POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Singapura memenjarakan dan memukuli seorang pria Indonesia yang berenang ke kota tersebut dari Malaysia menggunakan kantong sampah

Singapura memenjarakan dan memukuli seorang pria Indonesia yang berenang ke kota tersebut dari Malaysia menggunakan kantong sampah

Seorang pria Indonesia yang sebelumnya telah dideportasi dan ditolak masuk Singapura Karena kejahatan imigrasi, ia kembali ke negara kota tersebut secara ilegal, berenang dari Malaysia menggunakan kantong sampah yang ia gunakan sebagai alat pengapung.

Muhammad Ezal (34 tahun) ditangkap lagi dan pada hari Kamis dijatuhi hukuman 15 bulan penjara dan tujuh pukulan tongkat.

Dia mengaku bersalah atas satu tuduhan memasuki Singapura tanpa laissez-passer yang sah dan memasuki Singapura tanpa izin ketika dia dideportasi dari Singapura pada Mei tahun lalu.

Menurut dokumen pengadilan, Ezal telah didakwa di Singapura dengan pelanggaran imigrasi sebanyak empat kali sebelumnya.

Dia terakhir kali didakwa pada Agustus 2021 karena memasuki Singapura tanpa laissez-passer yang sah dan kembali ke Singapura secara ilegal setelah dideportasi dari negara tersebut.

Kabut menyelimuti cakrawala Singapura pada tanggal 29 September. Muhammad Ezal, 34, ditangkap lagi dan pada hari Kamis dijatuhi hukuman 15 bulan penjara dan tujuh pukulan cambuk. Foto: Agence France-Presse

Dia divonis bersalah pada September 2021 dan dijatuhi hukuman satu tahun penjara dan enam pukulan tongkat.

Ketika dibebaskan dari penjara pada April tahun lalu, Ezal dirujuk ke Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan untuk dipulangkan.

Sebelum deportasi Ezal pada 28 Mei tahun lalu, ia menerima pemberitahuan tertulis yang memberitahukan bahwa ia dilarang memasuki Singapura sejak tanggal deportasinya.

Pemberitahuan tersebut menyatakan bahwa dia harus mendapatkan izin tertulis sebelumnya dari Pengawas Imigrasi untuk masuk atau tinggal di Singapura di masa depan.

Dia juga diberitahu bahwa kegagalan untuk melakukan hal tersebut akan mengakibatkan penuntutan dan hukuman penjara antara satu dan tiga tahun setelah terbukti bersalah.

Ezal mengakui pemberitahuan tersebut, membubuhkan sidik jarinya, dan dideportasi ke Indonesia pada 28 Mei tahun lalu.

Setelah tinggal di negara asalnya hanya selama tujuh bulan, Izal memutuskan untuk kembali ke Singapura secara ilegal untuk mendapatkan pekerjaan ilegal.

Naik feri dari Batam, IndonesiaKe Stolang Laut di Johor Bahru, Malaysia.
Refleksi air di Pulau Ubin. Gambar: Shutterstock

Dia menghabiskan dua malam di sana sebelum menuju ke darat dan berenang menuju pulau Pulau Ubin di Singapura.

READ  Kedutaan Besar Rusia di Jakarta meminta Kementerian Luar Negeri Indonesia menyampaikan pendapat yang tidak memihak mengenai perang di Ukraina

Dia menggunakan kantong sampah hitam sebagai alat pengapung tiup, kata dokumen pengadilan.

Setelah sampai di Pulau Ubin, Izal beristirahat selama setengah jam sebelum melanjutkan berenang menuju Pantai Changi.

Dia memasuki Singapura tanpa terdeteksi dan tetap berada di Singapura secara ilegal selama sekitar 10 bulan hingga 23 Oktober tahun ini.

Dia ditangkap oleh petugas ICA di Woodlands Road ketika dia tidak dapat memberikan bukti apa pun untuk membuktikan bahwa dia tinggal secara sah di Singapura.

Dia dirujuk ke Cabang Investigasi Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan, dan sidik jarinya dilacak ke seseorang dengan “catatan negatif” bernama Muhammad Izal.

Sederhananya, dia mengatakan dia menyesal dan dia memiliki anak dan orang tua yang sakit.