POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SARS-CoV-2 telah mengembangkan waktu inkubasi yang mirip dengan coronavirus musiman

Masa inkubasi untuk COVID-19 – waktu antara seseorang pertama kali terinfeksi SARS-CoV-2 dan timbulnya gejala COVID-19 yang diakibatkannya – secara bertahap dipersingkat saat epidemi menyebar dan virus bermutasi. Ini menurut Sebuah meta-analisis baru diterbitkan minggu ini di JAMA Network Open oleh para peneliti di Beijing, yang mengumpulkan data lebih dari 8.000 pasien dari 142 studi COVID-19.

Ketika versi asli dari virus baru menyebar di luar Wuhan, Cina, masa inkubasi rata-rata adalah 6,65 hari, menurut data yang dikumpulkan dari 119 penelitian. Namun setelah itu, masa inkubasi semakin pendek seiring berkembangnya varian. Varian alpha memiliki inkubasi rata-rata 5 hari, menurut sebuah penelitian; beta, 4,5 hari, menurut yang lain; Rata-rata delta adalah 4,41 hari, menurut data yang dikumpulkan dari enam studi; Dan sekarang dengan omicron, masa inkubasi berkurang menjadi 3,42 hari, menurut data dari lima penelitian.

Masa inkubasi singkat saat ini sekarang menempatkan SARS-CoV-2 lebih dekat dengan virus pernapasan umum, termasuk empat virus corona manusia yang beredar secara musiman dan menyebabkan infeksi ringan yang mirip dengan flu biasa. Masa inkubasi adalah 3,2 hari. Rhinovirus adalah penyebab paling umum dari flu biasa, dengan masa inkubasi rata-rata 1,4 hari. Untuk flu, dapat berkisar antara 1,43 hingga 1,64 hari, dan flu rata-rata adalah 2,6 hari.

lebih baik atau lebih buruk

Dalam hal tingkat keparahan penyakit, pentingnya masa inkubasi yang lebih pendek tidak sepenuhnya jelas – yang telah ditunjukkan oleh penelitian yang termasuk dalam meta-analisis yang menyebabkan penyebaran kelompok orang tertentu, termasuk orang tua, anak-anak, dan orang-orang. yang terjangkit COVID-19 parah.

Misalnya, data yang dikumpulkan dari delapan studi memperkirakan masa inkubasi hanya pada orang yang berusia di atas 60 tahun—orang yang berada di tinggi Risiko infeksi COVID-19 yang parah – Mereka ditemukan cenderung memiliki masa inkubasi sedikit lebih lama, rata-rata 7,43 hari. Ini konsisten dengan data sebelumnya, yang menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua juga memiliki waktu inkubasi yang lebih lama dalam wabah SARS awal di awal 2000-an. Para peneliti dulu dan sekarang berspekulasi bahwa masa inkubasi yang lebih lama pada orang tua mencerminkan respons kekebalan yang lebih lambat terhadap virus.

Tapi anak-anak yang relatif sedikit Risiko infeksi COVID-19 yang parah, juga cenderung memiliki masa inkubasi yang relatif lebih lama untuk SARS-CoV-2. Masa inkubasi rata-rata mereka adalah 8,82 hari, menurut data yang dikumpulkan dari delapan penelitian. Penulis berspekulasi bahwa ini mungkin karena gejala pada anak-anak sangat ringan, dan deteksi gejala COVID-19 dapat tertunda.

Gambaran yang mengaburkan lebih lanjut adalah kumpulan data dari enam penelitian yang secara khusus mengamati periode inkubasi pada orang yang mengembangkan penyakit akut dan mereka yang mengembangkan penyakit tidak parah. Dalam perbandingan ini, pasien dengan COVID-19 yang parah cenderung memiliki masa inkubasi yang lebih pendek (6,69 hari) dibandingkan dengan kasus yang tidak parah (6,99 hari). Penulis meta-analisis berspekulasi bahwa ini dapat dikaitkan dengan orang dengan penyakit parah yang dimulai dengan jumlah sel yang lebih tinggi yang terinfeksi virus pada awalnya daripada mereka yang hanya memiliki penyakit ringan.

“sangat penting”

Secara keseluruhan, hubungan kompleks antara waktu inkubasi dan tingkat keparahan COVID-19 menyoroti bahwa penyakit ini bergantung pada berbagai faktor, terutama faktor terkait virus (misalnya virulensi virus dan dosis infeksi) dan faktor spesifik inang manusia (yaitu fungsi sistem kekebalan dan kekebalan sebelumnya dari infeksi atau vaksinasi). Omicron, varian terbaru yang memiliki masa inkubasi terpendek hingga saat ini, dianggap menyebabkan penyakit yang relatif ringan. Tapi itu juga terjadi setelah vaksinasi luas dan infeksi sebelumnya, yang umumnya melindungi terhadap penyakit parah.

Namun, terlepas dari kerumitannya, masa inkubasi adalah “salah satu faktor epidemiologi terpenting dari penyakit menular,” tulis para penulis. “Pengetahuan tentang masa inkubasi suatu penyakit sangat penting dalam identifikasi kasus, pengelolaan ancaman yang muncul, perkiraan durasi tindak lanjut untuk pelacakan kontak dan deteksi kasus sekunder, dan penetapan program kesehatan masyarakat yang bertujuan untuk mengurangi penularan lokal,” seperti jarak sosial, isolasi, mandat masker wajah dan karantina. Ini sangat penting untuk SARS-CoV-2, yang telah terbukti sangat efektif dalam penularan pra-gejala.

Meta-analisis memiliki beberapa keterbatasan. Seperti semua meta-analisis, ia mengumpulkan data dari beragam kumpulan data dari studi yang dilakukan di banyak negara berbeda, dengan potensi variabel pengganggu. Beberapa data juga didasarkan pada orang yang mengingat tanggal paparan. Akhirnya, sebagian besar penelitian yang termasuk dalam analisis adalah selama rilis awal SARS-CoV-2. Dengan demikian, perkiraan masa inkubasi untuk varian yang lebih baru bergantung pada data yang lebih sedikit. Namun, hasil umum dari meta-analisis telah digaungkan oleh orang lain yang menemukan bahwa masa inkubasi telah berkurang selama epidemi dan, di era omicron, sekarang berada di urutan tiga hingga empat hari.

READ  San Francisco akan mengizinkan orang yang telah menerima vaksin Johnson & Johnson untuk mendapatkan dosis vaksin tambahan