POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nelayan Indonesia yang putus asa mempertaruhkan hidup mereka untuk menjelajah ke perairan Australia untuk menjarah harta laut.

Di Rhode Island, Timor Barat, Meji Nafi berdoa di depan makam kosong di halaman depan rumahnya.

Suaminya, Kapten Johannis Balu, adalah salah satu dari sembilan nelayan Indonesia yang tenggelam pada bulan Maret di perairan terpencil di lepas pantai barat laut Australia.

Meskipun operasi penyelamatan intensif melibatkan awak helikopter dari Australia Barat, Angkatan Laut Australia dan kapal kargo yang lewat, mayat mereka tidak pernah ditemukan.

“Yang dia miliki hanyalah kuburan kosong ini,” katanya dari rumahnya di Handihook, sebuah desa pedesaan di selatan jalan.

“Ketika seseorang meninggal di laut, ada batu nisan untuk memperingatinya, sehingga anak cucu akan tahu bahwa ayah atau kakeknya tenggelam.”

Perahu pria, Guda Lad atau ‘Kuda Laut’, terbalik di laut berbadai di barat Ashmore Rock saat Topan Charlotte menghantam 630 kilometer utara Broome.

Mereka baru saja meninggalkan pelabuhan Babela sehari sebelumnya dan mencoba untuk kembali ketika cuaca tiba-tiba tertutup.

Tapi sudah terlambat. Gelombang raksasa tiba-tiba membalikkan perahu dan mengirim orang-orang itu ke laut.

Para penyintas bergegas membangun perahu dari reruntuhan

Kesembilan awak kapal yang tenggelam semuanya mampu berenang.

Para korban selamat, yang tidak bisa berenang, membuat perahu darurat dari puing-puing perahu dan membiarkannya mengapung selama dua atau tiga hari sebelum akhirnya diselamatkan.

Tiga pria melihat sebuah plakat untuk memperingati mereka yang hilang di laut pada tahun 2022.
Nelayan mengambil beberapa risiko di laut untuk memberi makan keluarga mereka.(Berita ABC: Ari Wu)

Menderita dehidrasi parah, hipotermia dan kelelahan, mereka dilarikan ke rumah sakit di Darwin dan WA.

Yang termuda, Rekki Balu, 29, telah sakit parah di Rumah Sakit Perth selama beberapa minggu sebelum diterbangkan pulang ke Rot.

Cobaan beratnya sangat traumatis sehingga dia masih tidak bisa membicarakannya, dan ketiga orang yang selamat tidak pernah menginjakkan kaki di perahu nelayan lagi.

“Saya sangat takut untuk kembali ke laut,” kata Habel Kanuk, yang berada di kapal pada bulan Maret.

“Risikonya terlalu besar. Sekarang saya bekerja di sekitar desa, melakukan pekerjaan konstruksi.”

Tampilan jarak dekat dari seorang pria yang mengenakan kemeja bermotif dengan rambut keriting hitam.
Habel Kanuk selamat dari tenggelamnya kapal Indonesia tetapi mengatakan pengalaman itu membuatnya “terlalu takut” untuk kembali ke laut.(Berita ABC: Ari Wu)

Meskipun kebanyakan dari mereka – kecuali kapten – tidak memiliki pengalaman sebagai pelaut, kemiskinanlah yang memaksa para pria untuk melaut sejak awal.

“Saat itu terjadi epidemi dan kami membutuhkan uang,” kata salah satu nelayan yang masih hidup. kata Melki Giri.

“Pada hari yang baik kami dapat membawa pulang satu juta rupee ($AUD100).

“Jika kita hanya mengandalkan pertanian, kita hanya akan mendapat penghasilan setahun sekali.”

Pencarian makanan yang putus asa setelah dua tahun lumpuh

Ketika Indonesia keluar dari pandemi dan dua tahun penguncian yang melelahkan, ribuan pria dan remaja laki-laki – seringkali tanpa pengalaman berperahu – mencoba memancing.

Di Handihook saja, salah satu dari beberapa desa kecil di sepanjang jalan, lebih dari 100 nelayan telah pergi dalam beberapa bulan terakhir, membantu memicu lonjakan kapal penangkap ikan ilegal di perairan Australia.

Sebuah gereja menara putih dengan sepeda motor duduk di depan gerbang.
Mayat mereka yang tenggelam di laut tidak ditemukan meskipun operasi penyelamatan intensif.(Berita ABC: Ari Wu)

Dalam 12 bulan hingga akhir Juni, pihak berwenang Australia mengatakan ada 337 penyitaan legal di laut dan 44 kapal penangkap ikan asing yang disita, sebagian besar dari Indonesia.

Dari 1 Juli 2020 hingga 30 Juni 2021, 12 kapal penangkap ikan disita dan 85 disita, hampir empat kali lipat dari tahun sebelumnya.

Peter Wenceslovas, dari Australian Fisheries Management Authority, mengatakan jumlah kapal penangkap ikan ilegal di perairan Australia telah mencapai titik tertinggi selama lebih dari satu dekade.

“Kami belum mengalami angka-angka ini selama 10-15 tahun,” katanya.

“Angka-angka ini mendekati angka yang kami alami pada pertengahan 2000-an, yang mencapai puncaknya pada 2005-2006.”

Tetapi harga ikan dan kehidupan laut lainnya yang menggiurkan dan naik juga merupakan faktor utama dalam penangkapan ikan ilegal.

Pencarian harta karun laut yang melimpah

Sebagian besar nelayan, termasuk 12 pekerja di Kuda Lot, menangkap ikan trebong atau teripang, yang masing-masing dapat dihargai lebih dari $AUD20 atau $AUD40 per kilo.

Tangkapan besar bisa menghasilkan ribuan dolar.

Teripang adalah makanan lezat di restoran Cina dan hidangan biasa di sana Biaya lebih dari $AUD100 Di restoran di Jakarta atau Surabaya.

Teripang panjang seperti ular di dasar laut.
Teripang dianggap sebagai makanan lezat di beberapa budaya dan harganya mahal.(asalkan)

Tahun lalu, hampir 29.000 kilogram trebong dan 583 kilogram hiu disita dari kapal yang menangkap ikan secara ilegal di perairan Australia, bersama dengan finfish, mackerel, dan tuna.

Mr Wenceslovas mengatakan bahwa sementara industri lain telah menurun selama pandemi, penangkapan ikan tetap sangat menguntungkan.

“Nelayan yang sebelumnya memiliki pekerjaan di bidang pariwisata di Indonesia, Bali dan tempat lain, dengan penutupan dan penguncian dan sebagainya, mereka harus mencari cara lain untuk mencari nafkah,” katanya. dikatakan.

Para pejabat di jalan khawatir bahwa pendapatan yang berkurang ditambah dengan harga yang tinggi untuk kehidupan laut akan menarik orang Indonesia yang tidak memiliki keterampilan berlayar ke lebih banyak laut, yang menyebabkan lebih banyak tenggelam.

“Desa kami sangat terpukul oleh wabah ini,” kata Yunus Modok, kepala desa Handihuk.

“Jumlah orang miskin meningkat. Masalah terbesar di sini adalah situasi ekonomi, yang berarti banyak orang masih keluar meskipun cuaca buruk,” katanya.

Grant Barker, seorang nelayan komersial yang bekerja di lepas pantai di Australia utara, sering dipanggil untuk menarik pelaut yang karam dari kapal mereka.

Dia mengatakan dia sangat sedih mendengar tragedi pada bulan Maret.

“Mereka sangat beruntung menemukan ketiganya hidup-hidup. Anda tahu, saya pikir itu sangat ajaib,” katanya.

Tapi itu bukan pertama kalinya dia melihat kecelakaan di pantai Australia Barat.

“Salah satu kapten saya menemukan tiga orang Indonesia mengambang di laut. Mereka telah hanyut selama lima hari … tapi untungnya tidak ada yang tenggelam,” katanya.

“Mereka mengikat dua papan ski dan mereka berhasil mendapatkan beberapa botol air, cukup untuk membuat mereka tetap hidup.

“Itu terjadi, kapal-kapal ini mendapat masalah dari waktu ke waktu … Sepertinya tidak diperbaiki dengan benar. Dan menjadi jauh lebih buruk dengan kedatangan Covid.”

Australia harus meningkatkan patroli untuk melindungi nelayan

Awal tahun ini Australia dan Indonesia membentuk kelompok kerja bersama untuk menerapkan kerjasama yang lebih baik dalam perikanan lintas batas. Pertemuan pertama diadakan di Jakarta.

Sekelompok anak tersenyum duduk di dekat pohon palem memegang bola.
Ekonomi lokal Rhode telah hancur oleh pandemi virus corona.(Berita ABC: Ari Wu)

Namun pada bulan Juni pejabat dari kedua negara mengunjungi Rode dan Kupang di Timor Barat untuk membuat kampanye informasi publik yang mendesak orang Indonesia untuk menavigasi dengan benar dan menghindari penangkapan ikan ilegal di perairan Australia.

“Kekhawatiran di sini adalah bahwa penangkapan ikan yang terlibat dalam operasi baru-baru ini terjadi di kawasan lindung laut, yang ditetapkan berdasarkan Undang-Undang Lingkungan Australia untuk melindungi biosekuriti, keanekaragaman hayati, dan ekosistem di kawasan tertentu,” kata Wenceslovas.

“Tidak ada yang boleh menangkap ikan di daerah itu. Dan yang mengkhawatirkan adalah daerah itu menjadi sasaran operator ilegal karena stoknya yang melimpah.”

Berdasarkan nota kesepahaman yang dinegosiasikan dengan Indonesia beberapa dekade lalu, nelayan tradisional dengan perahu tidak bermotor diizinkan untuk menangkap ikan di wilayah perairan Australia yang berbentuk kotak tanpa penalti.

Kepala desa Mr Modok mengatakan para nelayan di jalan ingin pihak berwenang Australia atau Indonesia untuk meningkatkan patroli di Australia utara sehingga mereka dapat merespon dengan cepat jika nelayan mendapat masalah.

Australia diminta untuk menyediakan perahu kecil atau jaring bagi orang Indonesia untuk menangkap ikan di perairan lokal – tetapi dangkal.

Mr Barker percaya perubahan diam-diam dalam kebijakan pemerintah selama dua tahun terakhir telah menyebabkan peningkatan jumlah pembobolan, dan secara signifikan meningkatkan kemungkinan tragedi lain.

ABC menghubungi Pasukan Perbatasan Australia tetapi menolak berkomentar dan DFAT tidak secara khusus menanggapi pertanyaan ABC.

“Ini akibat Covid, Satgas Perbatasan dan TNI AL tidak mau berinteraksi dengan para nelayan ilegal ini. [coronavirus],” dia berkata.

“Saya mengerti mereka harus menjaga karyawan mereka.

“Tetapi itulah mengapa lebih banyak orang Indonesia mulai datang; karena mereka tahu bahwa kapal mereka tidak akan diambil atau dibakar atau dipenjara karena berada di perairan Australia secara ilegal.

“Kita harus memulihkan perbatasan yang keras demi kita sendiri dan demi bangsa Indonesia. [Exclusive Economic Zones] Dan pertahankan orang-orang Indonesia di pihak mereka dan orang-orang Australia di pihak kita – atau akan ada lebih banyak dari mereka di sini dan lebih banyak tragedi.”

READ  Tekad penting bagi orang untuk mencapai kebebasan ekonomi: VP