POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

WHO mendukung ‘ekuitas vaksin’ karena jumlah kematian virus korona global melebihi tiga juta

Jumlah kematian global dari pandemi COVID-19 yang mematikan telah melampaui tiga juta, menurut database virus Corona Universitas Johns Hopkins. Hingga 17 April, 140.645.486 orang di seluruh dunia terinfeksi virus corona. Ada 32.308.557 kasus positif dan 579.951 kematian terkait virus yang dilaporkan di seluruh dunia. Menurut Universitas Johns Hopkins, jumlah nyawa yang hilang sama dengan jumlah penduduk di Kiev, Ukraina; Caracas, Venezuela; Atau metropolitan Lisbon, Portugal. Juga, ini lebih besar dari Chicago dan sama dengan gabungan Philadelphia dan Dallas.

Associated Press melaporkan bahwa jumlah sebenarnya diyakini jauh lebih tinggi. Ini karena banyak kasus yang tidak diketahui pada tahap awal letusan. Maria van Kerkov, salah satu pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia, berkata, “Kami tidak ingin ini menjadi epidemi dalam 16 bulan, di mana kami telah menunjukkan langkah-langkah pengendalian.”

“Ekuitas vaksin adalah tantangan zaman kita. Kami gagal, “kata pemimpin WHO dalam pidato pembukaan KTT, yang diadakan dalam bentuk virtual dengan tema” Vaksin untuk semua “.

Pada bulan Januari, ketika jumlah kematian global mencapai 2 juta, imunisasi diluncurkan di Eropa dan Amerika Serikat. Saat ini, pengemudi beroperasi di lebih dari 190 negara. Dari lebih dari 832 juta vaksin yang diberikan di seluruh dunia, lebih dari 82 persen masuk ke negara-negara berpenghasilan tinggi atau menengah ke atas, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Negara-negara berpenghasilan rendah hanya menerima 0,2 persen.

Awal pekan ini, fasilitas Kovacs menyediakan vaksin ke lebih dari 100 negara sejak pertama kali diperkenalkan ke Ghana. Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia, Kovacs telah mengirimkan lebih dari 38 juta vaksin ke 61 negara dari AstraZeneca, Pfizer-Bioendech dan Serum Institute of India (SII). Kovacs bertujuan untuk memberikan vaksin ke semua negara yang berpartisipasi pada paruh pertama tahun 2021.

READ  Indonesia menawarkan insentif investasi untuk sektor 'prioritas'

Menurut WHO, lebih dari 100 negara telah menerima vaksin COVID-19 dari COVAX. Fasilitas Kovacs telah mengirim Ghana ke Ghana pada 24 Februari 2021, dalam 42 hari pertama pengiriman. Direktur Jenderal WHO Dr. Tetros Adanom Caprais mengatakan bahwa covax adalah “pelepasan vaksin tercepat, teraman dan paling efektif ke dunia. Negara harus bekerja sama untuk memprioritaskan vaksinasi covax.”

“Distribusi vaksin yang tidak merata bukan hanya kemarahan moral, tetapi juga merugikan diri sendiri secara ekonomi dan epidemiologi. Semakin banyak menular, semakin banyak varietas. Semakin banyak varian yang muncul, semakin besar kemungkinan mereka untuk menghindari vaksin,” kata Tetros.

Situasi global

Di Brazil, jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 3.000 setiap hari karena krisis telah disamakan dengan “neraka yang mengamuk” oleh seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia. Pelepasan vaksin yang lambat telah sangat mempengaruhi bangsa Amerika Selatan. Situasinya serupa di India, di mana kasus telah mencapai rekor baru sejak Februari. Di New Delhi, dengan populasi 29 juta, hanya 178 ventilator yang gratis pada Rabu sore, menurut laporan AAP.

Baru-baru ini, WHO menyebutkan jumlah kasus baru COVID-19 per minggu di seluruh dunia hampir dua kali lipat dalam dua bulan terakhir. Ini berkontribusi pada tingkat infeksi tertinggi yang pernah terlihat selama epidemi. Dalam jumpa pers, Kepala WHO Tetros Adonom Caprais mengatakan bahwa beberapa negara kini mengalami peningkatan epidemi, kecuali yang sebelumnya meluas.

Pemimpin juga berbicara tentang ekuitas vaksin, mengatakan itu adalah tantangan besar. “Ekuitas vaksin adalah tantangan zaman kita. Kami gagal, ”kata Tetros. Ini terjadi setelah Tetros memperingatkan bahwa epidemi COVID-19 adalah “jarak jauh dari puncak”. Namun, Dr. Tetros menyarankan bahwa praktik publik yang terbukti seperti eksklusi sosial adenoma capriasis dan kebersihan tangan dapat mengendalikan epidemi. Selain itu, katanya, “kekacauan” dan “rasa berpuas diri” dalam masyarakat hanyalah akibat dari penyebaran virus dan hilangnya nyawa.

READ  Riset restrukturisasi menandai era baru inovasi - 29 April 2021

(Kredit gambar: Pixie)