POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Indonesia mengatakan perlu menyeimbangkan kesehatan dan ekonomi dalam pandemi

Presiden Indonesia mengatakan perlu menyeimbangkan kesehatan dan ekonomi dalam pandemi

Presiden Indonesia Joko Widodo menghadiri KTT Pemimpin ASEAN bersama Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, di Bangkok, Thailand, 3 November 2019. REUTERS/Soi Zia Tun

JAKARTA (Reuters) – Presiden Indonesia Joko Widodo, Senin, dalam Pidato Kenegaraan tahunannya mengatakan perlunya keseimbangan antara kepentingan kesehatan dan ekonomi di tengah lonjakan kasus COVID-19 di negara terbesar di Asia Tenggara itu. .

“Pandemi telah secara signifikan memperlambat pertumbuhan ekonomi kita, tetapi itu tidak boleh menghambat proses reformasi struktural ekonomi kita,” kata presiden dalam pidato tahunannya di depan Parlemen.

Berjuang dengan lonjakan infeksi yang dipimpin oleh variabel delta, Indonesia telah menjadi episentrum Asia untuk COVID-19, dengan rumah sakit terkadang penuh sesak, jumlah kematian harian secara global melebihi 100.000 dan total kematian melebihi 100.000.

Jokowi, sapaan akrab presiden, mengutip penerapan pembatasan sosial yang lebih ketat bulan lalu, yang mengharuskan karyawan di sektor yang tidak penting untuk bekerja dari rumah dan membatasi operasi mal atau restoran, sebagai contoh keseimbangan.

“Yang perlu kita lakukan adalah mencari kombinasi terbaik antara kesehatan masyarakat dan kepentingan ekonomi,” kata Jokowi yang mengenakan pakaian adat masyarakat Badawi Indonesia saat berpidato.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu keluar dari resesi pada kuartal kedua dengan PDB tumbuh 7% per tahun, tetapi meningkatnya kasus virus corona dan pembatasan perjalanan mengancam momentum pemulihan pada kuartal ketiga.

Pembatasan tersebut akan berlaku hingga Senin di Jawa dan 23 Agustus di empat pulau utama lainnya.

Pihak berwenang mengatakan bahwa meskipun infeksi mulai muncul di pulau Jawa yang berpenduduk lebih padat, kasus telah menyebar ke bagian lain nusantara.

Dalam sebuah video yang diposting pada hari Minggu, Jokowi mengatakan tingkat hunian tempat tidur rumah sakit di seluruh Jawa telah turun, menambahkan bahwa tingkat di ibu kota, Jakarta, telah turun menjadi 29,4% dari sekitar 90% pada puncaknya pada akhir Juni.

READ  Indonesia umumkan pembatasan yang lebih ketat terhadap virus corona di tengah tekanan publik - Nasional

Pemerintah telah menghadapi kritik atas penanganan pandemi, dengan beberapa pakar kesehatan mengutip penolakan pihak berwenang untuk memperketat penguncian untuk melindungi ekonomi.

Jokowi mengakui kritik terhadap pemerintahannya dan mengatakan kritik yang membangun itu penting, “terutama dalam hal-hal yang belum bisa kami selesaikan.”

Dilaporkan oleh Stanley Widianto. Diedit oleh Ed Davies

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.