POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Debt sustainability in Indonesia

Keberlanjutan Utang Indonesia – Opini

James B. Walsh

Jakarta
Selasa 29 Juni 2021

2021-06-29
01:35
0
c78dad32e3af0945bdb46490a815d8a4
2
Pendapat
Debt, Indonesia, Service, COVID-19, Zero Emissions, Recovery, IMF
Gratis

Indonesia dalam beberapa tahun terakhir telah mengembangkan kerangka kebijakan fiskal yang telah mengurangi utang publik dan suku bunga. Akibatnya, kepercayaan investor meningkat dan prospek pertumbuhan jangka panjang dan pengurangan kemiskinan telah membaik.

Inti dari pencapaian ini adalah aturan defisit yang membuat kebijakan fiskal lebih dapat diprediksi, tetapi komponen penting lainnya termasuk desentralisasi yang membuat pengeluaran pemerintah lebih responsif terhadap kebutuhan lokal, pertumbuhan keuangan yang sah yang membuat sistem keuangan lebih inklusif, dan pelaporan oleh pemerintah. Badan Pemeriksa Keuangan ( BPK) yang membuat pemerintah bertanggung jawab atas tujuannya.

Krisis COVID-19 telah menunjukkan kekuatan dan manfaat dari reformasi ini. Seperti di negara-negara lain, pemerintah Indonesia telah merespons pandemi dengan mendukung kehidupan dan mata pencaharian, dan menjaga ekonomi tetap menyala. Respons ini membutuhkan peningkatan sementara defisit fiskal tahun lalu dan tahun ini. Defisit yang tinggi ini telah menyebabkan peningkatan rasio utang pemerintah dan biaya utang dalam anggaran. Namun, peningkatan utang relatif kecil dan dari titik awal yang rendah.

Dana Moneter Internasional, dalam penilaian tahunan terbarunya, memperkirakan bahwa total utang pemerintah umum telah meningkat dari sekitar 31% dari PDB pada akhir 2019 menjadi 36% dari PDB tahun lalu. Pada akhir tahun ini, rasio utang harus mencapai 41 persen.

Dalam beberapa tahun terakhir, suku bunga global yang lebih rendah dan ketersediaan tabungan yang melimpah telah memungkinkan beberapa negara – termasuk banyak negara maju – untuk membiayai lebih banyak utang daripada yang kami kira berkelanjutan bahkan beberapa tahun yang lalu. Tetapi bahkan di bawah kerangka lama itu, tingkat utang Indonesia dapat dianggap berkelanjutan.

READ  Perkembangan Ekonomi Terkini Indonesia: Perekonomian Indonesia Tumbuh 5,17% (YoY) pada Kuartal II 2023

Bagaimana kita tahu ini? Salah satunya karena stabilitas Indonesia di masa pandemi. Investor asing yang tahun lalu menjual obligasi Indonesia kembali hadir. Meskipun defisit lebih besar, inflasi tetap rendah, transaksi berjalan terkendali, dan cadangan devisa tinggi. Pasar setuju.

Meskipun suku bunga global yang lebih rendah membantu, biaya pinjaman di Indonesia saat ini tidak lebih tinggi daripada sebelum COVID-19. Dan tidak seperti banyak pasar negara berkembang lainnya, lembaga pemeringkat tidak menurunkan penilaian mereka terhadap kelayakan kredit Indonesia.

Bukan berarti Indonesia bisa berpuas diri. Lonjakan jumlah kasus baru-baru ini mengingatkan kita bahwa COVID-19 akan bersama kita untuk waktu yang lama. Ketika kasus menurun dan ekonomi mulai kembali normal, defisit harus kembali ke target 3 persen di bawah aturan defisit, idealnya melalui sistem pajak yang lebih adil dan kuat yang memfasilitasi lebih banyak pengeluaran untuk tujuan sosial.

Tantangan global perubahan iklim mengharuskan semua pemerintah, termasuk Indonesia, untuk bergerak menuju ekonomi tanpa emisi sambil mendukung inovasi dan melindungi masyarakat miskin.

Untungnya, sementara dunia akan fokus pada kepresidenan G20 Indonesia, negara ini ditempatkan dengan baik. Kredibilitas yang diperoleh lembaga keuangan Indonesia telah memungkinkan pemerintah untuk melindungi masyarakat miskin dan mendukung pertumbuhan selama krisis ini tanpa membahayakan situasi keuangan.

Ketika sektor swasta pulih, kerangka kerja ini harus terus memandu kebijakan. IMF berharap dapat terus bekerja sama dengan Indonesia saat proses ini berlangsung, untuk mendukung Indonesia memimpin wacana global tentang kebijakan ekonomi selama G-20 tahun depan, dan untuk membangun kemakmuran jangka panjang bagi seluruh rakyat Indonesia.

***

Penulis adalah kepala perwakilan penduduk IMF di Indonesia.