POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Variasi besar dalam pembatasan virus corona China terlihat di seluruh negeri – Radio Free Asia

Analis mengatakan bahwa ketika China memerangi gelombang kasus pandemi yang terus meningkat meskipun kebijakan bebas COVID dari penguncian terus menerus, pengujian wajib dan pelacakan elektronik massal warga melalui aplikasi ponsel cerdas Kode Kesehatan, ada tanda-tanda yang berkembang bahwa kebijakan tersebut diterapkan secara tidak merata di negara-negara tersebut. negara.seluruh negara. Radio Gratis Asia.

Di daerah etnis minoritas di bawah kendali Beijing, kebijakan ketat adalah lapisan lain dari kontrol pemerintah untuk menambah kemungkinan penahanan di fasilitas “pendidikan ulang” atau kerja paksa dan pemantauan kehidupan sehari-hari mereka di mana-mana.

Sementara pihak berwenang berada di Tibet Dia mengumumkan pelonggaran sebagian pembatasan pandemi Minggu ini, untuk memungkinkan beberapa orang kembali bekerja, tindakan karantina telah diperluas ke bagian selatan Daerah Otonomi Uighur Xinjiang.

Sekretaris Partai Komunis Xinjiang Ma Shengrui baru-baru ini mengunjungi kota selatan Kashgar, di mana dia menegaskan kembali desakan pemerintah untuk mematuhi kebijakan tidak menyebarkan virus corona baru. Protes lockdown yang sering terjadi di daerah.

Fasilitas karantina besar di Xinjiang

Tidak jelas seberapa buruk wabah saat ini di Xinjiang.

Lebih dari 1.000 distrik di Xinjiang, 665 di antaranya dilaporkan di ibu kota regional Urumqi, telah ditetapkan sebagai “berisiko tinggi”, yang berarti penduduk kemungkinan besar akan dikunci total dengan perintah untuk tinggal di rumah.

Namun, seluruh wilayah hanya melaporkan 19 kasus COVID-19 baru yang dikonfirmasi pada hari Rabu, bersama dengan 928 kasus tanpa gejala.

Sementara itu, cuplikan dari dalam fasilitas karantina menunjukkan partisi kayu lapis di gudang besar dengan deretan tempat tidur kamp di lantai beton dan deretan guci yang mengangkut air mendidih, dengan sapu buatan sendiri dan tempat sampah dibuka dengan pengaturan kebersihan.

Puluhan pria, wanita, dan anak-anak terlihat di fasilitas tersebut, meringkuk di tempat tidur sendirian atau berkelompok, beberapa memakai masker bedah di tengah suara batuk.

READ  Bagaimana kunjungan Perdana Menteri Kamboja ke Myanmar mengecewakan ASEAN

“Kami dibawa ke fasilitas karantina ini,” kata seorang wanita yang merekam video dari belakang kamera.”Tidak ada dokter di sini, tidak ada peralatan medis.” “Seorang pria hampir meninggal tadi malam karena dia punya penyakit jantung. Tidak ada yang perlu dibersihkan. Kotor sekali.”

“Apakah ini fasilitas karantina, kamp konsentrasi, atau laboratorium untuk menguji pasien?” kata wanita itu. “Mengapa kita datang ke sini? Mereka membawa orang sehat ke sini untuk terinfeksi.”

Dia terus mengatakan bahwa pihak berwenang tidak mengizinkan orang untuk berkumpul di lingkungan mereka dan membawa mereka ke fasilitas tersebut dan meminta mereka untuk bermain kartu bersama.

“Apa ini? Ide siapa ini untuk mencegah penyakit? … Adakah yang bisa menjawab pertanyaan ini?” kata wanita itu.

Pada September 2022, tak kurang dari 13 warga Uighur Dia meninggal akibat keracunan antiseptik Mereka disemprot di rumah mereka sebagai bagian dari upaya memerangi gelombang infeksi virus corona di Kabupaten Juma Xinjiang (di China, Beishan) dan Provinsi Hotan (Hetian), kata pejabat setempat kepada Radio Free Asia saat itu.

Memanfaatkan pandemi untuk melakukan kontrol

Sarjana hukum dan aktivis HAM yang berbasis di AS Teng Biao mengatakan kebijakan COVID-19 di seluruh China telah lama terlepas dari kekhawatiran nyata tentang dampak virus terhadap populasi, khususnya di Xinjiang.

“Kebijakan non-penyebaran PKC dan Xi Jinping sudah lama tidak tulus tentang langkah-langkah pencegahan epidemi,” kata Teng kepada Layanan Uyghur Radio Free Asia. “Ini tentang merebut kesempatan untuk meningkatkan kendali mereka atas seluruh masyarakat, menggunakan pandemi sebagai alasan.”

“Di Xinjiang, ada tujuan lain selain itu, yaitu menggunakan epidemi untuk meningkatkan penganiayaan dan penindasan terhadap Uighur, dan menambahkan langkah-langkah pengendalian dan pencegahan penyakit pada penggunaan kamp interniran dan metode lainnya, sehingga setiap orang dan setiap rumah dapat berada di bawah kendali mereka.”

READ  Pesta tingkat rendah menandai akhir Olimpiade Tokyo karena epidemi - olahraga
Seorang wanita menyeberang jalan pada jam sibuk pagi hari setelah perintah untuk bekerja dari rumah membuat kawasan pusat bisnis sebagian besar kosong saat wabah COVID-19 berlanjut di Beijing, China 23 November 2022. Kredit: Reuters

Komentator urusan AS saat ini Ma Guo setuju.

“Kebijakan yang mereka terapkan di Xinjiang selatan ini, yang sangat penting bagi Ma Shengrui, pada dasarnya adalah misi politik untuk sistem yang sama sekali baru,” katanya. “Mereka ingin menghilangkan setiap oposisi politik yang mereka pikir mungkin masih ada, atau bahkan apa yang disebut kekuatan yang tidak sepenuhnya sesuai dengan pesan, dengan menghilangkan teriakan oposisi terakhir.”

Dia mengatakan pihak berwenang memperketat kontrol terhadap orang-orang yang tinggal di daerah etnis minoritas, termasuk tindakan yang lebih berani dan tidak bermoral yang dianggap tidak manusiawi dan bersifat anti-manusia.

Dia mengatakan Xi menggunakan kesediaan pejabat untuk menerapkan kebijakan sebagai ukuran kesetiaan mereka terhadap visi politiknya, yang dia samakan dengan mencoba mengubah semua orang menjadi “klon”.

Pemerintah daerah tampaknya berusaha keras pada hari Rabu untuk menunjukkan bahwa mereka setuju, dengan pusat perbelanjaan dan taman ditutup di Beijing, pihak berwenang menyuruh orang untuk tinggal di rumah, dan tindakan serupa di kota Sanya di Hainan.

dampak ekonomi

Nomura Securities memperkirakan awal pekan ini bahwa wilayah dan daerah yang menyumbang sekitar seperlima dari produk domestik bruto China berada di bawah beberapa bentuk penguncian atau pembatasan, menurut laporan Reuters.

China melaporkan 28.883 kasus baru yang ditransmisikan secara lokal pada hari Selasa, kebanyakan dari mereka berkerumun di pusat manufaktur utama di Chongqing dan Guangzhou, kata agensi tersebut.

Hua Fang, seseorang yang dekat dengan sistem pengendalian dan pencegahan penyakit, mengatakan banyak otoritas lokal mengikuti pengujian massal dan penguncian dalam upaya untuk menekan kasus, sementara pada saat yang sama mengklaim akan melonggarkan pembatasan. Arahan dari Panitia Pusat awal bulan ini.

Beijing berada di bawah penguncian de facto, kata Hua, tetapi pihak berwenang berusaha untuk tetap di bawah radar resmi.

READ  Kemacetan infrastruktur menghambat ekspor batu bara Rusia yang sedang booming ke China

“Semua sekolah di Beijing sudah ditutup…tetapi pemberitahuannya langsung dari para guru [to households] Melalui telepon, bukan di grup chat, mereka “mengatakan” pemerintah provinsi sekarang tidak mengeluarkan pemberitahuan [about COVID-19 restrictions]. Mereka mengatakan setiap daerah memiliki sendiri.

Di kota utara Shijiazhuang, pemerintah mengeluarkan pemberitahuan yang memberi tahu penduduk setempat tentang pelonggaran pembatasan pada 13 November, tetapi pada 20 November, kembali memerintahkan penguncian virtual, penutupan sekolah, dan pengujian massal, menggunakan “gelembung lingkaran tertutup”. Di banyak tempat kerja untuk memperlambat penyebaran infeksi.

Cina Selatan

Di Guangzhou, di mana terdapat lebih dari 9.000 kasus per hari selama sembilan hari terakhir, restoran di distrik Tianhe telah ditutup, sementara layanan metro dan bus telah ditangguhkan di distrik Baiyun, kata seorang penduduk lokal bermarga Liang kepada Radio Free Asia.

“Jika Anda pergi keluar untuk makan, pertama-tama Anda tidak bisa makan di dalam,” kata Liang. “Kamu juga tidak bisa pergi berbelanja, [because] Jika Anda pergi ke pasar jalanan, Anda mungkin akan terjebak [outside your home] Jika mereka menutup komunitas tempat tinggal Anda.”

Dia mengatakan sejumlah daerah saat ini sedang membangun kamp karantina, termasuk Tianhe, Huadu dan Nansha, yang menunjukkan bahwa pelonggaran pembatasan di lapangan agak tidak berarti.

Seorang warga Shenzhen yang hanya bermarga Feng mengatakan bahwa bahkan pedesaan kini membangun fasilitas karantina.

“Setiap desa harus membangun fasilitas dasar, bahkan di pedesaan sekalipun,” katanya. “Investasi untuk masing-masing adalah tiga juta yuan.”

“Shenzhen juga sedang membangun fasilitas isolasi saat ini, dengan ribuan kamar kecil tersedia setelah selesai,” katanya.

Diterjemahkan dan diedit oleh Luisetta Mudie.