POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan kenaikan global dalam kasus COVID, kematian saat dunia mendekati ‘epidemi tertinggi’

LONDON – Epidemi mencapai ketinggian baru yang mematikan di seluruh dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan minggu ini bahwa fokus di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, telah beralih pada seberapa cepat kemudahan pengendalian dapat dicapai karena angka vaksin meningkat.

“Secara global, kasus dan kematian terus meningkat pada tingkat yang mengkhawatirkan,” kata Direktur Jenderal WHO Dr. Tetros Adanom Caprais pada konferensi pers hari Jumat. “Secara global, jumlah kasus baru per minggu hampir dua kali lipat dalam dua bulan terakhir. Ini mendekati tingkat epidemi tertinggi yang pernah terlihat selama epidemi. Beberapa negara sekarang melihat peningkatan tajam dalam epidemi, tidak termasuk wabah yang sebelumnya meluas.”

Beberapa ahli telah memperingatkan bahwa rekomendasi jarak sosial di India telah diabaikan, dan minggu ini pemerintah telah membuat permohonan serius bagi warganya untuk memakai masker.

“Jika kita semua mulai memakai masker hari ini atau besok, kita akan segera menguranginya,” kata anggota Komisi Perencanaan Pemerintah Vinod Kumar Paul pada konferensi pers pada 13 April. “Bukan kerumunan yang kami inginkan. Kami harus menjaga jarak sosial dan kesehatan, lalu virus ini pasti akan berhenti. Dan kami telah berulang kali mengatakan bahwa memakai masker adalah vaksin sosial yang efektif, dan kami harus memulainya hari ini.”

READ  Bertamina menjanjikan ESG, Hannover Messi - mempromosikan daya saing di Inforial

Pada 1.185 kematian setiap hari Diumumkan Dalam 24 jam sebelum Jumat di India, sepertiganya berada di negara bagian Maharashtra milik Mumbai, yang dikunci minggu ini.

Namun demikian, festival suci Kumbh Mela telah menyaksikan jutaan orang India melakukan perjalanan ke seluruh negeri, dengan pemandangan yang menunjukkan pemuja mandi di Sungai Gangga tanpa menghormati jarak sosial, dan ratusan kasus positif yang terkait dengan festival tersebut. BBC. Dalam beberapa pekan terakhir, negara tersebut telah mendaftarkan lebih dari 100.000 kasus baru yang dikonfirmasi setiap hari.

Ketika negara itu berjuang untuk mengendalikan penyebaran virus korona, perusahaan serum negara itu, yang memproduksi sebagian besar vaksin Astrogenega yang didistribusikan oleh program Kovax, telah berhenti mengekspor vaksin tersebut. India sejauh ini telah memvaksinasi lebih dari 100 juta warga, menurut kementerian kesehatan negara itu.

Di Eropa, di mana sebagian besar negara telah mengadopsi kunci untuk mengatasi tingkat infeksi yang meningkat, Direktur Regional WHO Hans Gl க் ck telah mengumumkan bahwa lebih dari 1 juta kematian akibat COVID-19 telah dilaporkan di kawasan Eropa.

“Situasi di wilayah kami serius – 1,6 juta kasus baru dilaporkan setiap minggu,” katanya dalam konferensi pers, Kamis. “Ada 9.500 orang setiap jam, 160 orang setiap menit. Kami melihat kejadian yang menurun.”

Pada hari Senin, sebagian Inggris untuk sementara dibebaskan dari penguncian selama sebulan, dengan tempat makan di luar ruangan di bar dan restoran, serta toko-toko yang dibuka untuk pelanggan. Sekarang negara tersebut melaporkan proporsi kasus dan kematian terendah di Eropa, yang ingin ditekankan oleh Perdana Menteri Boris Johnson adalah pekerjaan kunci – bukan vaksin.

READ  Enam sarang yang sangat aneh dibangun oleh burung

“Tetapi sangat penting bagi setiap orang untuk memahami bahwa penurunan jumlah ini – rawat inap dan kematian serta epidemi – belum tercapai oleh program vaksinasi,” katanya pekan ini. “Orang tidak menghargai bahwa hal terpenting dalam menyediakan perbaikan ini adalah dikurung.”

Bahkan negara-negara yang awalnya dipuji karena menghadapi epidemi seperti Jerman kini berjuang Reuters. Dokter Jerman telah menyerukan tindakan untuk mengatasi situasi yang memburuk di rumah sakit, dengan Angela Merkel mendapatkan kekuatan baru untuk memberlakukan kunci lokal jika kasus melebihi ambang batas tertentu.

Sementara Inggris melonggarkan undang-undang pengunciannya, Prancis melakukan lockout nasional awal bulan ini. Ini adalah negara ketiga di Eropa Barat – setelah Inggris dan Italia – yang mencatat lebih dari 100.000 kematian akibat virus korona.