POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana diplomasi vaksin China membawa Kamboja lebih dekat

Hampir satu dari lima orang Kamboja telah menerima dosis vaksin virus corona, mendorong negara itu melampaui tetangganya yang lebih kaya dan lebih besar di Asia Tenggara. Seperti halnya ramuan, kisah suksesnya berjudul “Made in China”. Kamboja, yang sudah menjadi sekutu dekat China, telah mulai memvaksinasinya dengan sumbangan vaksin yang lebih besar dari China daripada negara lain mana pun di kawasan itu – selain vaksin China yang telah dibeli sendiri.

Kemajuan awal Kamboja mencerminkan diplomasi vaksin Beijing di wilayah di mana persaingan untuk pengaruh AS sangat ketat, tetapi telah menimbulkan kekhawatiran bagi beberapa orang Kamboja tentang konvergensi hubungan ini. Amerika Serikat mengumumkan sumbangan besar pertamanya ke Asia minggu lalu. “Pertanyaannya adalah apakah Kamboja terlalu bergantung pada China,” kata Perdana Menteri otokratis Hun Sen dalam pidatonya baru-baru ini. “Jika saya tidak bergantung pada China, siapa yang harus saya andalkan? Jika bukan karena sumbangan dan penjualan vaksin dari China, kami tidak akan memvaksinasi orang Kamboja.”

Hanya negara kota kaya Singapura yang berkembang lebih cepat di Asia Tenggara dalam hal populasi. Sekitar 16% dari 16 juta orang Kamboja telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin, menurut angka resmi. Di dekat bagian belakang adalah Brunei kecil dan kemudian Laos, negara bagian lain dengan hubungan yang sangat dekat dengan Beijing.

Menurut data resmi terbaru, Malaysia dan Indonesia, yang jauh lebih besar, masing-masing mengelola 7,6% dan 6,6%, dengan Thailand 4,6% dan Filipina 4,2%. Di Vietnam, di mana sentimen anti-Cina sangat kuat, sedikit lebih dari 1% populasi tercakup. Hanoi hanya menyetujui vaksin China untuk penggunaan darurat pada 4 Juni.

“Kampanye vaksinasi Kamboja bergantung pada penggunaan vaksin China, yang tidak ingin diikuti oleh Hanoi,” kata Nguyen Khak Jiang, Ph.D. Kandidat di Victoria University of Wellington. “Berpegangan tangan”

READ  Setelah pidato Biden, China memperingatkan AS agar tidak memaksakan "cita-cita demokrasi", berita dunia

Ketika Kamboja menghadapi gelombang virus terburuk bulan lalu, China menjanjikan dukungan penuh “yang mewujudkan tidak hanya persahabatan khusus antara kedua belah pihak tetapi tanggung jawab China kepada komunitas China dan Kamboja untuk masa depan bersama,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China dikutip oleh Global Times seperti yang dikatakan. kata Legian. Lebih dari 90% vaksin yang telah digunakan Kamboja sejauh ini adalah vaksin China – dari sumbangan total 1,7 juta dosis pada akhir April, dan pembelian 4 juta dosis dari perusahaan farmasi China Sinovac. Satu-satunya vaksin lain yang digunakan adalah dari program COVAX global, yang dibuat untuk membantu vaksinasi di negara-negara yang kurang makmur.

“China adalah negara pertama yang memberikan bantuan ke Kamboja, mereka mengizinkan warga Kamboja untuk divaksinasi dan kualitasnya bagus,” kata Song Suk Putira, pelayan berusia 19 tahun yang divaksinasi di Sinopharm. Namun dia menambahkan, “Mereka banyak membantu kami dan seringkali seolah-olah mereka berpegangan tangan dan tidak membiarkan kami pergi.”

Namun, hubungan China dengan Kamboja sesuai dengan kedua pemerintah. China meningkatkan bantuan dan investasinya bahkan ketika negara-negara Barat mengecam Hun Sen atas dugaan pelanggaran hak asasi manusia dan menghancurkan oposisi politiknya.

Sementara itu, Kamboja telah mendukung posisi China atas klaim luasnya di Laut China Selatan terhadap saingannya di Asia Tenggara. Ia juga memiliki hubungan pertahanan yang berkembang – sambil menyangkal tuduhan AS bahwa ia telah menjadi pangkalan depan bagi Tentara Pembebasan Rakyat China. “Vaksin telah menjadi tindakan diplomasi politik untuk membawa dan meningkatkan pengaruh China di kawasan, di dunia, dan di Kamboja,” kata Ba Chanroon, presiden Institut Demokrasi Kamboja.

READ  Kepala Keuangan Asia Bahas Kolaborasi Online di Tengah Pandemi - Bisnis

‘Pengembangan kepercayaan’ Di tempat lain di Asia Tenggara, sumbangan vaksin Cina tidak sebesar di Kamboja, tetapi pengadaan vaksin Cina sangat penting di Indonesia, Thailand dan Filipina.

Sebagian besar dari puluhan juta dosis vaksin di Indonesia dibuat oleh perusahaan China. Fakta bahwa China telah membuat vaksinnya tersedia secara luas telah menciptakan banyak niat baik, kata Dewi Fortuna Anwar, pakar kebijakan luar negeri di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.

Dia mengatakan bahwa sementara itu tidak akan menghapus ketegangan seperti yang terjadi di Laut Cina Selatan, itu akan membuat perbedaan. “Jika Anda mengembangkan kerja sama di daerah dengan sensitivitas keamanan rendah dan kemudian mengembangkan kepercayaan, itu mencegah konflik. Saya pikir ini juga terjadi dengan China dan Indonesia,” katanya.

Sementara itu, vaksin program AS kini sedang disumbangkan ke Asia. Hingga saat ini, total 7 juta snapshot akan dibagikan di wilayah yang berpenduduk lebih dari 2,5 miliar orang. Indonesia akan menjadi salah satu penerima manfaat. Kamboja tidak akan melakukan itu.

(Laporan oleh Tom Allard di Jakarta dan James Pearson di Hanoi; Ditulis oleh Matthew Tosteffen; Disunting oleh Kenneth Maxwell)

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)