POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Opini: Kerugian A$3 triliun: Tahun mengerikan Big Tech semakin buruk

Perusahaan teknologi besar terpukul keras minggu ini, melaporkan lebih dari $255 miliar nilai pasar yang hilang yang membantu membuat tahun yang buruk menjadi lebih buruk untuk sektor yang dulu dicintai.

Lima raksasa teknologi yang merilis hasil minggu ini telah kehilangan total $ 3 triliun kapitalisasi pasar untuk tahun ini, menurut data Pasar Dow Jones, menunjukkan bahwa Big Tech tidak kebal terhadap badai ekonomi makro yang melanda pasar saham yang lebih luas.

Lima Besar Perusahaan Teknologi — Alphabet Inc. GOOG,
+ 4,48%

Google,
+ 4,55%Dan
Amazon.com Inc. AMZN,
-7,50%Dan
Perusahaan Apple. AAPL,
+ 7,56%Dan
Meta Platform Inc. META,
+ 1,39%
dan Microsoft Corp. MSFT,
+ 4,13%
Ini menghasilkan total pendapatan $364,1 miliar selama kuartal September, pertumbuhan 9,1% yang mengejutkan dari tahun ke tahun. Tingkat pertumbuhan ini mungkin tampak seperti proposisi yang baik untuk perusahaan yang berusia puluhan tahun, tetapi ini merupakan penurunan tajam dibandingkan dengan segmen yang dipicu oleh epidemi yang telah dilihat oleh perusahaan teknologi besar dalam beberapa periode terakhir. Sebaliknya, kelompok tersebut mengalami tingkat pertumbuhan majemuk sebesar 25,6% pada kuartal ketiga tahun 2021.

Yang paling mengkhawatirkan selama kuartal tersebut adalah penurunan tajam dalam laba bersih yang terlihat hampir secara keseluruhan. Kelima perusahaan tersebut melaporkan total laba bersih sebesar $59,5 miliar, turun 17,8% dari $72,3 miliar pada tahun sebelumnya. Kuartal tahun lalu, pertumbuhan pendapatan di Lima Besar naik 39,1% secara keseluruhan, bahkan ketika pendapatan Amazon berkurang setengahnya.

Secara keseluruhan, Lima Besar menghasilkan pendapatan $1,08 triliun selama sembilan bulan pertama tahun ini, naik 9,2% dari tahun sebelumnya, meskipun pendapatan bersih dan arus kas bebas lebih rendah. Geng tersebut melaporkan laba bersih kotor sebesar $178 miliar dalam tiga kuartal pertama tahun 2022, turun 19,7% dari tahun sebelumnya, bersama dengan arus kas bebas $150 miliar, turun 10%.

READ  Amazon berencana untuk membangun teknologi robot pengiriman Scout di Finlandia

Kelima perusahaan melaporkan penurunan laba bersih ketika melihat sembilan bulan pertama tahun 2022, sementara Apple dan Microsoft adalah satu-satunya yang melihat pertumbuhan arus kas bebas.

Perusahaan teknologi, seperti perusahaan lain di S&P 500 SPX,
+2,39%Dan
Ini berkaitan dengan tiga masalah besar: perlambatan ekonomi makro, kenaikan biaya dalam lingkungan inflasi, dan dolar AS yang lebih kuat, yang membuat pembelian dalam mata uang asing lebih mahal.

“Saya ingin mengakui bahwa kita masih hidup di masa yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata CEO Apple Tim Cook kepada analis melalui telepon perusahaan pada hari Kamis. “Dari perang di Eropa Timur hingga bertahannya COVID-19, dari bencana iklim di seluruh dunia hingga lingkungan ekonomi yang semakin menantang, banyak orang menderita di banyak tempat.”

Namun, Apple adalah yang terdepan pada kuartal ini, bukan hanya karena merupakan satu-satunya perusahaan Big Tech yang melaporkan kenaikan pasca-laba dalam harga sahamnya, tetapi juga karena Apple adalah satu-satunya anggota geng yang benar-benar menghasilkan laba bersih. (Saham Apple sebenarnya menuju kenaikan satu hari terbaik sejak September 2020 di tengah reli Jumat sebesar 7%).

Peningkatan laba bersih raksasa smartphone sebesar 0,8% untuk kuartal September tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan peningkatan 62,2% Apple pada kuartal sebelumnya, tetapi itu penting untuk ‘Pembantaian’ rekan-rekan dari teknologi top. Sedikit kenaikan laba bersih untuk Apple datang bahkan dengan perusahaan Saya menolak untuk menaikkan harga keluarga iPhone 14 Terlepas dari tekanan rantai pasokan dan tantangan lainnya.

Ketika meminimalkan, laba bersih Apple menurun sepanjang tahun, bagaimanapun, turun 1,1% selama sembilan bulan pertama, menurut data pasar dari Dow Jones. CEO Tim Cook mengatakan pada panggilan pendapatan perusahaan bahwa perusahaan mengalami “inflasi terkait logistik” dan beberapa komponen silikon.

READ  Wall Street bangkit kembali karena dorongan teknologi setelah lebih sedikit data klaim pengangguran

Sektor internet, bagaimanapun, membuat hasil Apple lebih cerah, di tengah tantangan kompetitif dan ekonomi makro yang diperparah, dari perspektif keuangan, oleh tekad Meta dan Alphabet untuk terus maju dengan rencana pengeluaran mereka yang berani.

Meta adalah satu-satunya perusahaan Big Tech yang melaporkan penurunan pendapatan (-4,5%) pada kuartal terakhir, sementara kerugian perusahaan dalam bisnis Reality Labs telah menggelembung hingga hampir $10 miliar selama sembilan bulan terakhir. Laba bersih untuk kuartal tersebut berkurang setengahnya dan sahamnya jatuh ke level terendah enam tahun Rabu.

Laporan tersebut menandai babak yang lebih suram di tahun yang sulit bagi perusahaan, yang kini telah melihat peningkatan pendapatan hanya 0,2% selama sembilan bulan pertama tahun ini, laba bersih turun lebih dari 36%, dan arus kas bebas hampir sama rendahnya. Setengah. Tantangan keuangan Meta dapat berlanjut karena CEO Mark Zuckerberg berjanji untuk menuangkan lebih banyak uang ke dalam ambisi terbaliknya dengan pengeluaran Reality Labs yang diperkirakan akan “meningkat secara signifikan lagi” tahun depan.

Seperti Meta, Alphabet bertekad untuk menghabiskanBahkan jika ada indikasi bahwa ia akan menyimpang dari kebiasaan lamanya. Eksekutif mengatakan kepada analis melalui panggilan telepon mereka bahwa mereka akan memperlambat tingkat perekrutan pada kuartal keempat, menjadi setengah dari perekrutan yang dilakukan selama kuartal ketiga. Setidaknya satu analis Wall Street mengatakan raksasa pencarian dan periklanan internet seharusnya membekukan mempekerjakan dia dan rekan-rekan kami di Barron mengumumkan bahwa Alphabet perlu melakukan diet.

Sementara investor pernah memberi penghargaan kepada perusahaan teknologi yang tumbuh cepat untuk upaya memperluas bisnis mereka lebih jauh, Wall Street kini telah mengirimkan sinyal peringatan. Setidaknya ada dua perusahaan teknologi besar yang memperhatikan. Chief Financial Officer Amazon Brian Olsavsky Dia mengatakan kepada analis bahwa perusahaan itu “mengambil langkah-langkah untuk mengencangkan ikat pinggang.”Para eksekutif Microsoft membuat komentar serupa pada kuartal terakhir.

READ  Brightstar, pendatang baru teknologi di D-FW, telah mengganti nama Likewize, melengkapi fasilitas baru yang menciptakan 500 pekerjaan.

“Saat kami terus membantu pelanggan kami menyelesaikan lebih banyak dengan sumber daya yang lebih sedikit, kami akan melakukan hal yang sama secara internal,” kata Amy Hood, kepala keuangan Microsoft, mencatat bahwa pertumbuhan biaya operasional Microsoft harus “memodifikasi secara material” seiring tahun fiskal berlanjut.

Itu menambah lebih banyak tekanan pada perusahaan teknologi besar Fakta bahwa salah satu sektor emas teknologi – komputasi awan – juga telah melambat. Dua perusahaan layanan cloud terbesar, Amazon AWS dan Microsoft Azure, mengalami pertumbuhan pendapatan yang lebih lambat pada kuartal September, sementara Google Cloud melihat pendapatan yang lebih lambat dari kuartal pertama dan keempat tahun 2021.

Perlu ditanyakan pada titik ini apa yang harus mencakup Big Tech. Nilai meta jauh lebih rendah daripada Nvidia Corp.
+ 4,21%
Setelah anjloknya saham Internet yang hampir mencapai rekor pada hari Kamis, ia telah jatuh jauh dari posisi satu kali sebagai perusahaan AS terbesar kelima berdasarkan kapitalisasi pasar, peringkat ke-21 pada hari Jumat, menurut data pasar Dow Jones.

MarketWatch secara berkala mentabulasi hasil perusahaan teknologi terbesar untuk menunjukkan ukuran dan kinerja raksasa pasar ini, tetapi mungkin ada baiknya menghapus Meta dari geng Big Tech karena peringkatnya turun.

Dengan atau tanpa Meta, jelas bahwa nasib Big Tech telah berubah. Hari-hari pertumbuhan dua digit besar tampaknya berada di belakang pak dan ekspektasi investor sekarang bergeser: Wall Street terlihat semakin siap untuk memberi penghargaan kepada perusahaan atas kemampuan mereka untuk mengendalikan pengeluaran dan menghasilkan arus kas bebas. Untuk saat ini, pertumbuhan yang cepat sudah berakhir.