POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pada pertemuan ASEAN, Modi berupaya untuk menetapkan kode etik yang efektif untuk Laut Cina Selatan

Pada pertemuan ASEAN, Modi berupaya untuk menetapkan kode etik yang efektif untuk Laut Cina Selatan


Layanan Berita Tribune

Sandeep Dikshit

New Delhi, 7 September

Perdana Menteri Narendra Modi pada hari Kamis menyerukan upaya bersama untuk memperkuat kedaulatan dan integritas wilayah semua negara sambil menggarisbawahi komitmen India terhadap kode etik Laut Cina Selatan yang efektif dan sesuai dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS). .

Dalam pidato keduanya di Jakarta, Perdana Menteri Modi juga merujuk pada konflik militer yang sedang berlangsung dan menegaskan kembali bahwa “era saat ini bukanlah era perang.” Tantangan utama yang dihadapi dunia adalah terorisme, ekstremisme, konflik geopolitik, serta isu-isu penting terkait Global South.

“Apa yang kita butuhkan saat ini adalah kawasan Indo-Pasifik dimana hukum internasional, termasuk UNCLOS, berlaku sama bagi semua negara; terdapat kebebasan navigasi dan penerbangan; dan terdapat perdagangan yang sah dan tanpa hambatan untuk kepentingan semua orang.” India percaya bahwa Kode Etik Laut Cina Selatan harus efektif dan sesuai dengan UNCLOS. Selain itu, hal ini juga harus mempertimbangkan kepentingan negara-negara yang tidak terlibat langsung dalam diskusi.

KTT Asia Timur mencakup Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang kini mencakup 11 anggota dan delapan negara lainnya: India, Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, Amerika Serikat, dan Rusia.

Amerika Serikat, India dan Tiongkok adalah tamu di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), dan telah menyerahkan sebagian besar retorika garis keras kepada para pemimpin Malaysia dan Filipina, keduanya merupakan anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). ). Namun, para pemimpin ASEAN, termasuk Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. dan Perdana Menteri Malaysia Anwar Ibrahim, membuat pernyataan tegas tentang integritas teritorial pada pertemuan mereka yang hanya dihadiri anggota ASEAN.

READ  Museum bawah laut pertama Yunani memungkinkan Anda membenamkan diri dalam sejarah negara itu


#Cina
#NarendraModi