POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pekerjaan yang lebih produktif untuk merangkul Indonesia yang lebih sejahtera

Pekerjaan yang lebih produktif untuk merangkul Indonesia yang lebih sejahtera

Indonesia telah membuat langkah besar untuk menjadi negara kelas menengah dan bekerja untuk menjadi negara berpenghasilan tinggi yang makmur pada tahun 2045. Menyadari pentingnya penciptaan lapangan kerja sepanjang perjalanan ini, negara ini tetap berkomitmen untuk menciptakan kondisi untuk penciptaan lapangan kerja yang kuat. Bahkan ketika kemajuan global tersendat karena pandemi COVID-19, Indonesia tetap fokus pada pengembangan sumber daya manusia dan transformasi ekonomi – dua bidang utama untuk penciptaan lapangan kerja.

Ke depan, bagaimana Indonesia dapat mengubah krisis COVID-19 menjadi peluang untuk maju lebih baik dan menciptakan tidak hanya pekerjaan apa pun, tetapi juga “pekerjaan kelas menengah”, yang didefinisikan sebagai pekerjaan yang memungkinkan rata-rata keluarga Indonesia mampu memenuhi kehidupan kelas menengah? Membangun intervensi kebijakan komprehensif yang sedang berlangsung untuk menjembatani kesenjangan infrastruktur, sumber daya manusia, dan layanan keuangan, laporan kami, Jalur Menuju Pekerjaan Gelar Menengah di Indonesia, menyajikan strategi tiga cabang yang berfokus pada peningkatan pertumbuhan produktivitas inklusif, mengubah aktivitas ekonomi dan pekerja menjadi sektor, perusahaan, dan pekerjaan yang lebih produktif dan bergaji lebih tinggi, serta membangun tenaga kerja yang memiliki keterampilan yang dibutuhkan — termasuk keterampilan kognitif, lunak, dan digital — untuk mengambil pekerjaan kelas menengah.

Pendekatan tiga cabang ini mengatasi kendala sisi permintaan dan sisi penawaran pada penciptaan lapangan kerja kelas menengah. Secara khusus, di sisi permintaan, penciptaan lapangan kerja untuk kelas menengah dibatasi oleh pertumbuhan produktivitas tenaga kerja yang lemah dan kurangnya dinamisme dan ekspansi perusahaan. Transformasi struktural Indonesia tidak menghasilkan peningkatan produktivitas tenaga kerja yang memadai – yang didefinisikan sebagai nilai tambah riil per pekerja – dan hampir setengah dari semua pekerjaan (45,8 persen) yang diciptakan antara tahun 2008 dan 2018 berada di layanan dengan produktivitas rendah dan berupah rendah. Hambatan persaingan, ketidakpastian peraturan, dan perdagangan dan investasi yang terbatas membungkam dinamisme dan pertumbuhan perusahaan. Selain itu, kebijakan kewirausahaan yang telah dibingkai dengan pendekatan kesejahteraan saja, misalnya dengan memberikan bantuan tunai saja, memiliki keberhasilan yang terbatas dalam membantu meningkatkan produktivitas di usaha rumahan – di mana dua pertiga pekerjaan berada – dan di usaha kecil dan menengah. (UKM). . Di sisi penawaran, sebagian besar tenaga kerja saat ini tidak siap untuk mengambil pekerjaan kelas menengah karena keterampilan mereka yang rendah dan sistem pengembangan tenaga kerja yang tidak memadai.

READ  Indonesia dapat mulai mengenakan pajak lebih banyak kepada orang yang berpenghasilan lebih tinggi

Apa rekomendasi kebijakan utama dari strategi tiga cabang untuk menciptakan lapangan kerja bagi kelas menengah? Cabang pertama adalah mendorong pertumbuhan produktivitas secara menyeluruh, tidak terkecuali di sektor-sektor dengan nilai tambah yang rendah. Untuk meningkatkan produktivitas secara menyeluruh, pembuat kebijakan dapat memberlakukan kebijakan yang mempromosikan persaingan dan daya saing yang akan membantu perusahaan memasuki pasar, tumbuh, dan memacu inovasi. Kebijakan-kebijakan ini akan fokus pada pengurangan biaya perdagangan yang tinggi, meningkatkan akses ke talenta internasional yang sangat terampil yang saat ini dibutuhkan Indonesia, dan menarik FDI yang berorientasi ekspor dan mencari efisiensi dengan keterkaitan dengan rantai nilai global. Kebijakan dan dukungan UKM untuk bisnis rumahan dapat berfokus pada produktivitas dan efisiensi, bukan hanya kemewahan.

Kedua, pergeseran yang lebih menentukan dalam kegiatan ekonomi dan pekerja ke sektor, perusahaan, dan pekerjaan yang lebih produktif dan bergaji lebih tinggi dapat memajukan agenda penciptaan lapangan kerja bagi kelas menengah. Bahkan jika reformasi untuk meningkatkan produktivitas di semua bidang buta terhadap sektor, Indonesia dapat memprioritaskan reformasi kebijakan tertentu di sektor-sektor yang menciptakan lapangan kerja kelas menengah. Misalnya, strategi promosi investasi dapat menargetkan sektor dan proyek, termasuk proyek infrastruktur, yang lebih mungkin menjadi sumber pekerjaan kelas menengah. Sistem informasi pasar tenaga kerja yang kuat, mekanisme pencocokan pekerjaan yang kuat, undang-undang yang tidak mencegah perubahan pekerjaan, dan dukungan untuk perpindahan pekerjaan—termasuk melalui asuransi pengangguran—dapat membantu pekerja mempersiapkan dan melamar pekerjaan yang lebih baik.

akhirnya, Membangun tenaga kerja yang memiliki keterampilan yang dibutuhkan—kognitif, interpersonal, dan digital—untuk mengambil pekerjaan baru di bidang bernilai tambah lebih tinggi dan sektor yang kompetitif secara internasional dapat memperkuat kelas menengah. Ini akan membutuhkan perubahan dalam sistem pendidikan untuk lebih mempersiapkan kaum muda saat ini untuk pekerjaan modern. Ini juga akan membutuhkan inovasi untuk mengasah keterampilan tenaga kerja dewasa saat ini. Juga akan semakin diperlukan untuk memberikan dukungan tambahan untuk menarik perempuan dan pemuda ke dalam angkatan kerja dan membantu mereka berhasil di pasar tenaga kerja, karena bonus demografi Indonesia akan mencapai puncaknya pada tahun 2030-2025.

READ  Bank sentral kehabisan pilihan karena pemulihan terputus-putus di Asia, berita ekonomi dan berita paling penting

Indonesia telah menunjukkan bahwa ia dapat memenuhi tantangan dalam menerapkan agenda reformasi pekerjaan yang beragam. Ini adalah salah satu dari sedikit negara yang telah menerapkan pendekatan holistik terhadap masalah pekerjaan, melibatkan pemangku kepentingan di seluruh spektrum, dan menempatkan penciptaan lapangan kerja sebagai pusat agenda legislatifnya. Pekerjaan bukan satu-satunya hasil pembangunan negara, tetapi pekerjaan telah mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pesat, pengurangan kemiskinan, dan munculnya kelas menengah yang aktif dan berkembang.

Sementara gangguan ekonomi baru-baru ini yang disebabkan oleh krisis COVID-19 mengancam kemajuan Indonesia menuju pekerjaan yang lebih produktif, strategi tiga cabang yang diusulkan mendukung upaya Indonesia untuk menggunakan krisis sebagai peluang untuk pekerjaan yang lebih berkualitas, produktif, dan kompetitif. Hal ini pada gilirannya akan membuka peluang bagi lebih banyak keluarga Indonesia untuk bergabung dengan kelas menengah dan mendukung ambisi negara untuk menjadi negara berpenghasilan tinggi pada tahun 2045.

Artikel ini dipublikasikan di bisnis.com