POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para diplomat dari Tiongkok dan Asia Tenggara memperbarui janji pakta non-agresi mereka ketika krisis maritim meningkat

Para diplomat dari Tiongkok dan Asia Tenggara memperbarui janji pakta non-agresi mereka ketika krisis maritim meningkat

MANILA, Filipina – Para diplomat dari Tiongkok dan Asia Tenggara memperbarui janji mereka untuk menyelesaikan pakta non-agresi di Laut Cina Selatan dalam waktu tiga tahun, kata dua diplomat regional pada Kamis. Janji tersebut disampaikan dalam pertemuan pekan lalu di Beijing, di mana mereka menyatakan keprihatinan atas konfrontasi baru-baru ini di perairan yang disengketakan.

Filipina telah memprotes apa yang dikatakannya sebagai manuver yang semakin berbahaya dan provokatif yang dilakukan oleh kapal penjaga pantai dan angkatan laut Tiongkok dalam beberapa bulan terakhir. Pada tanggal 22 Oktober, dua kapal Tiongkok mencegat dan secara terpisah bertabrakan dengan dua kapal Filipina di dekat Second Thomas Shoal yang disengketakan di Laut Cina Selatan.

Setelah tabrakan tersebut, Amerika Serikat memperbarui peringatannya bahwa mereka wajib membela Filipina, sekutu lama perjanjian tersebut, jika pasukan Filipina diserang bersenjata di mana pun di perairan yang disengketakan. Pemerintah Filipina memanggil diplomat Tiongkok di Manila untuk mengajukan protes keras.



Para diplomat ASEAN secara terpisah menyatakan keprihatinannya mengenai konfrontasi baru-baru ini selama perundingan tiga hari yang diselenggarakan oleh Beijing.

Tiongkok dan Filipina menampilkan versi konfrontasi di laut lepas yang kontras dalam “pertukaran yang menegangkan” dan secara terpisah menayangkan video konfrontasi tersebut, kata para diplomat tersebut kepada The Associated Press. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena tidak berwenang membahas masalah tersebut.

Pembicaraan di Beijing merupakan putaran terakhir perundingan antara Tiongkok dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) untuk merancang “kode etik” guna mencegah konflik bersenjata yang lebih besar di Laut Cina Selatan yang dapat mempertemukan Tiongkok dengan Amerika Serikat.

Para diplomat mengatakan bahwa pertemuan para menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) dengan mitranya dari Tiongkok pada bulan Juli lalu di ibu kota Indonesia, Jakarta, menyatakan bahwa perundingan tersebut, yang berlanjut selama bertahun-tahun dan menghadapi penundaan, dapat diselesaikan dalam waktu tiga tahun. bertahun-tahun.

READ  Kementerian Kebudayaan menawarkan hibah untuk penelitian kopi Saudi

Tiongkok dan empat negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara – Brunei, Malaysia, Filipina dan Vietnam – serta Taiwan, telah terjebak dalam kebuntuan wilayah selama puluhan tahun di jalur perairan yang disengketakan, yang merupakan koridor utama perdagangan global. diyakini terhenti. Di atas simpanan besar minyak dan gas di bawah laut.

Wilayah yang disengketakan ini telah lama menjadi titik konflik Asia dan menjadi front sensitif dalam persaingan antara Amerika Serikat dan Tiongkok di wilayah tersebut.

Komando Indo-Pasifik AS mengatakan bahwa pekan lalu, sebuah jet tempur Tiongkok berada dalam jarak 10 kaki dari pesawat pembom B-52 AS yang terbang di atas Laut Cina Selatan, sehingga menempatkan kedua pesawat tersebut dalam risiko tabrakan. Kedua negara saling menyalahkan atas kejadian meresahkan tersebut.

Washington tidak membuat klaim teritorial apa pun di Laut Cina Selatan, namun mengatakan bahwa kebebasan navigasi dan penerbangan serta penyelesaian sengketa secara damai adalah demi kepentingan nasional Amerika Serikat. Saya tertantang Klaim teritorial Tiongkok yang luas di wilayah tersebut, dan Beijing menanggapinya dengan marah dengan memperingatkan Amerika Serikat untuk berhenti ikut campur dalam apa yang mereka sebut sebagai perselisihan Asia semata.

Hak Cipta © 2023 The Washington Times, LLC.