POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peringatan saat ekonomi terbesar di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan COVID-19

Peringatan saat ekonomi terbesar di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan COVID-19

Tanda COVID-19 terlihat di depan sebuah restoran untuk memastikan semua staf layanan divaksinasi sepenuhnya pada hari pertama pencabutan pembatasan virus corona pada ritel dan makan di Bangkok dan daerah berisiko tinggi lainnya untuk menghidupkan kembali perekonomian, sebagai negara memerangi wabah terburuk penyakit coronavirus (COVID-19). ), di Bangkok, Thailand, 1 September 2021. REUTERS/Chaleen Thirasuba Reuters

Konten ini dipublikasikan pada Sep 1, 2021 – 10:09

Ditulis oleh Matthew Tosteffen dan Stanley Widianto

BANGKOK/JAKARTA (Reuters) – Ketika Indonesia dan Thailand mulai melonggarkan pembatasan COVID-19 setelah jumlah kasus menurun, para ahli kesehatan mengatakan infeksi baru dapat meningkat lagi karena tingkat vaksinasi terus turun.

Setelah virus corona dapat dikendalikan lebih baik daripada sebagian besar dunia tahun lalu, Asia Tenggara telah berubah menjadi pusat gempa global dalam beberapa bulan terakhir dengan kedatangan tipe delta yang mematikan.

Meskipun jumlah kasus masih meningkat pesat di sebagian besar wilayah, Indonesia dan Thailand, yang memiliki ekonomi terbesar, telah mulai mencabut pembatasan restoran dan mal untuk mengurangi rasa sakit ekonomi yang disebabkan oleh penutupan.

Indonesia melaporkan 10.534 kasus baru pada hari Selasa, lima kali lebih sedikit dari puncaknya pada pertengahan Juli, sementara Thailand melaporkan 14.802 kasus baru pada hari Rabu, turun 37% dari puncaknya pada pertengahan Agustus.

Namun, para ahli mengatakan relaksasi membawa risiko dengan tingkat vaksinasi yang rendah dan kurangnya pengujian, dengan tingkat tes positif seringkali di atas 5% yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Kami tentu prihatin dengan pembukaan kembali tanpa memenuhi semua kriteria yang disarankan oleh Organisasi Kesehatan Dunia,” Abhishek Ramal, koordinator darurat kesehatan Asia-Pasifik untuk Federasi Internasional Perhimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah, mengatakan kepada Reuters.

“Sekarang dengan varian delta, yang sangat menular, dan tingkat vaksinasinya rendah, kita bisa melihat lonjakan COVID-19 dalam beberapa hari mendatang.”

Indonesia baru-baru ini memiliki tingkat tes positif 12% dan Thailand 34%.

“Pengawasan kurang bagus, kita tetap harus hati-hati,” kata Tri Yunus Miko Wahyuno, ahli epidemiologi Universitas Indonesia.

Indonesia telah mencatat total lebih dari 4 juta kasus virus corona dan lebih dari 133.000 kematian akibat COVID-19 sejak awal pandemi. Thailand telah melaporkan 11.841 kematian dan 1,2 juta infeksi.

Kedua negara memiliki tingkat vaksinasi primer sekitar 30% dengan seluruh Indonesia divaksinasi sebesar 17% dan Thailand sebesar 11%. Ibukota mereka, Jakarta dan Bangkok, memiliki tingkat vaksinasi yang jauh lebih tinggi.

Di Jakarta dan beberapa daerah di pulau Jawa yang padat penduduknya, restoran di dalam mal dapat memiliki kapasitas 50%, mal dapat tetap buka hingga jam 9 malam, sementara pabrik diizinkan beroperasi 100%.

Bangkok dan 28 provinsi lain yang terdaftar memiliki wabah paling parah dapat membuka kembali restoran makan di tempat dengan kapasitas 50%-75%, dengan jam buka ditetapkan pada jam 8 malam, seperti pusat perbelanjaan.

“Situasinya menjadi lebih baik karena banyak orang yang divaksinasi dan mereka lebih berhati-hati,” kata Urabeen Benani, seorang pelanggan di restoran itu, sambil mengantre di Bangkok.

Dale Fisher, kepala ahli penyakit menular di National University Hospital of Singapore, mengatakan manfaat ekonomi dari pelonggaran penguncian dapat dimengerti, tetapi dia menekankan bahwa mereka juga harus memvaksinasi warganya lebih cepat.

“Dengan pelonggaran lockdown, hukuman apa yang bisa diambil sebelum harus menutup kembali dan menjadi lebih kuat? Jawabannya ada di vaksin,” katanya.

(Laporan oleh Stanley Widianto di Jakarta, Kate Lamb di Sydney, Matthew Tosteffen dan Jiraporn Kohakan di Bangkok; Pelaporan oleh Patbisha Tanakasimpipat; Penyuntingan oleh Angus McSwan)

READ  Peringatan saat ekonomi terbesar di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan COVID-19