POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dewan Militer Myanmar membebaskan 23.000 tahanan dalam amnesti tahun baru – Asia Tenggara

Seorang pejabat mengatakan pada hari Sabtu bahwa dewan militer berencana untuk membebaskan lebih dari 23.000 tahanan di seluruh negeri, bahkan ketika tentara terus menangkap dan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap penentang kudeta.

Myanmar biasanya memberikan amnesti tahunan kepada ribuan tahanan untuk merayakan liburan Tahun Baru Buddha tradisional – yang pada tahun-tahun sebelumnya merupakan hal yang membahagiakan dengan pertempuran air di seluruh kota.

Tapi tahun ini, dengan militer kembali berkuasa setelah penggulingan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi, aktivis anti-kudeta telah menggunakan liburan itu sebagai kesempatan untuk memprotes meningkatnya jumlah korban tewas dan penangkapan massal.

Tidak jelas apakah pengunjuk rasa yang menentang dewan militer atau jurnalis yang dipenjara saat meliput kudeta akan termasuk di antara yang dibebaskan.

Seorang pejabat penjara mengatakan kepada AFP, meminta anonimitas, bahwa penjara di seluruh negeri akan mulai membebaskan lebih dari 23.000 orang pada hari Sabtu.

“Kami akan membebaskan lebih dari 800 tahanan dari Penjara Insein” di Yangon, pusat komersial, ia menambahkan, tetapi menolak untuk menjelaskan lebih lanjut.

Pada bulan Februari, dewan militer membebaskan tahanan dalam jumlah yang sama, dan beberapa kelompok hak asasi pada saat itu khawatir langkah tersebut adalah untuk membebaskan ruang bagi penentang militer serta menyebabkan kekacauan di masyarakat.

Pada hari Rabu, sebuah kelompok pemberontak mengeksekusi seorang pria yang dibebaskan di bawah amnesti itu, dan mengatakan dia memperkosa dan kemudian membunuh seorang gadis berusia lima tahun.

Sesaat sebelum Hari Angkatan Bersenjata, rezim juga membebaskan sekitar 900 pengunjuk rasa yang dipenjara.

Tetapi sejak kudeta 1 Februari, lebih dari 3.100 orang – kebanyakan dari mereka pengunjuk rasa dan aktivis anti-kudeta – telah ditangkap, menurut kelompok pemantau lokal, Asosiasi Bantuan Tahanan Politik.

READ  Idul Fitri tahun ini adalah urusan sentimental bagi Muslim India Amerika

Dewan militer mengeluarkan surat perintah penangkapan setiap malam di media yang dikelola pemerintah, menargetkan selebriti, influencer, jurnalis, dan aktivis terkemuka dengan banyak pengikut di media sosial.

Sampai Jumat malam, mereka berjumlah 380 orang.

Sekitar 80 dokter telah ditetapkan sebagai buronan karena upaya mereka untuk “menggoyahkan perdamaian dan stabilitas.”

Petugas kesehatan Myanmar telah berada di garis depan gerakan pembangkangan sipil nasional, menolak untuk kembali bekerja di bawah rezim militer. Ketidakhadiran mereka telah membuat banyak rumah sakit di negara itu tanpa staf selama pandemi.

Negara itu berada di bawah kendali junta selama 11 minggu.

Militer secara konsisten membenarkan kudeta tersebut dengan mengklaim kecurangan yang meluas dalam pemilihan November, yang dimenangkan oleh partai Suu Kyi dengan suara mayoritas.