POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Oxford Economics memangkas perkiraan pertumbuhan untuk Filipina menjadi 4,5%

Oxford Economics memangkas perkiraan pertumbuhan untuk Filipina menjadi 4,5%

Louise Maureen Simeon (bintang Filipina) – 16 Agustus 2021 – 12:00

MANILA, Filipina – Oxford Economics yang berbasis di London menjadi kurang optimis tentang prospek pertumbuhan Filipina setelah memangkas perkiraannya menjadi 4,5 persen tahun ini, salah satu yang terendah di negara itu.

Ini adalah keempat kalinya Oxford menurunkan perkiraan PDB sejak awal tahun.

Bulan lalu, ia memperkirakan ekonomi Filipina akan tumbuh sebesar 4,8%. Perkiraan aslinya lebih dari delapan persen.

Amandemen terakhir jauh di bawah target pemerintah sebesar enam hingga tujuh persen untuk tahun ini.

Lembaga think tank dan bank internasional dan lokal mengurangi prospek pertumbuhan Filipina setelah penerapan kembali pembatasan pergerakan di tengah meningkatnya kasus COVID-19 karena variabel delta.

Maya Senussi, kepala ekonom di Oxford, mengatakan penyebaran delta variabel membebani prospek jangka pendek untuk banyak pasar negara berkembang (EM) karena pemerintah menanggapi ledakan COVID-19 dengan memperketat pembatasan.

“Wabah baru terus mempengaruhi aktivitas dan kebijakan di pasar negara berkembang, dengan pengetatan pembatasan yang menunda pemulihan di banyak negara, terutama di Asia di mana tingkat vaksinasi umumnya rendah,” kata Sanusi.

“Aktivitas konsumen harus kembali normal setelah gelombang arus terkendali, meskipun kemajuan yang lambat dalam vaksinasi meningkatkan risiko pemulihan yang lebih lambat,” katanya.

Untuk ASEAN 6 – Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam – pertumbuhan PDB juga turun menjadi 3,9 persen dari 4,1 persen bulan lalu dengan prospek pemulihan tipis karena pembatasan.

“Meskipun dampak ekonomi dari pembatasan dan penutupan baru-baru ini tidak akan separah tahun lalu, kami berharap pengeluaran rumah tangga akan pulih, terutama untuk layanan,” kata Sanusi.

“Kami memperkirakan ekspor akan mencapai level yang lemah dalam beberapa bulan mendatang karena gangguan pasokan regional terkait COVID, serta permintaan yang lemah di antara beberapa mitra dagang,” katanya.

READ  Indonesia bertujuan untuk memangkas pengeluaran dan defisit anggaran pada tahun 2022

Dengan perkiraan terbaru di antara pasar negara berkembang, Filipina sekarang akan tertinggal dalam hal pertumbuhan ekonomi dibandingkan dengan 8,8 persen di India dan 8,4 persen di Cina. Pasar negara berkembang diharapkan, rata-rata, mencatat tingkat pertumbuhan 6,8%.

Di kawasan ASEAN, PDB negara itu juga terlihat lebih rendah dari Malaysia 4,8 persen, tetapi lebih tinggi dari 3,3 persen di Indonesia dan 2 persen di Thailand di tengah meningkatnya kasus virus corona di negara-negara tetangga.