POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara Asia Tenggara mengundang tokoh non-politik di Myanmar untuk menghadiri KTT | Myanmar

Negara-negara Asia Tenggara akan mengundang perwakilan non-politik dari Myanmar ke pertemuan puncak regional bulan ini, yang menarik penghinaan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap pemimpin militer yang memimpin kudeta terhadap pemerintah sipil terpilih pada bulan Februari.

Keputusan menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), pada pertemuan darurat Jumat malam, merupakan langkah berani yang langka untuk blok yang didorong oleh konsensus, yang secara tradisional menyukai kebijakan partisipatif dan non-gangguan.

Kementerian luar negeri Singapura mengatakan pada hari Sabtu bahwa langkah untuk mencopot kepala junta Min Aung Hlaing adalah “keputusan yang sulit tetapi perlu untuk menegakkan kredibilitas ASEAN”.

Pernyataan itu terus mencatat kurangnya kemajuan pada peta jalan untuk memulihkan perdamaian di Myanmar yang disetujui dewan militer dengan ASEAN pada bulan April.

Lebih dari 1.000 warga sipil telah dibunuh oleh pasukan keamanan Myanmar dan ribuan ditangkap, menurut PBB, di tengah tindakan keras terhadap pemogokan dan protes yang menggelincirkan demokrasi sementara negara itu dan menimbulkan kecaman internasional.

Dewan militer mengatakan perkiraan jumlah korban tewas ini dilebih-lebihkan.

Brunei, ketua ASEAN saat ini, mengatakan seorang tokoh non-politik dari Myanmar akan diundang ke KTT pada 26-28 Oktober, setelah tidak ada konsensus yang dicapai tentang kehadiran perwakilan politik.

“Karena tidak ada kemajuan yang memadai … serta kekhawatiran tentang komitmen Myanmar, khususnya tentang membangun dialog konstruktif di antara semua pihak yang terlibat, beberapa negara anggota ASEAN telah merekomendasikan memberi ruang kepada Myanmar untuk memulihkan urusan dalam negerinya dan kembali ke Brunei, “Kata Brunei dalam sebuah pernyataan.

Dia tidak menyebut Min Aung Hlaing, atau nama siapa yang akan disebutkan namanya.

READ  Bidikan laut dalam yang menakjubkan ini telah memenangkan Penghargaan Fotografi Laut 2021

Brunei mengatakan beberapa negara anggota telah menerima permintaan dari pemerintah persatuan nasional Myanmar, yang dibentuk oleh penentang junta, untuk menghadiri KTT itu.

Negara-negara ASEAN telah menghadapi tekanan internasional yang meningkat untuk mengambil tindakan yang lebih keras terhadap Myanmar, setelah di masa lalu dikritik karena ketidakefektifannya dalam menangani para pemimpin yang dituduh melakukan pelanggaran hak, merusak demokrasi dan mengintimidasi lawan politik.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa “sepenuhnya tepat dan pada kenyataannya sepenuhnya dibenarkan” bagi ASEAN untuk mengurangi partisipasi Myanmar dalam KTT mendatang.

Dalam pernyataannya, Singapura mendesak Myanmar untuk bekerja sama dengan utusan ASEAN, menteri luar negeri kedua Brunei, Eriwan Yusuf.

Eriwan menunda kunjungan yang telah lama direncanakan ke negara itu dalam beberapa pekan terakhir dan meminta untuk bertemu dengan semua pihak di Myanmar, termasuk pemimpin yang digulingkan itu. Aung San Suu Kyiyang ditangkap dalam kudeta.

Juru bicara junta militer Zaw Min Tun mengatakan minggu ini bahwa Iriwan akan diterima di Myanmar, tetapi dia tidak akan diizinkan untuk melihat Aung San Suu Kyi karena dia dituduh melakukan kejahatan.