POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pangeran Charles mengunjungi Barbados setelah negara itu menjadi republik | Berita tambahan

Charles, Pangeran Wales dari Inggris, akan mengunjungi Barbados untuk berpartisipasi dalam transisi pulau itu menjadi republik pada 30 November, menurut pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Komisi Tinggi Inggris di Barbados pada Jumat.

Perdana Menteri Barbados, Yang Terhormat Mia Amor Motley, telah menyampaikan undangan kepada Pangeran, sebagai calon Kepala Persemakmuran, untuk menjadi tamu kehormatan di Perayaan Republik. Pernyataan singkat itu menunjukkan bahwa Yang Mulia juga akan melakukan program pendek peserta di Barbados.

Pernyataan itu mengatakan kunjungan terakhir Pangeran Charles ke Barbados adalah pada Maret 2019 selama tur Karibia dengan Duchess of Cornwall, menambahkan bahwa “keluarga kerajaan akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk mematuhi peraturan dan arahan Covid-19 di Barbados selama perjalanan. acara ini.”

Awal bulan ini, anggota parlemen Barbados memilih Gubernur Jenderal Dame Sandra Brunella Mason yang berusia 72 tahun untuk menjadi presiden wanita pertama, saat pulau itu bergerak untuk mengakhiri hubungan politiknya dengan Inggris dan mengadopsi status republik pada 30 November, hari kemerdekaannya. .

Sandra telah dinominasikan oleh Perdana Menteri Motley dan Pemimpin Oposisi Uskup Joseph Atherley untuk menggantikan Ratu Elizabeth II sebagai Kepala Negara Barbados.

Barbados, bekas koloni Inggris yang memperoleh kemerdekaan pada tahun 1966, dengan populasi kurang dari 300.000, telah mempertahankan hubungan lama dengan monarki Inggris. Tetapi seruan untuk kedaulatan penuh dan kepemimpinan lokal telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Sandra akan dilantik pada peringatan 55 tahun kemerdekaan negara itu dari Inggris, dan Perdana Menteri menggambarkan pemilihan presiden sebagai “momen yang menentukan” dalam perjalanan negara itu. “Kami baru saja memilih dari antara kami seorang wanita yang unik dan bersemangat dari Barbados, yang tidak berpura-pura menjadi apa pun (dan) mencerminkan nilai-nilai kami,” kata Motley setelah pemungutan suara. —CMC

READ  Dua orang yang hilang di laut diselamatkan 29 hari kemudian dari Pulau Mono di Papua Nugini