POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NSman dinyatakan positif COVID-19 sebelum memulai pelatihan di kamp; Blok baru yang ditautkan ke karyawan NUS

SINGAPURA: Seorang anggota Angkatan Bersenjata Singapura (SAF) dinyatakan positif COVID-19 sebelum memulai pelatihan di dalam kamp.

Departemen Pertahanan mengatakan Sabtu (17 April) bahwa itu sedang diperiksa sebagai bagian dari protokol untuk semua personel keamanan nasional sebelum mereka memulai pelatihan mereka.

NSman, seorang warga negara Singapura berusia 35 tahun, diidentifikasi sebagai kasus 62032 oleh Kementerian Kesehatan (Depkes).

Itu termasuk di antara empat kasus komunitas baru yang dilaporkan pada hari Sabtu.

Dua dari kasus komunitas dikaitkan dengan seorang peneliti senior di NUS yang dilaporkan sebagai infeksi lokal pada hari Jumat, membentuk cluster baru.

Status komunitas yang tersisa adalah penduduk tetap Singapura yang merupakan kontak rumah untuk infeksi impor sebelumnya.

Secara total, Singapura mengkonfirmasi 39 infeksi baru pada hari Sabtu, 35 di antaranya diimpor.

NSMAN dites positif

Departemen Kesehatan mengatakan NSman-lah yang dinyatakan positif sebagai fotografer lepas.

Diuji pada 15 April sebagai bagian dari protokol SAF. Tes gabungannya pada 15 April menunjukkan hasil positif COVID-19, dan usapan individu pada 16 April juga dinyatakan positif.

Dia dibawa ke National Center for Infectious Diseases (NCID) dengan ambulans dan mengalami demam pada hari yang sama.

Tes lain yang dilakukan oleh Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional (NPHL) pada 16 April negatif untuk infeksi COVID-19, tetapi tes berikutnya pada 17 April oleh NPHL kembali positif untuk COVID-19.

“Hasil tes serologinya positif, yang mengindikasikan adanya infeksi sebelumnya,” kata Kementerian Kesehatan.

“Ini dapat menghilangkan fragmen kecil RNA virus dari infeksi sebelumnya, tetapi karena kami tidak dapat membuat kesimpulan akhir kapan virus itu terinfeksi, kami akan mengambil semua tindakan kesehatan masyarakat yang diperlukan sebagai tindakan pencegahan.”

READ  Forum Keamanan Dialog Shangri-La Dibatalkan Karena COVID-19 - Asia Tenggara

Dua masalah di komunitas terkait dengan rekan peneliti senior NUS

Dua kasus yang terkait dengan peneliti senior di NUS adalah saudara laki-laki dan rekannya – seorang warga negara Swiss berusia 31 tahun yang juga merupakan peneliti senior di NUS.

Pemegang izin kerja, yang diidentifikasi sebagai Kasus 62057, telah berinteraksi dengannya pada 12 April. Dia kemudian mengalami sakit tenggorokan pada 15 April tetapi tidak mencari perawatan medis.

Kementerian Kesehatan mengatakan, “Sejak dia diidentifikasi sebagai kontak dekat dengan kasus 61993, Kementerian Kesehatan menghubunginya pada 16 April dan dia ditempatkan di karantina.”

Wanita itu melaporkan gejalanya dan dibawa ke Rumah Sakit Umum Ng Teng Fung dengan ambulans di mana dia diuji untuk COVID-19. Dia dinyatakan positif terinfeksi COVID-19 pada hari yang sama. Hasil tes serologinya sedang menunggu keputusan.

Saudara laki-laki seorang peneliti NUS yang pertama kali dinyatakan positif adalah seorang warga negara India berusia 35 tahun.

Dia bekerja untuk DBS Bank di 2 Changi Business Park Crescent. Namun, Kementerian Kesehatan mengatakan dia sebagian besar bekerja dari rumah, menambahkan bahwa terakhir kali pria itu kembali ke tempat kerjanya adalah antara 6 April dan 9 April.

Dia ditempatkan di karantina rumah pada 15 April setelah diputuskan bahwa dia telah melakukan kontak dekat dengan kasus sebelumnya. Dia mengalami demam pada 16 April dan melapor ke Kementerian Kesehatan. Dia kemudian diangkut ke NCID dengan ambulans.

Pria itu dites COVID-19 dan kembali positif pada 17 April. Hasil tes serologisnya luar biasa.

PR Singapura dites positif

Status masyarakat yang tersisa adalah wanita berusia 41 tahun yang berstatus penduduk tetap. Didefinisikan sebagai kasus 62045, seorang akuntan di OM Universal bekerja di 11 Kaki Bukit Road 1 tetapi tidak bekerja sejak gejala muncul.

READ  Jerman akan membuka vaksinasi untuk umum pada 7 Juni - pembaruan terkini

Dia batuk pada malam 14 April setelah bekerja dan meminta perawatan medis di klinik dokter umum keesokan harinya, di mana dia dites COVID-19.

Hasil tes kembali positif pada 16 April dan diangkut ke NCID dengan ambulans. Hasil tes serologinya sedang menunggu keputusan.

Salah satu kontak rumah tangganya adalah kasus yang dilaporkan sebelumnya. Dia memegang izin kerja yang tiba dari India pada 2 April.

Dia dinyatakan positif COVID-19 pada 2 April, tetapi kemudian dinilai pulih berdasarkan hasil serologi positifnya pada 4 April.

Kementerian Kesehatan mengkonfirmasi bahwa penyelidikan epidemiologi sedang dilakukan.

Sementara itu, semua kontak dekat dari kasus-kasus tersebut, termasuk anggota keluarga dan rekan kerja, telah diisolasi, dikarantina, dan akan dites pada awal dan akhir masa karantina sehingga kita dapat mendeteksi gejalanya, ”ujarnya. .

Kasus yang diimpor

Dari 35 kasus impor baru, lima warga Singapura dan lima penduduk tetap sudah kembali dari Brazil, Mesir, India, Indonesia dan Liberia.

Empat di antaranya merupakan tanggungan pemegang paspor yang tiba dari Nepal.

Tujuh belas adalah pemegang izin kerja yang datang dari Bangladesh, India, Indonesia, dan Filipina. Delapan dari kasus ini adalah PRT asing.

Pemegang paspor pelajar dan pemegang izin kerja telah melakukan perjalanan dari India.

Dua kasus lainnya adalah pemegang paspor kunjungan jangka pendek. Salah satu dari mereka tiba dari Bahrain untuk sebuah proyek bisnis di Singapura dan yang lainnya tiba dari India untuk mengunjungi penduduk tetap keluarganya.

Kementerian Kesehatan mengatakan bahwa semua infeksi impor telah diberitahukan di rumah setibanya di Singapura.

Tidak ada laporan cedera baru di asrama pekerja asing.

Operasi pemulihan

Dan 17 kasus lainnya dipulangkan, sehingga total orang yang pulih sepenuhnya dari infeksi menjadi 60.463.

READ  Seorang pejabat senior mengatakan Jepang seharusnya tidak mengikuti kebijakan Myanmar Barat-Asia Tenggara

Masih ada 62 kasus di rumah sakit, dua di antaranya berada dalam kondisi kritis di unit perawatan intensif.

Sebanyak 253 orang diisolasi dan dirawat di fasilitas masyarakat.

Kementerian mengatakan jumlah kasus baru di masyarakat meningkat secara umum dari dua kasus pada pekan sebelumnya menjadi tujuh kasus pada pekan lalu.

Kementerian menambahkan, jumlah kasus tidak terkoneksi di masyarakat juga meningkat dari dua kasus pada pekan sebelumnya menjadi empat kasus pada pekan lalu.

Kementerian Kesehatan mengatakan: “Kasus-kasus yang ditularkan secara lokal baru-baru ini adalah pengingat yang kuat bahwa virus belum dimusnahkan dan kasus serta kelompok baru dapat dengan mudah muncul di masyarakat kita, jika kita lengah.”

Ia mengimbau masyarakat untuk terus menjalankan tanggung jawab sosial dan disiplin dalam menjaga langkah-langkah pengelolaan yang aman, bahkan bagi mereka yang telah divaksinasi.

Kementerian menambahkan, “Ini lebih penting karena kami melanjutkan dan memperluas lebih banyak kegiatan di fase ketiga pembukaan kembali, dan meningkatkan interaksi di masyarakat.”

“Kita harus bekerja sama untuk menghindari pengembalian yang tidak terkendali ke situasi yang mungkin memerlukan prosedur yang lebih ketat.”

Hingga Sabtu, Singapura telah melaporkan 60.808 kasus COVID-19 dan 30 kematian.

Tandai ini: Liputan komprehensif kami tentang wabah dan perkembangan Coronavirus

Unduh Aplikasi kami Atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah Coronavirus: https://cna.asia/telegram