POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

12 inovator bekerja untuk meningkatkan kehidupan pekerja sektor informal di Indonesia

12 inovator bekerja untuk meningkatkan kehidupan pekerja sektor informal di Indonesia

  • Masalah pengelolaan sampah di Indonesia telah mencapai tingkat yang mengkhawatirkan dan oleh karena itu memerlukan tindakan segera.
  • Negara membutuhkan kerja sama semua pihak untuk menghasilkan rencana aksi yang layak untuk mengatasi masalah tersebut.
  • Tantangan tersebut berkontribusi pada rencana pemerintah Indonesia untuk mengurangi kebocoran plastik laut hingga 70% di bawah Kemitraan Aksi Nasional Indonesia.

Pengumpul sampah informal memainkan peran penting dalam ekonomi pengelolaan sampah. Namun, kontribusi mereka seringkali diremehkan atau tidak diakui oleh masyarakat, dengan kompensasi yang rendah dan kondisi kerja yang buruk.

Sementara itu, kurangnya transparansi dan ketertelusuran bahan baku plastik dari sektor informal semakin mengkhawatirkan pembeli utama bahan baku dan perusahaan pengumpul sampah ini. Integrasi sektor informal di Indonesia sangat penting untuk meningkatkan mata pencaharian, meningkatkan pengetahuan digital para pemulung informal, dan yang paling penting, berkontribusi pada tujuan rencana aksi multi-stakeholder RAN untuk menggandakan kapasitas Indonesia dalam pengumpulan dan daur ulang sampah.

Untuk mendukung tujuan tersebut, ia meluncurkan Ocean Plastic Prevention Accelerator (OPPA) bersama dengan NPAP Indonesia Menginovasi Koleksi Plastik Informal di Indonesia Tantang, menggunakan UpLink, platform digital Forum Ekonomi Dunia untuk solusi crowdsourcing untuk tantangan paling mendesak di dunia.

OPPA adalah pencipta ekosistem inovasi sosial yang didukung oleh jaringan pembibitan Inisiatif regional yang didukung oleh SecondMuseDan inisiatif pinjaman (TCI), didukung oleh Aliansi untuk Mengakhiri Sampah Plastik (AEPW) dan Urusan Global Kanada (GAC).

Tantangan tersebut menyerukan inovasi yang menangani area fokus berikut: meningkatkan etika rantai pasokan, keterlacakan dan segmentasi, menyediakan akses ke pengetahuan dan keterampilan digital bagi pekerja sampah informal, dan meningkatkan visibilitas sektor informal. Semua solusi yang ditawarkan di UpLink telah ditinjau dan dievaluasi dengan cermat oleh komunitas ahli dari Komite Penasihat GPAP untuk memilih 12 inovator.

READ  Peringatan saat ekonomi terbesar di Asia Tenggara melonggarkan pembatasan COVID-19

Kelompok akan memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dan belajar dari satu sama lain, dengan beasiswa $ 5,000 diberikan kepada peserta yang berprestasi. Jaringan Ocean Plastic Incubation and Prevention Accelerator (OPPA), didukung oleh Aliansi untuk Mengakhiri Sampah Plastik (AEPW) dan Urusan Global Kanada (GAC), Anda akan bekerja secara ekstensif dengan kelompok inovator ini selama tiga bulan ke depan untuk meningkatkan solusi dengan pemangku kepentingan utama di Indonesia dan mengembangkan cara untuk mengimplementasikannya pada skala yang lebih besar. Selain itu, NPAP Indonesia dan UpLink akan memberikan akses ke acara UpLink kepada kohort dan mempromosikan karya mereka di platform media sosial forum.

Berikut adalah dua belas anggota kelompok yang menanggapi seruan untuk integrasi yang lebih baik dari sektor informal ke dalam ekonomi pengelolaan sampah di Indonesia:

uang indonesia: Duitin Indonesia membantu masyarakat memulai daur ulang dengan cara yang cukup mudah. Ini semudah aplikasi berbagi perjalanan, di mana kontributor akan memesan pickup dan picker akan datang dan mengambilnya. Kontributor kemudian akan menerima hadiah seperti hadiah finansial.

MemberdayakanEmpower menyediakan platform pelacakan yang mendigitalkan sampah plastik dan memastikan bahwa semua bagian dari rantai nilai diberi insentif untuk mencapai pemisahan pada sumbernya dan keterlacakan bahan dari pengumpulan hingga daur ulang.

Menjalankan Luohu: Griya Luhu adalah pemimpin lingkungan dalam mengubah perilaku dan kesadaran masyarakat terhadap pengelolaan sampah berkelanjutan menggunakan teknologi digital. Mereka mempromosikan integrasi teknologi digital dan memberdayakan masyarakat untuk meningkatkan pemisahan sampah dari sumbernya.

India NebraبراSalah satu perusahaan pengelolaan sampah kering terbesar di India, bertujuan untuk mempromosikan keberlanjutan dan inklusivitas – untuk lingkungan, komunitas, dan manusia. Model mereka menggunakan teknologi inovatif termasuk platform perangkat lunak dan aplikasi seluler untuk memberikan transparansi, efisiensi, dan keterlacakan di sepanjang rantai nilai. Menggabungkan teknologi terbaru, seperti penyortiran otomatis, dan infrastruktur daur ulang untuk mengirimkan bahan berkualitas tinggi ke pendaur ulang dan produk daur ulang yang berharga bagi industri.

GuritaOctopus adalah platform logistik sampah daur ulang yang komprehensif, saat ini beroperasi di enam kota di Indonesia dari Sulawesi Selatan, Bali hingga Jawa Barat dengan lebih dari 9.000 pengumpul sampah menggunakan aplikasi mereka. Ini memberikan solusi bagi industri daur ulang untuk mendapatkan bahan mereka dengan cara yang paling efisien yang mencakup sektor informal. Pengumpul sampah lokal mendapatkan keuntungan 10 kali lebih banyak dengan menggunakan platform mereka.

Bank Plastik IndonesiaPlastic Bank membangun ekosistem daur ulang yang etis di komunitas pesisir, memproses ulang bahan untuk dimasukkan kembali ke dalam rantai pasokan global. Kolektor mendapatkan premi untuk barang-barang yang mereka kumpulkan yang membantu mereka menyediakan kebutuhan dasar keluarga seperti bahan makanan, bahan bakar memasak, pendidikan sekolah dan asuransi kesehatan.

Recosist: Rekosistem adalah startup pengelolaan sampah yang bertanggung jawab yang menyediakan platform untuk meningkatkan efisiensi dalam rantai nilai sampah. Melalui platform mereka, mereka mendorong konsumen untuk berpartisipasi dalam pengumpulan sampah, membantu operasi pengumpulan sampah menjadi lebih produktif, menyediakan pasokan yang stabil untuk pendaur ulang, dan melacak data untuk bisnis.

Tujuh laut bersihSeven Clean Seas (SCS) adalah organisasi pembersihan laut yang berbasis di Singapura. Sejak didirikan pada tahun 2018, SCS telah memulihkan lebih dari 110.000 kilogram polusi plastik dari lingkungan laut saja dan berfokus pada solusi infrastruktur dan teknologi untuk mencegah plastik mencapai lautan.

Kapadiwala, IndiaKabadiwala mendefinisikan ulang rantai nilai pengelolaan sampah dengan mencapai efisiensi, transparansi, dan ketertelusuran dalam pengumpulan, pemisahan, dan pemulihan sampah yang dapat didaur ulang menggunakan teknologi dan logistik yang lebih baik. Platform ini membantu menemukan aset yang menyederhanakan pengumpulan dan perencanaan limbah pascakonsumen, menjadwalkan pengambilan yang efisien dan hemat biaya, serta mengintegrasikannya ke dalam jaringan daur ulang.

tempat sampah indiaTrashcon India, sebagai penyedia atau teknologi yang dipatenkan yang mendorong pengelolaan limbah end-to-end, telah dikembangkan dengan tujuan untuk menciptakan ekonomi sirkular yang sepenuhnya berkelanjutan di setiap pabriknya. Sistem tanpa limbah Trashcon yang biasanya terdiri dari robot pemulihan material otomatis dan teknologi daur ulang plastik 100% limbah.