POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakar Hukum Maritim Desak Manila Beri Nama Pulau di Laut China Selatan – BeritaBenar

Seorang mantan jaksa agung mendesak Manila pada hari Senin untuk mengidentifikasi terumbu karang dan pulau-pulau kecil di perairan yang diklaimnya terletak di Laut Cina Selatan, dan membatasi batas-batas lautnya, untuk menegaskan hak-hak Filipina di wilayah laut yang disengketakan.

Mantan Hakim Agung Francis Gardelezza, yang merupakan jaksa agung Manila dalam kasus arbitrase maritim yang sukses melawan Beijing, mengatakan dia mendesak Presiden Rodrigo Duterte melalui surat untuk menyetujui undang-undang yang diusulkan yang menyebutkan dan memberikan koordinat untuk 128 fitur di bagian yang diklaim oleh Filipina. . untuk Laut Cina Selatan, dan menetapkan garis pangkal untuk 35 di antaranya, dari mana 12 mil laut laut teritorial diukur.

“Hari ini saya mengirim surat kepada presiden yang menyatakan keprihatinan bahwa lima tahun telah berlalu, namun negara tetap terpecah tentang cara terbaik untuk menegakkan penghargaan itu,” kata Gardelissa di forum berita online.

“Undang-undang yang diusulkan menyebutkan ciri-ciri individu; dengan demikian, itu merupakan tindakan kedaulatan sehubungan dengan setiap fitur.”

Gardaliza bukan anggota Kongres, yang didominasi oleh sekutu Duterte. Namun sebagai mantan anggota Mahkamah Agung Filipina, ia dianggap sebagai salah satu tokoh hukum paling terkemuka di negara itu.

Rancangan undang-undang yang dia bantu termasuk Kepulauan Spratly dan Scarborough Shoal, lokasi perselisihan 2012 antara kapal-kapal pemerintah Filipina dan China. Manila kemudian mengajukan kasus arbitrase yang berhasil yang membatalkan hampir semua klaim China di Laut China Selatan.

Namun, Beijing dengan tegas mengabaikan putusan pengadilan 2016 dan mempertahankan kehadirannya di terumbu karang. Sementara itu, Filipina telah memprotes keberadaan nelayan China yang terus dikawal oleh kapal-kapal milisi angkatan laut di tempat lain di Laut China Selatan sejak April.

READ  Para "perusuh" di Laut China Timur dan Selatan "sudah terbukti dengan sendirinya:" Kedutaan Besar China di Kanada

“RUU itu tidak hanya membebankan [arbitral] Penghargaan itu, tetapi juga memastikan bahwa Filipina adalah penuntut pertama yang melegitimasi nama individu dan garis dasar untuk sifat-sifat yang diakui, ”kata Gardelezza.

“batu sengketa”

Usulan tersebut didasarkan pada keputusan Pengadilan Arbitrase Permanen bahwa tidak ada fitur geologis di Laut Cina Selatan yang dapat dianggap sebagai pulau menurut hukum internasional. Dengan demikian, tidak satupun dari mereka memerlukan zona ekonomi eksklusif (ZEE) untuk tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Filipina, yang dikonfirmasi pengadilan dalam keputusan Juli 2016.

Apa yang umumnya disebut sebagai “pulau-pulau” di Grup Spratly di Laut Cina Selatan, paling banter, hanyalah batuan pemuliaan laut teritorial.

“Karena beberapa dari bebatuan ini dan laut teritorialnya diduduki oleh negara asing, maka perlu untuk menentukan di mana laut teritorial yang disengketakan itu berakhir dan di mana zona ekonomi eksklusif yang tak terbantahkan dimulai,” kata Gardelezza.

“RUU tersebut menarik garis dasar di sekitar batu yang disengketakan secara khusus untuk memungkinkan Filipina menggunakan haknya di zona ekonomi eksklusif yang tidak terbantahkan,” tambahnya.

Pada hari Senin, juru bicara kepresidenan Harry Roque mengkonfirmasi kepada BeritaBenar bahwa istana kepresidenan telah menerima surat dari Gardaliza tetapi para pejabat menolak berkomentar sampai setelah pertimbangannya. Kedutaan Besar China di Manila tidak segera menanggapi pertanyaan dari BeritaBenar.

China mengklaim hampir semua Laut China Selatan sebagai miliknya, tetapi lima pemerintah Asia lainnya – Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam – memiliki klaim teritorial. Sementara Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa Laut Cina Selatan, Beijing mengklaim hak bersejarah atas bagian laut yang tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Indonesia.

READ  Moskow mulai meningkatkan kampanye vaksin ketika kasus COVID-19 meningkat di Rusia

apalah arti sebuah nama?

Beijing telah mengklaim militerisasi setidaknya tujuh terumbu karang di Laut Cina Selatan, meskipun ada kesepakatan sebelumnya di antara negara-negara penuntut untuk menghentikan langkah-langkah yang selanjutnya dapat mengobarkan ketegangan.

Ia juga menamai, memetakan, dan merek dagang ratusan fitur yang tersebar di perairan yang disengketakan di Laut Cina Selatan.

Dalam beberapa tahun terakhir, para pejabat di Manila telah mengeluh tentang kapal-kapal China yang tidak sah di perairan yang diklaim oleh Filipina, kadang-kadang menyalip kapal penangkap ikan Filipina dari daerah penangkapan ikan tradisional atau menghalangi misi pasokan ke pos-pos angkatan laut Filipina.

Pada bulan Maret, pejabat pertahanan mencatat kehadiran sekitar 200 kapal penangkap ikan yang mereka curigai dipersenjatai oleh milisi angkatan laut China yang berlabuh di Whitsun Reef di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina. Manila menuntut keluar, tetapi Beijing bersikeras bahwa daerah itu berada di dalam wilayah China, dan bahwa kapal penangkap ikan hanyalah nelayan yang berlindung dari cuaca buruk.

Kapal-kapal China selamat dan bahkan menyebar ke terumbu karang dan pulau-pulau lain, mendorong Manila untuk mengajukan protes diplomatik dengan Beijing setiap hari sejak April.

Di tengah perkembangan ini, Duterte menahan diri untuk tidak mengutuk Beijing, bersikeras bahwa itu adalah “teman” dan bahwa Manila berterima kasih atas bantuannya, termasuk satu juta dosis vaksin virus corona China yang sangat dibutuhkan.

Gardelisa dan pakar hukum maritim lainnya telah mendesak pemerintah untuk menggunakan penghargaan 2016 untuk menggalang dukungan internasional dan menekan Beijing untuk mematuhinya.

Tidak dapat menandingi kecakapan maritim Beijing, Manila sebagian besar tidak dapat mencegah serangan ke zona ekonomi eksklusif dan klaim atas wilayah di Laut Cina Selatan. Program modernisasi militernya memprioritaskan perolehan aset angkatan laut, tetapi langkahnya nyaris tidak mampu mengimbangi persaingannya.

READ  Dari awal peristiwa Amerika yang disusun yang mengarah pada penghinaan di Kabul

Tetapi jika Manila dengan cepat menamai terumbu karang dan pulau-pulau kecil untuk dirinya sendiri, Manila secara efektif menegaskan haknya atas zona ekonomi eksklusifnya dan mengklaim tanah lepas pantai yang disebut sebagai Laut Filipina Barat, menurut Gardelissa.

“RUU ini adalah cara yang paling murah dan paling efektif untuk menegakkan putusan arbitrase, dan mempromosikan hak teritorial dan maritim kami di Laut Filipina Barat,” katanya.

Tetapi Antonio Carpio, pensiunan hakim agung yang membantu memperdebatkan kasus arbitrase, mengatakan dia yakin RUU yang diusulkan Gardelza tidak perlu.

Dia mengatakan Duterte dapat dengan mudah mengeluarkan proklamasi presiden yang mencantumkan fitur geologi, lengkap dengan nama dan koordinat, dan ini akan lebih cepat daripada mengesahkan undang-undang.

Keadaan fitur geologi dapat berubah karena kenaikan permukaan laut. “Tidak praktis untuk memasukkan status fitur geologi ke dalam undang-undang,” katanya, Senin.