POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memulihkan mangrove dengan benar memiliki manfaat ekonomi dan lingkungan yang nyata

Memulihkan mangrove dengan benar memiliki manfaat ekonomi dan lingkungan yang nyata

  • Banyak penelitian telah dilakukan mengenai dampak proyek restorasi mangrove, tetapi karena studi tersebut memiliki konteks yang berbeda, hasilnya tidak mudah digeneralisasikan.
  • Untuk menentukan manfaat ekologi dan ekonomi dari restorasi mangrove di seluruh studi, peneliti menganalisis 188 artikel peer-review dari 22 wilayah.
  • Mereka menemukan bahwa fungsi ekosistem mangrove yang direstorasi lebih tinggi daripada dataran pasang surut, tetapi lebih rendah dari mangrove alami.
  • Mereka juga menyimpulkan bahwa manfaat ekonomi dari proyek restorasi mangrove jauh lebih besar daripada biayanya, bahkan dengan tingkat diskonto yang tinggi.

SINGAPURA – Di hutan bakau hijau remang-remang Papua Barat di Indonesia, menjulang tinggi Rhizophora Pohon-pohon menjulang lebih dari 40 meter (130 kaki) di atas kanopi, dan akarnya yang terjalin lebih panjang dari manusia. Di lautan terpencil Karibia, bakau dari jenis kelamin yang sama mencapai ketinggian maksimum 2 meter (6 kaki), dan kerdil semak mempengaruhi pertumbuhan puluhan tahun.

Munculnya bakau dalam berbagai bentuk adalah bukti kemampuan beradaptasi mereka, kata Dan Fries, profesor dan kepala Laboratorium Mangrove di National University of Singapore.

Setelah proyek restorasi mangrove Beberapa tingkat kegagalan tertinggi Tentang. Beradaptasi dengan hutan bakau, di sepanjang perbatasan antara darat dan laut bisa sangat menegangkan. Upaya restorasi yang salah arah — menumbuhkan spesies yang salah di tempat yang salah dengan kepadatan yang salah — mendorong tingkat stres mereka ke titik puncaknya.

Ada kesalahpahaman umum bahwa karena bakau tumbuh di sebelah laut, mereka menyukai air laut. “Tapi mereka hanya mentolerirnya,” kata Friss. “Ini adalah lingkungan yang sangat menegangkan, itulah sebabnya banyak proyek restorasi bakau gagal.”

Terlepas dari kesulitannya, menumbuhkan semak toleran garam ini memberikan lebih banyak manfaat lingkungan daripada dataran pasang surut, menurut penelitian baru oleh Fries dan rekannya. Dari pendapatan ekowisata hingga perlindungan pantai, restorasi yang berhasil juga menjanjikan pengembalian ekonomi, menurut penelitian diterbitkan di sebuah Koneksi Alam telah menemukan.

READ  Indonesia Gagal Memberikan Jalur Hijau ke Industri - Diplomat
Bakau yang baru ditanam di Provinsi Tra Vinh di Delta Mekong. foto di Michael Tatarsky.

Studi tentang mangrove telah lama menilai dampak proyek restorasi pada ekosistem dan mata pencaharian, dari penangkapan dan penyimpanan karbon hingga berfungsi sebagai pembibitan untuk perikanan. Tetapi karena setiap studi cenderung memiliki konteks dan metodologinya sendiri yang berbeda, hasilnya tidak dapat dengan mudah digeneralisasikan.

Untuk membandingkan dan meringkas manfaat lingkungan dan ekonomi dari mangrove yang direstorasi di seluruh studi, para peneliti menganalisis 188 artikel peer-review dari 22 wilayah, sebagian besar di Asia Timur dan Tenggara. Mereka menemukan bahwa fungsi ekosistem mangrove yang direstorasi lebih tinggi daripada dataran pulau yang tidak digarap, tetapi lebih rendah dari mangrove alami.

“Kami tahu bakau alami akan berada di atas, bakau yang dipulihkan di tengah, dan bakau yang tidak direstorasi di bagian bawah. Tapi yang kami tidak tahu adalah di mana bakau yang dipulihkan berada di antara dua ekstrem ini,” kata Friss. “Cukup mengejutkan, untuk beberapa fungsi ekosistem, mangrove yang direstorasi sangat dekat dengan mangrove alami – bahkan jika mereka baru berusia 10 hingga 15 tahun.”

Selain mengidentifikasi manfaat ekonomi dari jasa ekosistem ini dan membandingkannya dengan biaya pertanian, teknik, tenaga kerja, dan biaya lainnya, para peneliti menemukan bahwa proyek restorasi mangrove umumnya hemat biaya. Rasio bunga dan biaya berkisar antara 10,50 hingga 6,83 dengan tingkat diskonto dari -2% hingga 8%, menurut perhitungan mereka.

Namun, tim menemukan bahwa melindungi dan memelihara bakau yang ada lebih hemat biaya, dengan rasio manfaat-biaya 16,75 di bawah tingkat diskonto -2%.

Pemandangan lembah pesisir di Indonesia di mana hutan bakau telah ditebang, dengan kolam ikan dan udang dibuat di tempatnya.

Saat planet ini menghangat, investor semakin tertarik pada proyek restorasi dan konservasi mangrove. Mangrove menyerap karbon hingga empat kali lebih banyak daripada hutan hujan, menjadikannya solusi iklim berbasis alam yang menarik di pasar penyeimbangan karbon yang sedang berkembang.

READ  Poin Data - Surat Kabar - DAWN.COM

Perhatian pemerintah juga semakin meningkat. Dalam menghadapi badai tropis yang sering terjadi, mangrove bertindak sebagai penyangga alami dan efektif bagi masyarakat pesisir. Sebagai hotspot satwa liar dan penyerap karbon, mereka berkontribusi pada komitmen global pada konservasi keanekaragaman hayati dan mitigasi perubahan iklim. Di Asia Tenggara, Indonesia bertujuan untuk memulihkan sekitar 600.000 hektar (1,5 juta hektar) hutan bakau pada tahun 2024.

Dataran lumpur yang terbuka saat air surut di Sungei Bulah Wetland Reserve menyajikan hidangan prasmanan untuk burung.  Foto oleh Qingwu Zhou melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 3.0).
Dataran lumpur terbuka saat air surut di Cagar Alam Sungei Buloh Wetland di Singapura. Foto oleh Qingwu Zhou melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 3.0).

Sejauh ini, upaya restorasi mangrove tradisional, yang melibatkan penanaman massal bibit, lebih banyak gagal daripada berhasil. Proyek yang salah arah telah menyebabkan penanaman bakau di habitat seperti padang lamun dan dataran lumpur, yang tidak hanya tidak cocok, tetapi juga mengganggu ekosistem yang ada.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, metode rekayasa lingkungan yang lebih baru telah menghasilkan hasil yang lebih baik. Proyek-proyek tersebut memodifikasi aliran air dan sedimen untuk mengurangi banjir dan menyediakan lingkungan yang lebih kondusif bagi mangrove untuk beregenerasi secara alami.

“Dibutuhkan lebih banyak persiapan, tetapi jika Anda memperbaiki lingkungan fisik sebelum membiarkan bakau tumbuh, Anda mendapatkan ekosistem yang lebih kompleks, kaya spesies dengan fungsionalitas yang lebih baik,” kata Friss.

Dia menambahkan bahwa meskipun metode restorasi menjadi lebih kompleks, mangrove yang direstorasi memberikan manfaat lingkungan dan ekonomi yang lebih sedikit daripada mangrove alami, dan restorasi tidak dapat menggantikan konservasi.

“Menghafal harus selalu menjadi langkah pertama,” kata Friss. “Banyak negara mulai menerapkan kebijakan seputar konservasi dan restorasi mangrove… Kita harus memanfaatkan momentum ini, tapi kita harus melakukannya dengan benar.”

Gambar mangrove yang mencolok di Kota Puerto Princesa di Palawan, Filipina. Gambar oleh Kino Obusan melalui Wikimedia Commons (CC BY-SA 4.0)

kutipan:

READ  Analis mengatakan Jakarta menyeimbangkan dengan memperdalam hubungan dengan Beijing

Bayraktarov, E., Saunders, M.I., Abdullah, S., Mills, M., Beher, J., Possingham, H.P., … Lovelock, C. (2015). Biaya dan kelayakan reklamasi pesisir pantai. Aplikasi lingkungan, 26, 1055-1074. dui:10.1890 / 15-1077

Su, J., Friess, D. A. dan Gasparatos, A. (2021) Sebuah meta-analisis konsekuensi ekologi dan ekonomi dari restorasi mangrove. Komunikasi Alam, 12(1). dui: 10.1038 / s41467-021-25349-1

Umpan balik: Gunakan Siapa ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

keanekaragaman hayati, penyerapan karbon, perubahan iklim, perubahan iklim dan hutan, ekosistem pesisir, konservasi, penggundulan hutan, restorasi ekologi, lingkungan, restorasi ekosistem, lingkungan, karbon hutan, hilangnya hutan, hutan, hutan, bakau, karbon tanah, deforestasi Hutan tropis, tropis hutan


tombol cetak
mesin cetak