POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

OAS mengadopsi resolusi mengutuk penindasan di Nikaragua

Resolusi Organisasi Negara-negara Amerika mengutuk penindasan di Nikaragua.

Catatan oleh
Bradley A. Frieden
Wakil Tetap Sementara Amerika Serikat
20 Oktober 2021

Terima kasih, Pak Presiden. Kami ingin mengucapkan selamat kepada semua delegasi Organisasi Negara-negara Amerika yang memberikan suara mendukung resolusi ini hari ini.

Resolusi tersebut mengirimkan pesan yang jelas kepada Presiden Ortega dan Wakil Presiden Murillo bahwa tindakan mereka tidak akan ditoleransi oleh negara-negara Amerika.

Dengan keputusan pemerintah Ortega Murillo untuk melarang partai oposisi terakhir yang sebenarnya, pemilihan yang dijadwalkan pada bulan November telah kehilangan semua kredibilitas. Apa yang disebut pemilu ini tidak lain hanyalah tipuan.

Amerika Serikat meminta Presiden Ortega dan pemerintah Nikaragua untuk segera membebaskan para pemimpin oposisi politik, jurnalis, anggota masyarakat sipil, tokoh sektor swasta, mahasiswa, pemimpin gerakan Campesino, dan lainnya yang telah ditahan dalam gelombang represi saat ini.

Amerika Serikat mengutuk kampanye teror yang sedang berlangsung ini. Presiden Ortega, Wakil Presiden Murillo dan kaki tangan mereka bertanggung jawab atas keselamatan dan kesejahteraan para tahanan.

Kepemimpinan Nikaragua menggunakan serangkaian undang-undang yang diilhami Rusia sebagai pembenaran untuk menindas rakyatnya. Hukum yang bertentangan dengan nilai-nilai demokrasi belahan bumi kita sebagaimana tertuang dalam Piagam Organisasi Negara-Negara Amerika dan Piagam Demokrasi Antar Amerika.

Daniel Ortega dan Rosario Murillo tidak mendapat persetujuan dari orang-orang Nikaragua untuk mengubah Nikaragua menjadi kediktatoran satu partai yang dijalankan oleh keluarga.

Namun, Amerika Serikat percaya bahwa orang Nikaragua harus dapat memilih pemimpin mereka dalam pemilihan yang bebas dan adil.

Kami akan terus menggunakan semua alat diplomatik dan ekonomi kami untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang merusak kemampuan orang Nikaragua untuk memilih masa depan mereka dengan bebas.

Dengan pemungutan suara hari ini yang mendukung resolusi OAS, negara-negara di Amerika menegaskan bahwa tindakan Presiden Ortega dan Wakil Presiden Murillo tidak dapat diterima.

Kawasan dan komunitas internasional harus berdiri bersama rakyat Nikaragua dalam menegakkan hak mereka untuk secara bebas memilih wakil-wakil yang mereka pilih.

Hari ini negara-negara anggota OAS telah berbicara dengan jelas dalam membela demokrasi dan hak asasi manusia di Nikaragua, dan kami mendesak negara-negara anggota untuk terus memantau situasi di Nikaragua dan mengambil tindakan lebih lanjut di Majelis Umum OAS, termasuk di bawah Piagam Demokrat, jika, jika, kami mengharapkannya untuk mengikuti Rezim Nikaragua berencana untuk menegaskan kembali aturan satu partai pada 7 November.

Kami juga menantikan laporan masa depan tentang situasi hak asasi manusia di Nikaragua oleh Komisi Hak Asasi Manusia Antar-Amerika dan badan-badan non-pemerintah lainnya yang dihormati.

Bapak Presiden, anggota Dewan Permanen Organisasi Negara-Negara Amerika, hadirin sekalian: Kami tidak mendesak untuk meminta Piagam Demokrat. Adalah Pemerintah Nikaragua, dengan ketidakpeduliannya yang terus-menerus terhadap hak asasi manusia dan kebebasan fundamental, yang tanpa henti mendorong kita ke arah perdebatan Piagam; Pemerintah Nikaragua-lah yang tidak memberi kita alternatif ketika para menteri kita bertemu bulan depan kecuali mengakui apa yang tidak dapat disangkal oleh siapa pun setelah apa yang disebut pemilu di Nikaragua: bahwa telah terjadi gangguan inkonstitusional terhadap sistem demokrasi di Nikaragua. Nikaragua dan kami, sebagai Negara Anggota yang telah mengadopsi Piagam Demokrat sebelum 20 tahun, kami harus bekerja untuk menegakkan ketentuannya.

Kegagalan untuk melakukannya dalam menghadapi pengabaian terang-terangan terhadap ketentuannya hanya dapat mendorong pemerintah otoriter lainnya untuk mengikutinya, yang akan meninggalkan kita dengan piagam demokratis yang tidak layak untuk kertas yang dicetaknya.

Terima kasih, Pak Presiden.

READ  Rumah sakit Australia di bawah tekanan berat meskipun ada bantuan COVID-19

Keputusan diterima 26 suara mendukung (Antigua dan Barbuda, Belize, Bahama, Brasil, Kanada, Chili, Kolombia, Kosta Rika, Dominika, Grenada, Republik Dominika, Ekuador, El Salvador, Guyana, Haiti, Jamaika, Panama, Paraguay, Peru, Saint Lucia, Saint Kitts dan Nevis, Suriname, Trinidad dan Tobago, Uruguay, Amerika Serikat, dan Venezuela; 7 abstain (Argentina, Barbados, Bolivia, GuatemalaDan Honduras, Meksiko, Saint Vincent dan Grenadines; 1 absen (Nikaragua).

CP/RES. 1182 (2346/21)

Situasi di Nikaragua

(Diadopsi oleh Dewan Permanen pada rapat biasa virtual yang diadakan pada 20 Oktober 2021)

Dewan Permanen Organisasi Negara-Negara Amerika,

Mengingat peringatan Negara-negara Anggota kepada Pemerintah Nikaragua yang terkandung dalam semua pernyataan, resolusi dan mandat sebelumnya yang diadopsi untuk mendukung penyelenggaraan pemilihan umum yang bebas dan adil dan penghormatan terhadap hak asasi manusia di Nikaragua;

Mencatat dengan prihatin bahwa rekomendasi Dewan Permanen yang terkandung dalam Resolusi CP/RES, 1175 (2324/21) Pemerintah Nikaragua mengabaikan ‘situasi di Nikaragua’ tertanggal 15 Juni 2021;

Perhatikan temuan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia sebagaimana tercantum dalam Laporan Lisan tentang Situasi Hak Asasi Manusia di Nikaragua yang diserahkan pada 13 September 2021, yang merinci “penahanan sewenang-wenang terhadap orang, termasuk pemimpin politik, pembela hak asasi manusia , pengusaha, jurnalis dan pemimpin politik petani dan mahasiswa” dan “penghapusan dua partai politik lainnya Mei lalu”, penghapusan “semua opsi yang mungkin untuk pencalonan kelompok oposisi utama”;

Kami menyadari bahwa penyelesaian krisis di Nikaragua memerlukan komitmen terhadap demokrasi dan proses demokrasi, termasuk pemilihan umum yang transparan yang sesuai dengan standar yang diakui secara internasional; perlindungan hak asasi manusia;

Ingatlah bahwa Piagam Demokrasi Antar-Amerika mewajibkan negara-negara anggota untuk mengatur, melaksanakan, dan memastikan proses pemilihan yang bebas dan adil, dan

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.1 gempa

Prihatin bahwa langkah-langkah yang diambil oleh Pemerintah Nikaragua tidak memenuhi standar minimum untuk pemilihan umum yang bebas dan adil sebagaimana diatur dalam Piagam Demokrasi Antar-Amerika, dan dengan demikian merusak kredibilitas pemilihan presiden dan parlemen yang dijadwalkan pada 7 November 2021 dan

memutuskan hal-hal berikut:

1- Memperbaharui seruannya untuk segera membebaskan calon presiden dan tapol.

2. Mengungkapkan keprihatinan mendalam bahwa upaya Dewan Permanen untuk melibatkan Pemerintah Nikaragua dalam pelaksanaan pemilihan umum yang bebas dan adil telah diabaikan.

3. Mencatat keprihatinan tentang terus memburuknya situasi politik dan hak asasi manusia di Nikaragua dan tentang upaya Pemerintah Nikaragua untuk merusak proses pemilihan.

4. Sangat mendesak Pemerintah Nikaragua untuk segera menerapkan prinsip-prinsip Piagam Demokrasi Antar-Amerika dan semua standar pemilu yang diakui secara internasional, termasuk reformasi pemilu yang disepakati, dengan tujuan untuk menyelenggarakan pemilu yang bebas, adil dan transparan sesegera mungkin, di bawah Organisasi Negara-negara Amerika dan pengamatan lainnya Trusted International.

5. Mengambil tindakan lebih lanjut, sebagaimana mestinya, sesuai dengan Piagam Organisasi Negara-Negara Amerika dan Piagam Demokrasi Antar-Amerika, termasuk penilaian pemilihan 7 November di Nikaragua pada sesi reguler Majelis Umum ke-51.