POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemerintah bayangan Myanmar ingin diikutsertakan dalam pembicaraan krisis ASEAN – Asia Tenggara

Pemerintah bayangan Myanmar pada hari Minggu mendesak para pemimpin Asia Tenggara untuk memberikan kursi di meja selama pembicaraan krisis minggu ini dan untuk tidak mengakui rezim militer yang merebut kekuasaan dalam kudeta Februari.

Pemimpin Junta Min Aung Hlung diharapkan menghadiri pertemuan puncak khusus ASEAN di Jakarta, Myanmar pada hari Sabtu – perjalanan luar negeri resmi pertamanya sejak menggulingkan Jenderal Aung San Suu Kyi.

Tentara telah bergerak untuk memadamkan protes massa terhadap pemerintahannya, menewaskan sedikitnya 730 orang, menurut kelompok pengawas setempat.

Seruan Min Aung Hlong untuk pertemuan Perhimpunan 10 Bangsa Asia Tenggara telah ditanggapi dengan fitnah dari para aktivis yang mendesak para pemimpin asing untuk tidak secara resmi mengakui junta militer.

Wakil Menteri Luar Negeri Mo So O-ASEAN mengatakan mereka belum didekati oleh “pemerintah persatuan nasional” paralel yang dibentuk oleh anggota parlemen yang digulingkan, kebanyakan anggota partai Suu Kyi dan politisi etnis-minoritas.

“Jika ASEAN ingin membantu menyelesaikan situasi di Myanmar, mereka tidak akan mencapai apa pun tanpa berkonsultasi dan bernegosiasi dengan NUG, yang didukung oleh rakyat dan sepenuhnya dibenarkan,” katanya kepada layanan Burma Voice of America.

“Penting bahwa dewan militer ini tidak disetujui. Ini harus ditangani dengan hati-hati.”

. Konferensi Perdamaian di Nairobi pada 31 Agustus 2016. (Agencies France Press / Ang Hetted)

Sementara itu, junta menargetkan media pada hari Minggu dan menangkap reporter lepas Jepang Yuki Kidasumi.

Ajudannya mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia ditangkap di rumahnya di Yangon pada Minggu malam.

Pada bulan Februari, dia dipukuli dan ditahan sebentar selama tindakan keras terhadap pengunjuk rasa, tetapi kemudian dibebaskan.

Jumlah total jurnalis yang ditangkap sejauh ini lebih dari 65, dengan setidaknya 34 ditahan, menurut Kelompok Pemantau ASEAN.

READ  Mohamed Boud meminta aplikasi untuk mengesampingkan perintah penahanan, yang ditunda hingga 26 Juli

Pihak berwenang hari Minggu mengumumkan di televisi pemerintah bahwa 20 selebritas lagi dan 20 dokter lagi akan ditambahkan ke dalam daftar surat perintah penangkapan dari 420 orang penting.

Sebelumnya, kerusuhan berlanjut di seluruh negeri pada hari Minggu, dengan pengunjuk rasa bergerak di Mandalay, Miktila, McVeigh dan Mingion untuk menunjukkan dukungan mereka bagi pemerintah persatuan nasional.

Di Bala, di selatan negara itu, para pengunjuk rasa memasang spanduk: “Diktator militer seharusnya tidak diizinkan untuk memerintah. Kediktatoran akan digulingkan. Dukung pemerintah persatuan nasional.”

Pengunjuk rasa muda juga menggelar aksi sepeda motor sambil membawa bendera di Hepkanth dan Choking.

Malam sebelumnya, pasukan keamanan bentrok dengan pengunjuk rasa selama bentrokan kekerasan di pusat kota penghasil permata Mogok.

Menurut video yang diverifikasi AFP yang direkam oleh seorang penduduk, tentara menyerbu jalan ketika komandan mereka meneriakkan “kematian”.

Asosiasi Tahanan Narapidana Politik (AAPP) sedang menyelidiki dua kematian di Mokok.

Sebagian besar Myanmar berada di bawah jam malam setelah plot tersebut, yang berlangsung setiap malam dari jam 8 malam sampai jam 4 pagi.

Pada Sabtu larut malam, seorang pemuda ditembak mati saat mengendarai sepeda motornya pada jam malam di kota Kyukme di utara.

“Dia dan teman-temannya sedang mengendarai sepeda motor sekitar jam 9 malam ketika dia ditembak oleh petugas. Dia ditembak di kepala,” kata seorang petugas penyelamat. AFP, Katanya pemakamannya akan berlangsung pada hari Minggu.