POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omicron dapat meningkatkan penyebaran COVID-19 di Amerika Serikat

Rawat inap dari COVID-19 telah melonjak 45% selama sebulan terakhir, dan kasus naik 40% menjadi rata-rata tujuh hari dari 123.000 infeksi baru per hari, menurut penghitungan Reuters.

Pfizer Inc, salah satu produsen utama vaksin, memperkirakan pada hari Jumat bahwa epidemi akan berlanjut hingga 2024, dan mengatakan versi vaksin dosis rendah untuk anak-anak berusia 2 hingga 4 tahun menghasilkan respons kekebalan yang lebih lemah dari perkiraan, yang bisa menunda otorisasi.

Varian Omicron tampaknya lebih menular daripada iterasi virus sebelumnya dan lebih tahan untuk menghindari pertahanan kekebalan, menurut penelitian awal.

Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan itu kemungkinan akan menjadi alternatif yang dominan di negara itu, setelah penyebaran yang bergerak cepat di negara-negara seperti Afrika Selatan dan Inggris, dan dapat membebani rumah sakit yang masih berjuang untuk menahan gelombang Delta musim panas ini.

Dapatkan dukungan sekarang. Gelombang pasang dari Omicron kemungkinan akan mencapai rumah sakit di dekat Anda segera, ”Dr. Tom Frieden, mantan kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), memposting di Twitter.

Data awal di Afrika Selatan menunjukkan bahwa Omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian delta, yang masih mendorong sebagian besar gelombang saat ini. Tetapi sebuah penelitian di Inggris yang diterbitkan pada hari Jumat tidak menemukan perbedaan tingkat keparahan antara kedua variabel tersebut.

Bagaimanapun, tingkat infeksi yang luar biasa di Omicron berarti dapat menyebabkan banyak kematian tambahan, kata kepala ahli penyakit menular AS, Dr. Anthony Fauci, Jumat.

“Ketika lebih banyak orang terinfeksi, jumlah total rawat inap akan lebih banyak. Ini hanya matematika sederhana,” kata Fauci kepada CNBC.

Fauci juga mengatakan para pejabat sedang mendiskusikan apakah akan mendefinisikan kembali apa yang dimaksud dengan “vaksinasi penuh” untuk memasukkan dosis booster, yang menurut studi awal secara signifikan meningkatkan perlindungan terhadap kasus parah varian Omicron. Presiden Joe Biden Kamis memperingatkan bahwa orang Amerika yang tidak divaksinasi akan menghadapi “penyakit parah dan kematian” dalam beberapa bulan mendatang.

READ  Maladewa meminta $6,5 juta untuk terumbu karang yang rusak akibat kapal kargo

Lonjakan pasukan membawa gangguan lain pada kehidupan sehari-hari, meskipun tidak ada penguncian skala besar yang diberlakukan. Beberapa negara bagian telah melaporkan tingkat kasus dan rawat inap yang mengkhawatirkan.

Pekerja rumah sakit yang kelelahan di Ohio yang berada di bulan ke-22 dari respons pandemi akan mendapatkan bantuan mulai Senin dari 1.050 tentara Garda Nasional – termasuk 150 perawat, teknisi medis darurat, dan lainnya dengan pelatihan medis – yang dikerahkan ke rumah sakit di seluruh negara bagian. , Gubernur Mike DeWine mengatakan pada konferensi pers pada hari Jumat.

Di New York City, Radio City Music Hall mengumumkan bahwa empat pertunjukan Jumat dari acara Natal populer Rockettes telah dibatalkan karena “kasus COVID-19 dalam produksi.” Pertunjukan Broadway juga membatalkan pertunjukan minggu ini setelah wabah penyakit di antara anggota pemeran yang divaksinasi.

Baik Liga Hoki Nasional dan Asosiasi Bola Basket Nasional menunda pertandingan minggu ini, dan NBA serta Liga Sepak Bola Nasional memberlakukan pembatasan ketat COVID-19 setelah puluhan pemain dinyatakan positif.

CDC merilis strategi “uji kelangsungan hidup” baru pada hari Jumat yang memungkinkan anak-anak yang tidak divaksinasi untuk tetap bersekolah bahkan jika mereka terpapar virus.

Protokol tersebut bertujuan untuk menggantikan karantina otomatis, yang mengharuskan puluhan ribu siswa bolos sekolah pada musim gugur ini.

“Jika anak-anak yang terpapar memenuhi kriteria tertentu dan terus dites negatif, mereka dapat tinggal di sekolah daripada dikarantina di rumah,” kata Direktur CDC Dr. Rochelle Walinsky kepada wartawan.

Dr. Lena Wynne, seorang profesor kesehatan masyarakat di Universitas George Washington, pada hari Jumat memuji perubahan kebijakan pengujian tinggal di sekolah, tetapi mengatakan implementasi akan tetap menjadi tantangan, sebagian karena kekurangan pengujian yang sedang berlangsung.

READ  Negara-negara Asia Tenggara didesak untuk tidak menjadi bidak catur

“Saya tidak yakin kita benar-benar dapat menerapkan tes bertahan hidup ini ketika kita tidak memiliki cukup tes untuk orang yang menunjukkan gejala,” katanya kepada CNN.

(Laporan oleh Joseph Axe di Princeton, New Jersey, dan Barbara Goldberg di Maplewood, New Jersey; Pelaporan tambahan oleh Nandita Boss, Carl O’Donnell, Susan Heffy, Caroline Homer, Marinalica Roy, Leroy Liu dan Frank Bingo; Disunting oleh Howard Goller )