POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Analis setelah pendapatan mengatakan Apple adalah “titik terang” di tengah “pembantaian” teknologi besar

Apa Big Tech tidak seperti perusahaan lain?

Tampaknya Apple Inc. AAPL,
-3,05%Dan
Yang bisa menjadi satu-satunya perusahaan teknologi besar yang tidak melihat penurunan tajam pasca-pendapatan dalam harga sahamnya minggu ini, setelah raksasa smartphone itu memberikan laporan pendapatan yang agak beragam, tetapi tampaknya cukup meyakinkan Wall Street tentang keadaan permintaan. . .

Membaca: Pendapatan Apple mengalahkan rekor penjualan Mac kembali ke sekolah yang mengungguli iPhone

Saham naik 0,7% pada hari Jumat.

Aaron Rackers, analis Wells Fargo, menulis bahwa Apple adalah “titik terang di tengah pembantaian besar-besaran,” dengan Apple melampaui ekspektasi dengan hasil utamanya meskipun dilatarbelakangi “banyak ketidakpastian makro/geopolitik” serta tekanan valuta asing.

Sementara Apple melewatkan angka penjualan iPhone untuk kuartal September, Rakers mencatat bahwa perusahaan dibatasi oleh pasokan untuk model Pro-nya. Pada saat yang sama, dia mencatat, pendapatan Mac dengan mudah melampaui pandangan yang disepakati, yang mendukung tesisnya bahwa “Apple memiliki posisi yang kuat dalam mengambil saham di PC.”

Dia lebih lanjut mencatat bahwa hasil Apple terbebani oleh dampak yang lebih dalam dari yang diharapkan dari valuta asing. Namun, dia berkata, “Lihatlah melampaui hambatan di pasar mata uang, dan Anda akan melihat mengapa semua orang bersembunyi di Apple.”

Rakers telah menilai saham kelebihan berat badan dengan target harga $ 185.

Amit Darianani dari Evercore ISI menggambarkan Apple sebagai “bahan pokok FAANG yang terakhir.”

“Secara keseluruhan, perkiraan pendapatan dan EPS akan berubah menjadi di atas level saat ini, dan mengingat panggilan EPS yang mengecewakan dalam skala besar dari perusahaan teknologi besar, ini adalah serangkaian angka dan bukti yang mengesankan,” tulisnya dalam catatannya kepada klien. .

READ  Penghasilan Google meleset dari ekspektasi karena industri teknologi menunjukkan kelemahan

Meskipun Apple tidak memberikan panduan keuangan resmi, Apple membuat beberapa komentar tentang kuartal Desember, termasuk bahwa Apple dapat melihat hambatan sebesar 10 pips dari FX pada periode ini dan mempelajari tentang “beberapa ratus” poin utama dampak dari tambahan minggu ditambahkan ke kuartal, bahkan saat pendapatan Mac bersiap untuk penurunan yang signifikan.

“Semua ini mengarah pada penilaian kami bahwa pertumbuhan pendapatan akan menjadi rata-rata satu digit (model kami adalah 5% vs 2% di jalan),” tulis Darianani.

Diakui, ini bukan hanya tentang kuartal Desember, katanya.

“Pada akhirnya, pertanyaannya adalah tentang kekuatan permintaan setelah Desember dan dampak makro tidak hanya pada iPhone tetapi juga pada layanan,” tulis Darianani, meskipun dia menyukai potensi jangka panjang Apple untuk meningkatkan penjualan pada single menengah atau tinggi. harga. klip -digit dan dapatkan tingkat menengah hingga rendah di kalangan remaja.

Dia menilai saham tersebut unggul dengan target $190.

Dan Ives dari Wedbush menulis bahwa Apple adalah “satu-satunya titik terang” di tengah “minggu horor pendapatan teknologi besar”.

Dia menulis: “Mengingat badai koin/makro yang sempurna kuartal ini, kami akan menjelaskan hasil dan komentar Apple sekitar kuartal Desember sebagai net bullish pada permintaan inti dan membantu menangkis hype bahwa upgrade iPhone 14 melambat dalam siklus ini,” sambil mempertahankan peringkat superior sambil menurunkan Target harga menjadi $200 dari $220 untuk mencerminkan pengganda yang lebih rendah.

Temuan terbaru dapat membantu mengubah apa yang dikatakan analis Citi Research Jim Suva sebagai sikap yang relatif negatif terhadap saham Apple dibandingkan dengan perusahaan Big Tech lainnya.

“Jumlah negatifitas investor pada saham-saham teknologi besar, terutama Apple, sudah diketahui karena survei terbaru menunjukkan Apple sebagai saham yang paling tidak disukai di antara rekan-rekannya,” tulisnya. “Ya, ada kekhawatiran yang masuk akal bahwa pengecer elektronik akan mengurangi inventaris dan konsumen dengan pendapatan yang lebih sedikit karena inflasi, tetapi kami yakin konsumen akan menyesuaikan alokasi pengeluaran mereka dan terus membelanjakan untuk platform produk dan layanan Apple yang berkembang.”

READ  Aplikasi restoran ramah lingkungan, selain daging ayam, dan minuman kecil berbentuk kubus

Dia mengevaluasi saham tersebut sebagai pembelian dengan target harga $175, turun dari $185 sebelumnya.

Analis Barclays Tim Long tetap lebih berhati-hati.

“Mundur dari cetak, segalanya semakin sulit menuju Q Desember dan seterusnya saat kami mempertahankan bisnis kami [equal-weight] Peringkat, terutama pada hambatan yang mempertahankan tingkat permintaan saat ini karena konsumen premium cenderung melemah, bisnis berkonsolidasi di Mac, layanan melemah, inflasi peraturan (App Store, Google TAC) dan dampak keseluruhan pada iklan digital serta peringkat yang kaya. target harga dengan satu dolar menjadi $ 156.

Apakah itu terjadi di saham adalah pertanyaan lain.

“Dalam waktu dekat, kami memperkirakan peningkatan ketidakpastian makro akan tetap menjadi beban yang memburuk pada saham, meskipun beberapa orang mungkin melihat AAPL sebagai tempat yang relatif aman dalam badai makro,” lanjut Long.