POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat mendukung pengecualian panglima militer Myanmar, menggambarkannya sebagai ‘sepenuhnya dibenarkan’

pusat terus menerus krisis MyanmarPada hari Jumat, 15 Oktober, seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mendukung dikeluarkannya komandan militer Myanmar, Min Aung Hlaing, dari KTT ASEAN yang akan datang. Berbicara pada konferensi pers, pejabat AS itu mengatakan “sepenuhnya dibenarkan” untuk tidak mengizinkan partisipasi Myanmar dalam pertemuan puncak Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) mendatang. Mereka menambahkan bahwa Washington mendukung semua upaya untuk menemukan solusi damai untuk krisis Myanmar.

“Tampaknya sangat tepat, dan pada kenyataannya, sepenuhnya dibenarkan, bagi ASEAN untuk menurunkan peringkat Burma. [Myanmar’s] untuk berbagi [in the summit]Pejabat itu mengatakan selama konferensi pers untuk “Sputnik”.

“Kami mendukung semua upaya yang bertujuan untuk mencapai solusi yang adil dan damai untuk krisis ini,” tambahnya [in Myanmar]dan memulihkan institusi demokrasi dan kami menghormati keputusan ASEAN di sana.”

Pemimpin militer Myanmar dikeluarkan dari KTT ASEAN

Pejabat Departemen Luar Negeri melanjutkan dengan mengatakan bahwa selain itu, AS juga berbicara tentang pengurangan partisipasi Myanmar dalam pertemuan puncak dan pertemuan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara di masa depan. Pernyataan pejabat senior AS itu muncul setelah anggota ASEAN memutuskan untuk mengecualikan komandan militer Myanmar Min Aung Hlaing dari berpartisipasi dalam KTT tersebut. Keputusan itu diambil sebagai tanggapan atas keengganan militer Myanmar untuk terlibat dengan blok regional untuk menyelesaikan krisis politik dan kemanusiaan yang sedang berlangsung di negara itu.

Menurut Sputnik, Amerika Serikat, Inggris, Kanada, dan Uni Eropa pada hari Jumat menawarkan dukungan mereka kepada Utusan Khusus ASEAN untuk Myanmar menjelang perjalanannya ke negara Asia Tenggara itu. Deklarasi yang dikeluarkan oleh negara-negara tersebut di atas ditandatangani oleh Selandia Baru, Norwegia, Korea Selatan dan Timor Leste. Kedua negara meminta Myanmar untuk terlibat secara konstruktif dengan Utusan Khusus ASEAN untuk segera mengimplementasikan aspek-aspek Konsensus Lima Poin untuk solusi damai bagi krisis Myanmar.

READ  Reboot dan Pemulihan Terkoordinasi di Wilayah Asia Pasifik

Dia mengatakan para penandatangan mendukung upaya ASEAN “untuk memetakan jalan keluar dari krisis saat ini di Myanmar. Kami menyambut baik kunjungan mendatang menteri luar negeri Brunei ke Myanmar.” Sementara itu, menurut Nikkei Asia, kementerian luar negeri Myanmar mengatakan awal pekan ini bahwa pemerintah militer “berkomitmen untuk kerja sama konstruktif” dalam menerapkan konsensus lima poin.