POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ni Hao Cina! Kelompok penyerang Nimitz AS memulai operasi di Laut China Selatan di tengah “tindakan yang terancam” oleh Beijing

Angkatan Laut AS mengumumkan pada 13 Januari bahwa Nimitz Carrier Strike Group (NIMCSG) telah mulai beroperasi di Laut China Selatan di tengah meningkatnya ketegangan dengan Beijing.

Kelompok itu mulai beroperasi pada 12 Januari, menandai pertama kalinya USS Nimitz CSG memasuki Laut Cina Selatan selama penempatan kelompok itu pada 2022-2023. Kelompok pemogokan saat ini melakukan operasi rutin di daerah tersebut.

Ini termasuk pelatihan serangan angkatan laut, operasi anti-kapal selam, pelatihan bersama dan terintegrasi multi-domain dengan elemen permukaan dan udara, dan operasi penerbangan pesawat sayap tetap dan putar di wilayah tersebut, menurut Armada Ketujuh. Rilis baru.

Menurut Laksamana Christopher Sweeney, Komandan, Carrier Strike Group (CSG) 11, Nimitz Carrier Strike Group dapat memberikan efek mematikan dan tidak mematikan yang terintegrasi dari luar angkasa ke bawah laut di setiap sumbu dan setiap domain.

Sweeney menambahkan, “Keuletan dan kekuatan tempur para pelaut kami tak tertandingi, dan merupakan bukti tekad negara kami untuk bekerja bersama sekutu dan mitra kami untuk melestarikan laut bebas dan terbuka.”

Sementara itu, kata seorang pejabat pertahanan katanya kepada CNN Bahwa dua kapal perang China sudah mengejar kelompok Amerika, yang meliputi kapal induk, kapal penjelajah peluru kendali, dan tiga kapal perusak peluru kendali.

gambar
Kapal induk AS USS Nimitz (CVN-68) melakukan operasi penerbangan di Laut Filipina pada 9 Januari. Nimitz Carrier Strike Group sedang berlangsung di AOR Armada Ketujuh untuk melakukan operasi rutin.

Langkah ini sejalan dengan kehadiran regional militer AS yang tumbuh untuk menangkis China, dengan cepat memodernisasi dan meningkatkan kemampuan militer dan nuklirnya.

Washington juga meningkatkan kerja sama militernya dengan sekutu regionalnya. Misalnya, Amerika Serikat dan Jepang baru-baru ini sepakat untuk menambah jumlah Marinir AS yang ditempatkan di Okinawa, yang dilengkapi dengan kemampuan anti-kapal dan intelijen terbaru.

Menanggapi apa yang mereka lihat sebagai agresi China yang meningkat di wilayah tersebut, kedua mitra telah meluncurkan beberapa inisiatif baru untuk mendorong kerja sama yang lebih besar antara militer mereka.

READ  Kemajuan fase satu terbatas pada produk Horti Amerika

Berbicara di Washington pada hari Rabu dengan Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan rekan Jepang mereka, Menteri Pertahanan Lloyd Austin mengatakan bahwa Amerika Serikat dan Jepang memiliki visi yang sama untuk mempertahankan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, dan apa yang mereka lakukan menandakan hal itu. arah.

Ketegangan antara Amerika Serikat dan China di kawasan

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan menggunakan sembilan garis putus-putus yang dinyatakan ilegal oleh pengadilan internasional pada tahun 2016. Beijing telah mengabaikan keputusan itu. Sebaliknya, mereka membangun pulau buatan dan meningkatkan operasi militer di wilayah maritim yang disengketakan antara Filipina, Malaysia, Vietnam, Brunei, dan Taiwan.

Selain itu, Beijing telah berulang kali mengkritik AS karena menjadi “pembuat risiko keamanan” di wilayah tersebut, mengklaim bahwa operasi Angkatan Laut AS adalah bukti tak terbantahkan dari dominasinya dalam navigasi dan militerisasi Laut China Selatan.

Pasukan AS dan China sering bertemu di wilayah tersebut karena ketegangan meningkat antara kedua negara. Apalagi, Angkatan Laut China kerap memantau kapal perang AS di Laut China Selatan.

Pada November 2022, bahkan tentara Tiongkok dikonfirmasi Itu membuang kapal penjelajah rudal yang dipandu, USS Chancellorsville setelah “memasuki secara ilegal” perairan dekat Kepulauan Spratly di Laut Cina Selatan yang disengketakan.

gambar
Kapal induk Angkatan Laut AS USS Nimitz (CVN-68) melakukan operasi penerbangan di Laut Filipina pada 10 Januari.

Pada saat itu, Amerika Serikat menanggapi dengan tajam, menyebut akun China “salah” dan yang terbaru dari rangkaian panjang upaya RRT untuk mendiskreditkan operasi angkatan laut AS yang sah dan menekan klaim maritimnya yang berlebihan dan tidak beralasan dengan mengorbankan wilayah Asia Tenggaranya. tetangga.

Angkatan Laut AS mengatakan kapal penjelajah peluru kendali AS sedang berpatroli di Laut China Selatan sesuai dengan hukum internasional.

READ  Siapa, Apa, Kapan dan Bagaimana: Penjelasan Dasar tentang Usulan Pajak Perolehan Modal di Malaysia

Baru-baru ini, jet tempur J-11 China Bertunangan dalam “manuver tidak aman” ketika mencegat pesawat pengintai RC-135 AS di atas Laut Cina Selatan.

Menurut AS, pesawat China mendekati pesawat pengintai yang lebih besar dan lebih lambat, RC-135 Rivet Joint, dan memaksanya melakukan operasi mengelak.

Sebagai tanggapan, PLA mempresentasikan laporannya tentang intersepsi, mengklaim bahwa pesawat AS “tiba-tiba mengubah sikap terbangnya” dan terlibat dalam “manuver pendekatan yang berbahaya”.

Insiden itu menarik perhatian pada ketegangan di Laut China Selatan, di mana Beijing telah menggunakan pulau buatannya yang dibentengi untuk menegaskan klaim kedaulatan yang tidak diakui oleh Amerika Serikat atau sekutunya.