POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para biksu mengubah Borobudur menjadi magnet wisata

Gambar Konten - Pos Phnom Penh

Kongres Buddhis Internasional diadakan di Indonesia dari tanggal 18 hingga 20 November dengan sepuluh peserta dari Kamboja. BEC

Delegasi biksu Kamboja, dipimpin oleh Venerable Lon Sukunthia, menghadiri International Buddhist Congress of Indonesia (IBCI).

Acara yang bertajuk “Menghadap Yang Suci: Borobudur sebagai Tempat Ziarah dan Wisata bagi Umat Buddha Dunia” itu diselenggarakan oleh Perhimpunan Perguruan Tinggi Agama Buddha bekerja sama dengan Kementerian Agama dan Kebudayaan RI. Disponsori oleh World Alliance of Buddhists dan Association of Buddhist Tourism Operators.

Yang Mulia Huck Singhai, Direktur Eksekutif Pendidikan Buddhis Kamboja (BEC), telah diundang untuk menjadi salah satu dari enam pembicara Buddhis utama dalam konferensi tersebut, yang bertujuan untuk mempromosikan potensi Candi Borobudur sebagai objek wisata bagi wisatawan Buddhis internasional ke Indonesia , bekas negara mayoritas Buddha.

Konferensi IBCI diselenggarakan pada 18-20 November di Magellan, Jawa Tengah, Indonesia, dengan delegasi dan pembicara dari 10 negara. Kamboja, Myanmar, Malaysia, Thailand, Vietnam, India, Nepal, Sri Lanka dan Amerika Serikat berpartisipasi bersama dengan negara tuan rumah.

Wibowo Prasetyo, Utusan Khusus Bidang Media dan Komunikasi Kementerian Agama RI, mencatat bahwa konferensi ini bertujuan untuk membangun momentum untuk mengubah Candi Borobudur menjadi pusat pembelajaran Buddhis dan menginspirasi semua orang.

“Borobudur tidak hanya dikagumi karena keindahan dan arsitekturnya. Ini adalah inspirasi sekaligus daya tarik wisata.”

Prasetyo menambahkan, candi tersebut dibangun sebagai simbol berkembangnya agama Buddha pada abad IX, saat agama Buddha berkembang di Indonesia. Banyak ajaran Buddha yang ditonjolkan dalam ukiran candi.

“Tidak berlebihan jika menggambarkan Candi Borobudur sebagai pelajaran ajaran Buddha Nusantara. Kata Nusantara mengacu pada bekas wilayah Kerajaan Majapahit di Indonesia dalam bahasa Jawa kuno. Atas dasar itu, Borobudur dianggap oleh umat Buddha sebagai tempat pemujaan yang sakral.

READ  Kerja Sama 'Kunci' Jokowi dengan Dimulainya Kepresidenan G20 - Masyarakat

Pembicara Kamboja, Sienghai, menyoroti kebajikan yang diasosiasikan dengan membangun kuil, seperti kemurahan hati, ketekunan, kewaspadaan, dan kebijaksanaan, yang merupakan kualitas penting bagi seluruh umat manusia.

Dia menjelaskan mengapa kualitas-kualitas ini dilambangkan dengan kuil agung, yang bahkan mendahului permata di mahkota Kamboja, Angkor Wat. Angkor Wat dibangun pada abad ke-12, sedangkan Borobudur dibangun pada abad ke-9.

“Jelas bahwa leluhur Buddha kita – dari semua bangsa – sangat percaya diri dalam membangun kuil yang megah ini. Untuk bertahan lebih dari 1.000 tahun diperlukan ketekunan dan kemurahan hati dalam pembangunan dan pemeliharaannya. Para biksu dan umat Buddha harus menunjukkan sifat yang sama untuk berbagi ajaran Buddha .”

Menurut Prasetyo, konferensi tersebut juga fokus untuk mempromosikan agama Buddha di seluruh Indonesia, dan di seluruh dunia.

Bersyukur atas kehormatan berpidato di pertemuan yang sangat dihormati tersebut, Siinghai mengatakan dia senang memenuhi salah satu keinginannya yang telah lama ada, untuk mengunjungi candi Borobudur untuk pertama kalinya.

Konferensi ini penting karena beberapa alasan. Pertama, menunjukkan nilai agama Buddha di Kamboja, terbukti dengan banyaknya biksu yang diundang. Kedua, secara pribadi telah menghormati saya sebagai Direktur BEC. Akhirnya, Buddhisme Khmer telah ditawari tempat di panggung internasional.”