POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Photo: Hindustan Times

Negara-negara berkembang harus memperhatikan peringatan hati-hati dari Bank Dunia

Siapa pun yang membaca laporan ini terlalu cepat dapat dengan mudah melewatkan berita buruk itu, karena, seperti halnya semua publikasi organisasi internasional, laporan itu dilapisi gula. Inilah tanggung jawab Bank Dunia yang harus dilakukan: hindari menciptakan kepanikan. Tetapi pembuat kebijakan harus memperhatikan pesan peringatan penting yang terkubur dalam teks.

GEP ini menggambarkan tiga poin utama. Pertama, ekonomi global sedang pulih dari pandemi, tetapi sementara ekonomi maju, dengan program vaksinasi virus corona mereka yang sudah berhasil atau maju pesat, tampaknya siap untuk kembali atau bahkan melampaui tingkat pertumbuhan mereka sebelumnya, prospek pasar negara berkembang dan negara berkembang lebih baik. Campuran.

Asia Timur dan Pasifik adalah salah satu pasar negara berkembang terkuat dalam hal tampilan, dengan Bank Dunia memperkirakan pertumbuhan PDB 7,7% pada tahun 2021, sebelum berkembang ke Asia Selatan sebesar 6,8%. Di wilayah yang luas ini, produksi di Cina, Vietnam, dan Bangladesh kini telah melampaui tingkat pra-pandemi, dan dua negara terakhir, mulai dari basis rendah, memiliki posisi yang baik untuk mencapai pertumbuhan tinggi yang berkelanjutan.

Dalam hal potensi, Indonesia adalah ekonomi lain yang harus diperhatikan. Tetapi pengalamannya dengan pandemi sejauh ini beragam. Indonesia telah memulai dengan rencana vaksinasi yang kuat. Meski mengalami pasang surut, dengan 4,6% penduduknya kini sudah divaksinasi lengkap, saat ini negara ini mengungguli banyak negara Asia lainnya, seperti Sri Lanka (3,9%), India (3,8%), Thailand (3%) dan Vietnam (0,1%). ).

Apalagi, dalam beberapa tahun terakhir pemerintah Indonesia telah mencoba melakukan beberapa reformasi struktural, seperti liberalisasi pasar tenaga kerja, dengan memberlakukan apa yang disebut undang-undang komprehensif tentang penciptaan lapangan kerja. Meskipun hal ini kontroversial secara politik, reformasi lain tampaknya membuahkan hasil. Pemerintah Presiden Joko Widodo telah mengambil langkah awal untuk memperkenalkan Departemen Kebijakan Epidemi dan Ekonomi di bawah pengawasan kelompok ahli bersama, penanganan wabah epidemi dan Komisi Pemulihan Ekonomi Nasional. Ini membantu menghindari kesalahan dengan melumpuhkan ekonomi atas nama pengendalian epidemi, dan akhirnya macet di kedua sisi, seperti yang terjadi di beberapa pasar negara berkembang. Seperti yang ditunjukkan oleh Dela Temingong dari Prospera dan rekan penulis dalam makalah baru-baru ini, ekonomi Indonesia telah menunjukkan kinerja yang kuat dibandingkan dengan rekan-rekannya dalam pandemi karena keseimbangan antara penahanan virus dan reformasi struktural. Bank Dunia memperkirakan tingkat pertumbuhan Indonesia akan meningkat relatif lambat, dari 4,4% tahun ini menjadi 5% pada tahun 2022, tetapi hal ini menggarisbawahi potensi ekonomi yang tinggi dalam jangka menengah.

READ  Peningkatan penyebaran virus corona baru (COVID-19) membatasi pertumbuhan di Thailand dan Malaysia: sebuah survei

Tetapi untuk sebagian besar negara berkembang, kelas menengah terlihat suram. Kesenjangan global yang besar dalam akses ke vaksin berarti bahwa negara-negara miskin kemungkinan akan menghadapi lebih banyak gelombang virus corona dan variannya dalam beberapa bulan dan tahun mendatang. Dan mereka mungkin harus menghadapi wabah ini dengan menutup sebagian ekonomi mereka.

Bahkan di pasar negara berkembang dan negara berkembang, orang miskin tampaknya lebih menderita daripada orang kaya, dan di beberapa negara, orang kaya sebenarnya lebih baik daripada sebelum pandemi. Bank Dunia memperkirakan bahwa virus corona akan meningkatkan jumlah orang yang hidup dalam kemiskinan sebesar 143-163 juta pada tahun 2021, dengan lebih dari setengah orang miskin baru di Asia Selatan, terutama di India. Masalah di India bukanlah fundamental ekonominya yang kuat, tetapi fakta bahwa ekonominya telah salah urus, dan pandemi berarti bahwa “kepercayaan tetap frustrasi dan neraca rusak,” seperti yang dikatakan GEP.

Peringatan kedua dari Bank Dunia terkait dengan inflasi. Bab panjang dalam laporan bulan Juni “Emerging Inflation Pressures: A Reason for Warning?” Menjelaskan segalanya. Siapa pun yang membaca bagian ini akan menyadari bahwa tanda tanya hanya ada untuk meredam pukulan. Tanda seru akan lebih tepat. Para ekonom tahu betapa sedikit yang mereka ketahui tentang inflasi. Kami mengimbanginya dengan menjadi terlalu berhati-hati dan menyerukan langkah-langkah kebijakan pencegahan drastis pada tanda pertama kenaikan harga. Situasi saat ini mengkhawatirkan. Inflasi biasanya turun selama resesi. Selama setengah abad terakhir, penurunan inflasi selama deflasi yang disebabkan pandemi ini adalah yang terendah, terlebih lagi, inflasi meningkat lebih cepat sejak Mei tahun ini daripada pada akhir resesi sebelumnya.

Posisi Federal Reserve AS adalah bahwa kenaikan inflasi baru-baru ini adalah penyesuaian satu kali yang dihasilkan dari suntikan fiskal yang besar. Ini terdengar nyaman, tetapi sebenarnya, tidak ada yang tahu pasti. Jika inflasi berlanjut di negara maju, bank sentral mungkin terpaksa memperketat kebijakan moneter. Hal ini dapat menyebabkan peningkatan aliran modal ke negara maju dan depresiasi mata uang pasar negara berkembang dan negara berkembang. Ini adalah risiko yang signifikan, dengan efek yang berpotensi menghancurkan orang miskin di dunia.

READ  Indonesia memberlakukan pembatasan yang lebih ketat saat kasus virus meningkat

Pesan ketiga di GEP Juni adalah tentang perdagangan, dan ini bukan peringatan melainkan pengingat peluang. Dalam diskusi yang menarik, laporan tersebut menunjukkan bahwa salah satu hambatan besar untuk pertumbuhan dan kemajuan yang lebih cepat bagi pasar negara berkembang dan negara berkembang adalah tingginya biaya perdagangan, beberapa di antaranya tidak diperlukan. Tarif hanya seperempat dari total biaya perdagangan, sedangkan sisanya adalah logistik, transportasi, birokrasi, dan korupsi. Akibatnya, barang yang dijual ke negara lain harganya rata-rata dua kali lipat dari yang Anda lakukan di dalam negeri.

Dengan demikian, pasar negara berkembang dan negara berkembang memiliki ruang lingkup untuk melakukan penghematan besar dan secara signifikan meningkatkan potensi ekspor mereka. Apa yang disarankan GEP adalah bahwa sementara banyak dari biaya pandemi tidak dapat dihindari, reformasi yang menargetkan biaya perdagangan besar dapat memberi negara-negara miskin setidaknya perlindungan dalam jumlah minimal terhadap kondisi sulit yang dimiliki oleh pemulihan global yang tidak merata. © 2021 / Sindikat Proyek

Kaushik Basu adalah Profesor Ekonomi di Cornell University dan mantan Kepala Penasihat Ekonomi untuk Pemerintah India

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!