ini memperkuat teori mereka bahwa pemanis memengaruhi mikrobioma, dan bahwa mikrobioma yang diubah dapat memengaruhi toleransi glukosa – sangat luar biasa sehingga memiliki efek itu bahkan jika ditransplantasikan ke spesies lain.

“Hasil kami saat ini sangat menyarankan bahwa pemanis buatan tidak lembam pada tubuh manusia atau mikrobioma usus, seperti yang diperkirakan sebelumnya, dan dapat memediasi perubahan pada orang, mungkin dengan cara yang sangat personal yang berasal dari populasi mikrobioma usus yang berbeda dan unik,” kata Al-Yanaf.

“Menurut pendapat saya sebagai dokter, setelah diamati bahwa pemanis non-nutrisi tidak lembam bagi tubuh manusia, beban untuk membuktikan atau menyangkal efek potensialnya pada kesehatan manusia jatuh pada mereka yang mempromosikan penggunaannya, dan kita seharusnya tidak menganggap bahwa mereka aman sampai terbukti sebaliknya. Sampai saat itu, sarannya. Dengan hati-hati.

READ  Gejala penyakit Covid-19: Gejala penyakit Covid-19 ini merupakan tanda awal infeksi

Ini bukan tentang Anda (hanya).

Mendukung The Times of Israel bukanlah transaksi untuk layanan online, seperti langganan Netflix. Komunitas ToI adalah untuk orang-orang seperti Anda yang peduli barang publik: Memastikan bahwa cakupan Israel yang seimbang dan bertanggung jawab terus diberikan kepada jutaan orang di seluruh dunia secara gratis.

Tentu, kami akan menghapus semua iklan dari halaman Anda dan itu akan membuka akses ke beberapa konten khusus komunitas yang luar biasa. Tetapi dukungan Anda memberi Anda sesuatu yang lebih dalam dari itu: kebanggaan bergabung Sesuatu yang sangat penting.

Bergabunglah dengan komunitas Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

Anda adalah pembaca profesional

Itulah mengapa kami memulai The Times of Israel sepuluh tahun yang lalu – untuk memberikan liputan yang wajib dibaca kepada pembaca yang cerdas seperti Anda tentang Israel dan dunia Yahudi.

Sejauh ini kami memiliki permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum memasang paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang The Times of Israel telah menjadi penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Jaman Masyarakat Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Iklan Gratisserta akses ISI EKSKLUSIF Hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horowitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami

sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihat ini

READ  Stephen Weinberg, fisikawan pemenang Hadiah Nobel, telah meninggal