POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nepal menandatangani ‘perjanjian kerahasiaan’ dengan Sinopharm China tentang vaksin COVID-19

Sangat membutuhkan vaksin COVID-19, Nepal telah menandatangani perjanjian kerahasiaan dengan produsen vaksin China Sinopharm untuk membeli vaksin meskipun ada pertanyaan tentang legalitas kesepakatan semacam itu. Ketika Nepal terus mengatasi gelombang kedua pandemi COVID-19 yang melumpuhkan, pemerintah Nepal telah berusaha untuk membeli vaksin COVID-19 China karena ketidakpastian dari sumber lain. “Sebuah perjanjian kerahasiaan ditandatangani pada hari Jumat antara Departemen Layanan Kesehatan dan Sinopharm secara elektronik,” surat kabar Kathmandu Post mengutip seorang pejabat departemen, yang meminta anonimitas, mengatakan.

Pejabat itu menambahkan, “Setelah Kementerian Kesehatan mengizinkan Direktur Jenderal menandatangani perjanjian dengan Sinopharma, perjanjian itu ditandatangani.” Sebelumnya, proposal Sinopharm untuk perjanjian kerahasiaan memicu kegemparan di antara pejabat Kementerian Kesehatan Nepal. Menurut laporan itu, undang-undang Nepal tidak mengatur kesepakatan dalam pengadaan publik. The Kathmandu Post juga mengutip pejabat yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan, “Setelah kami menyebutkan jumlah vaksin yang akan dibeli, Sinopharma akan menawarkan harga… Kemudian pembelian akan dilanjutkan. Saya tidak bisa mengatakan kapan vaksin akan tersedia.”

Pemerintah Nepal telah meminta 10 juta dosis

Dilaporkan, Roshan Pokharel, kepala spesialis di Kementerian Kesehatan Nepal, mengatakan pemerintah telah menyarankan pengadaan 10 juta dosis tetapi perusahaan China mengatakan tidak dapat menyediakan jumlah itu segera. “Awalnya kami mungkin akan mendapatkan 2 juta dosis,” katanya kepada media. Perjanjian kerahasiaan antara pemerintah Nepal dan Sinopharm ditandatangani setelah pemerintah China telah mengirimkan setidaknya 1,8 juta dosis pukulan dalam bentuk hibah dengan 800.000 dosis pada bulan Maret dan satu juta pada awal Juni. Nepal juga telah menerima setidaknya 1 juta vaksin AstraZeneca COVID-19 buatan India, Covishield.

Pelaksana sebelumnya menyatakan bahwa perjanjian non-disclosure ini berarti kontrak yang mengikat secara hukum yang juga akan menciptakan hubungan rahasia. Kabarnya, ini berarti Nepal dilarang mengungkapkan banyak detail mengenai punch termasuk harganya. Namun, Undang-Undang Pengadaan Publik Nepal 2007 dan Undang-undang Manajemen Krisis COVID-19 yang baru diperkenalkan tidak membahas NDA meskipun keduanya mengizinkan pemerintah untuk membeli langsung dari pemasok atau produsen tanpa penawaran kompetitif dalam kasus luar biasa.

READ  Biaya finansial pandemi - Senin, 24 Mei 2021

Foto: ANI/AP/Unsplash