POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Phantom of the Opera” Broadway berencana untuk kembali ke panggung dengan hati-hati

Aktor Ben Crawford, yang memerankan “Ghost,” berdiri di atas panggung Majestic Theatre yang kosong, dijadwalkan dibuka kembali pada Oktober, di Manhattan, New York City, AS, 3 September 2021. Foto diambil 3 September 2021. Foto: Caitlin Ochs – Reuters

NEW YORK (Reuters) – Megan Bicerno kembali bekerja setelah 18 bulan terlupakan karena pandemi, senang bernyanyi dan menari lagi bersama rekan-rekan pemain “Phantom of the Opera” saat mereka berlatih untuk kembalinya pertunjukan terlama di Broadway. .

Dengan pembukaan kembali musikal yang mendekat pada akhir Oktober, yang terkadang dapat dipikirkan Picerno adalah melakukan panggilan tirai pertamanya tanpa cedera oleh kasus COVID-19 di mana aktor yang divaksinasi absen di pertunjukan lain.

Di luar hari-hari yang panjang di studio latihan cermin yang sejuk di dekat Times Square di New York City, Bicerno kembali ke apa yang dia gambarkan sebagai penguncian.

“Saya seorang biksu lengkap sekarang,” katanya saat istirahat makan siang singkat di antara lari bolak-balik.

Dia tahu pekerjaannya melibatkan risiko paparan. Memainkan tokoh utama acara, Kristen, mengharuskan Picerno untuk mencium dua lawan mainnya setiap hari dan menyanyikan lagu-lagu cinta yang penuh perasaan dengan mereka berdua terbuka dan dari jarak dekat.

“Kami berharap tidak ada dari kami yang memilikinya, karena jika salah satu dari kami memilikinya, kami semua memilikinya,” katanya.

Teater Broadway yang ramai, penting bagi industri pariwisata kota, adalah tempat pertama yang ditutup oleh pemerintah New York ketika virus corona mulai menghancurkan negara bagian itu. Penutupan mendadak itu dilaporkan saat konser “Phantom” di Majestic Theatre pada 12 Maret 2020, di mana beberapa aktor dan kru sendiri jatuh sakit.

Sekarang, setelah penutupan yang belum pernah terjadi sebelumnya, teater adalah salah satu tempat terakhir yang dibuka kembali. Kembalinya mereka pada musim gugur ini dipandang sebagai ujian upaya kota untuk memulihkan rasa normal yang baru.

Reuters telah menyaksikan Phantom bersiap untuk comeback-nya. Epidemi meninggalkan tanda-tanda yang tidak salah lagi.

Dalam beberapa minggu kegelapan, COVID-19 telah merenggut nyawa desainer pakaian tercinta, Jennifer Arnold, yang telah mengikuti pertunjukan selama lebih dari tiga dekade.

READ  Bella Hadid membawa tren syal ke Festival Film Cannes

Setelah protes memenuhi jalan-jalan Amerika Serikat tahun lalu dengan kemarahan atas pembunuhan George Floyd, seorang pria kulit hitam, di tangan seorang petugas polisi kulit putih, pekerja Broadway yang baru menganggur mendorong industri untuk membuat perubahan yang terlambat untuk meningkatkan keragaman ras perusahaan teater.

Pada bulan Agustus, produser “Phantom” mengumumkan bahwa mereka telah memilih aktor kulit hitam pertama untuk memerankan Kristen sejak pertunjukan dibuka di Broadway pada tahun 1988. Aktris Emily Cuacho akan membuat debut Broadwaynya sebagai pengganti Bicerno.

Untuk aktor yang kembali, ada lirik dan penyesuaian pembelajaran bertahap, membuatnya lebih mudah untuk memilih aktor non-kulit putih dalam peran utama. Seluruh perusahaan diharuskan untuk divaksinasi dan dua kali seminggu pergi untuk menyeka hidung mereka di lobi teater yang berdekatan untuk digunakan sebagai tempat pengujian virus corona sementara.

Bicerno mengatakan dia senang merangkul apa pun yang dibutuhkan untuk kembali ke panggung.

Di hari-hari gelap tahun 2020, yang tinggal di North Carolina bersama orang tuanya dan mengklaim tunjangan pengangguran, dia mengatakan dia “hampir merasa gagal.” Dia menyanyikan bagiannya setiap hari untuk tetap segar dalam pikirannya sampai nyanyian itu membuatnya sangat sedih dan dia berhenti.

Emosi kembali menguasainya pada hari pertama reuni dengan teman-teman bandnya pada akhir September. Komposer Andrew Lloyd Webber berayun di depan studio untuk memberi para aktor percakapan yang bersemangat sebelum mereka bernyanyi melalui trek yang sudah dikenal.

Vokal Picerno meneteskan air mata selama duet cinta “All I Ask of You.”

“Bernyanyilah bersama kami! Bantu dia!” Kondektur mendesak paduan suara bertopeng, yang suaranya membawa Peckerno, sampai kembali tenang.

‘Pikirkan aku’

Beberapa hari kemudian, para aktor berlatih langkah tarian mereka dalam campuran pakaian jalanan dan sebagian besar kostum abad ke-19.

Bicerno menarik syal di antara jari-jarinya saat dia menari dan menyanyikan “Think of Me” untuk sopranonya yang seperti lonceng. Di sudut studio, Cuacho diam-diam memantulkan setiap gerakan Pecherno.

Kwacho, putri imigran dari Kamerun, dibesarkan di pinggiran kota Chicago. “Phantom” adalah pertunjukan Broadway pertama yang pernah dia lihat, dalam perjalanan ke New York dengan sekolah menengahnya. Dia ingat Kristen yang tercengang.

READ  Bartender, 25, yang mulai memasak saat lockdown, berhenti bekerja dan mendapatkan kesepakatan buku resep

Saya ingat berpikir “Saya bisa menyanyikan bagian ini dalam tidur saya”.

Namun, dia khawatir tentang stereotip, dan bahwa beberapa orang mungkin melihat ketidakcocokan dalam suaranya, operan sopran, dan penampilannya, yang bukan tipe “gadis kulit putih kecil” yang selalu tampak direpresentasikan sebagai pemain sandiwara atau pahlawan wanita.

“Saya tidak merasa memiliki tempat di teater musikal karena saya belum pernah melihat orang yang mirip saya bernyanyi seperti saya,” katanya.

COVID-19 telah mengubah ruang tamu secara vertikal dan memberi ruang untuk kemajuan.

“Epidemi itu mengerikan,” kata Cuacho. “Tapi kita tidak akan bisa melakukan percakapan semacam ini dan mengubah hal-hal seperti ini tanpa pandemi.”

Sekarang, ketika Phantom mulai menunjukkan kehadirannya yang menakutkan di babak pertama, seorang balerina yang ketakutan menoleh ke pahlawan wanita dan bernyanyi: “Kristen, apakah kamu baik-baik saja?”

Sebelum pandemi dan munculnya quacho, lagunya selalu: “Wajahmu, Kristen, putih!”

Boneka Kristen tua menyeramkan yang berdiri di Phantom’s Lair, wajahnya sangat putih, juga telah keluar. Sebuah boneka baru, yang dirancang untuk ambigu secara rasial, akan memulai debutnya pada malam pembukaan.

Belakangan minggu itu, Quacho melihat sekilas salah satu wig baru Kristen yang dirancang agar sesuai dengan tekstur rambutnya.

“Ini lebih keriting dan lebih bebas kerut dan saya menyukainya,” kata Quacho.

‘titik tidak bisa kembali’

Pada hari pertama latihan teater di Majestic Theatre, anggota kompi menunggu demonstrasi bukti vaksinasi di gang yang dipenuhi tong sampah menuju pintu teater.

Di belakang panggung, para pemain bertopeng yang membantu para aktor mengganti kostum dengan cepat di kegelapan sayap telah bereksperimen dengan alternatif lampu sorot lembut yang mereka pegang di gigi mereka sebelum pandemi. Mereka bereksperimen dengan lampu-lampu kecil yang diikatkan di dahi atau di sarung tangan, dengan harapan tidak membingungkan penonton dengan menembakkan seberkas cahaya melintasi panggung di tengah pertunjukan.

READ  Hilary Mantell membandingkan Dominic Cummings dengan Thomas Cromwell | Hillary Mantel

Dari kursi orkestra, John Riddle, yang memerankan protagonis Raul, mengagumi salah satu lampu yang menyilaukan di atas panggung. Sinarnya, katanya, menerangi “awan debu yang terus-menerus.”

“Fakta bahwa sudah jelas sekarang berarti sesuatu bagi saya,” katanya. “Mereka bilang itu teater Broadway terbersih yang pernah ada.”

Namun, ada berita yang mengganggu dari penawaran terdekat. Musikal Disney “Aladdin” terpaksa ditutup selama dua minggu tak lama setelah dibuka kembali pada September karena beberapa aktor dinyatakan positif terkena virus corona.

Mary Johnson, yang memerankan nyonya balerina berpakaian hitam, Madame Jerry, mengatakan dia telah menyerah pada kemungkinan bahwa “Phantom” juga akan mencatat kasus virus corona.

“Ini akan terjadi cepat atau lambat,” katanya.

Sembilan hari kemudian, pada Jumat sore, Bicerno berada di ruang ganti ketika dia membuka email dengan hasil tes virus corona terbarunya sebelum dibuka kembali malam itu. Rasa lega menyelimuti mereka. negatif.

Malam itu, penonton mengenakan gaun tuksedo, dasi, dan kostum “hantu” sesekali di pintu panggung, memburu bukti vaksinasi.

Selamat datang kembali di Broadway! Pemantau keamanan COVID yang baru direkrut yang melambaikan tanda besar bertuliskan “Masker” berkicau ke penonton di dalam.

Di belakang panggung menaiki tangga, beberapa anggota perusahaan meletakkan vas bunga dan gambar Arnold, perbendaharaan yang kalah karena COVID-19. Beberapa pemain dan kru berhenti di memorial sebelum melanjutkan kesibukan di menit-menit terakhir di ruang ganti terdekat.

Lampu rumah diredupkan, dan nada kromatik merendahkan yang akrab dengan tema “hantu” muncul dari lubang orkestra. Bickerno menari di atas panggung sementara Cuacho menyaksikan dari penonton, terkadang meniru gerakan tangannya. Boneka baru Kristen terletak di Phantom’s Lair, dan wajahnya sekarang berwarna perak.

Pada panggilan terakhir, penonton bersorak gembira. Bicerno berlari ke depan panggung untuk mengambil busurnya, wajahnya kusut dan berlinang air mata.

(Laporan oleh Jonathan Allen) Pengeditan oleh Colin Jenkins dan Diane Kraft

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.