POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Belanda memeriksa karya seni yang dicuri oleh Nazi untuk memulihkannya

Pemerintah Belanda mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memverifikasi asal karya seni yang dicuri oleh Nazi dan diserahkan kepada komunitas Yahudi sebagai barang yang tidak dapat dilacak.

Sebanyak 3.040 item dari koleksi karya budaya yang dikembalikan ke tanah air setelah perang akan diperiksa.

Tidak ada penelitian yang tepat tentang asal usul karya tersebut telah dilakukan sejak 2007.

“Kita harus melanjutkan upaya kita untuk mengembalikan aset budaya yang secara tidak sengaja hilang atau diperoleh secara ilegal selama Perang Dunia II kepada orang yang tepat,” kata Menteri Kebudayaan Inge van Engelshoven dalam sebuah pernyataan.

“Kami akan berhasil melalui penelitian yang sistematis dan komunikasi yang lebih baik,” tambahnya.

Pekerjaan akan dimulai tahun depan untuk mendapatkan informasi baru tentang asal-usul seni dan pemilik aslinya.

Jika tidak ada cahaya baru yang terungkap, pihak berwenang akan memutuskan dengan Dewan Yahudi Pusat apa yang harus dilakukan dengan karya-karya yang kemungkinan akan diserahkan kepada komunitas, museum, atau institusi Yahudi.

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan mengatakan langkah itu akan meluncurkan “kebijakan kompensasi yang ditingkatkan” dengan biaya 1,5 juta euro ($ 1,8 juta) selama empat tahun ke depan.

Sejauh ini, asal-usul karya seni hanya diverifikasi jika permintaan pengembalian dana telah dibuat atau jika peneliti dari Pusat Pemulihan Benda Berharga telah tertarik.

READ  Jepang memperpanjang keadaan darurat hingga lima minggu sebelum Olimpiade