POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nigella Lawson hanya melanjutkan diet vegan selama dua minggu setelah membuatnya ‘terlalu lelah’

“Saya tidak bisa menjadi vegetarian… Saya tidak mengerti maksudnya!” Nigella Lawson mengakui bahwa dia menjalani diet vegan selama dua minggu setelah itu membuatnya ‘terlalu lelah’ dan memperburuk kekurangan zat besi.


Nigella Lawson mengungkapkan bahwa dia hanya bertahan dua minggu dengan pola makan vegan setelah itu membuatnya merasa ‘terlalu lelah’ dan memperburuk kekurangan zat besi.

Berbicara kepada waktu hari minggu Tentang buku barunya Masak, Makan, Ulangi, koki TV itu mengakui: “Saya tidak bisa menjadi vegetarian, meskipun saya suka sayuran. Saya tidak mengerti maksudnya.”

Penulis makanan, yang terkenal dengan petunjuknya yang lucu, melanjutkan: “Saya sangat senang tidak makan banyak daging tapi saya menyukainya. Saya juga dalam posisi istimewa dan mendapatkan daging sapi atau domba yang sudah tua, jadi saya tidak pernah benar-benar suka menguliahi orang.

“Aku tidak melihat targetnya!” Nigella Lawson mengungkapkan bahwa dia hanya bertahan dua minggu dengan pola makan vegan setelah itu membuatnya merasa ‘terlalu lelah’ dan memperburuk kekurangan zat besinya.

Saya merasa sangat lelah, dan juga kekurangan zat besi. Jadi Anda membutuhkannya.

Mengacu pada alternatif makanan nabati, kepribadian media tersebut mengatakan: “Saya ingin makan makanan yang layak, karena saya merasa kita memiliki gigi daging, jadi wajar saja jika kita ingin memakannya.

“Saya tahu ini adalah argumen yang tidak disetujui oleh para vegan, jadi saya menghormati posisi itu, tetapi saya merasa saya belum siap.”

Pandangan kontroversialnya tentang pola makan nabati muncul ketika Nigella baru-baru ini menghindari kontroversi lain.

Bintang yang berbasis di London telah menyerah pada Kata “**t” adalah salah satu kata sifat setelah mengatakan bahwa dia telah mengembangkan arti “kasar” dan “penghancur” dalam beberapa tahun terakhir.

Pada bulan April, Nigella memposting resep hariannya – Ruby Red Raspberry di Chardonnay Jelly – di akun Twitter-nya, dengan lusinan penggemar mengatakan itu adalah salah satu favorit mereka.

Menghindari kontroversi: Itu terjadi ketika bintang yang berbasis di London baru-baru ini membuang kata 's**t' dari resepnya setelah mengatakan kata itu telah mengembangkan arti 'kasar' dan 'crusier' dalam beberapa tahun terakhir.

Menghindari kontroversi: Itu terjadi ketika bintang yang berbasis di London baru-baru ini membuang kata ‘s**t’ dari resepnya setelah mengatakan kata itu telah mengembangkan arti ‘kasar’ dan ‘crusier’ dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi burung nasar di antara mereka mencatat bahwa ketika resep itu pertama kali muncul di salah satu bukunya – 2002 Selamanya Musim Panas – itu disebut Raspberry Merah di Chardonnay Jelly.

Seorang penggemar mempertanyakan mengapa dia menjatuhkan istilah itu, dengan mengatakan: ‘Resep yang bagus (seperti biasa!) Tapi itu membuat saya bertanya-tanya apa yang terjadi dengan negara ini ketika kami bahkan tidak bisa menamai resep ini dengan nama aslinya yang lucu. Apa yang terjadi dengan kebebasan berbicara, humor, dan kesenangan? Saya suka giliran feri Anda Nigella!

“Saya merasa kata itu memiliki konotasi yang lebih kasar dan kasar, dan saya tidak senang tentang itu,” jawab Nigella.

'Saya tidak senang tentang itu': tetapi burung nasar di antara mereka mencatat bahwa ketika resep itu pertama kali muncul di salah satu bukunya, itu disebut Raspberry Merah di Chardonnay Jelly

‘Saya tidak senang tentang itu’: tetapi burung nasar di antara mereka mencatat bahwa ketika resep itu pertama kali muncul di salah satu bukunya, itu disebut Raspberry Merah di Chardonnay Jelly

Nigella telah lama dipuji sebagai seorang feminis karena mencoba mematahkan pandangan lama bahwa perempuan harus menjadi pembuat, bukan konsumen, makanan.

READ  'Good Girls' NBC dibatalkan setelah Four Seasons; Tampilkan Tidak ada belanja di tempat lain - Batas waktu

Dia juga dipuji karena menolak menyesuaikan diri dengan tren selebriti untuk tetap kurus – baru-baru ini mengatakan bagaimana dia harus memberi tahu televisi Amerika dan papan reklame untuk tidak menyemprot perutnya dalam iklan.

Dia juga mengatakan bahwa menikmati memasak bukanlah anti-feminis, dan mengatakan bahwa gelarnya “Dewa Lokal” sebenarnya mencerminkan hal itu.

Teladan yang baik: Kampanye Nigella sering dipuji sebagai feminis karena mencoba mematahkan anggapan lama bahwa perempuan harus menjadi pembuat tetapi bukan konsumen makanan.

Teladan yang baik: Kampanye Nigella sering dipuji sebagai feminis karena mencoba mematahkan anggapan lama bahwa perempuan harus menjadi pembuat tetapi bukan konsumen makanan.